Kamis, 12 November 2015

Siaran Lagi, Bahagianyaaa :)

Saya udah pernah bilang kan ya kalo saya itu mantan penyiar.

Dari sejak SMP saya suka degan radio. Waktu itu sih cuma jadi pendengar. Ada satu radio yang saya, teman saya, dan kakak saya favoritin banget, yaitu radio kampusnya Universitas Hasanuddin (UNHAS) Makassar. Nama radionya Electro Broadcasting System (EBS) yang siaran emang kebanyakan anak-anak jurusan teknik elektro.

Sehari bisa tiga kali kami telpon radio itu, udah kaya makan nasi aja yah. Minta diputern lagu, kirim salam, dan ngajak penyiarnya ngobrol ngalor ngidul entah itu hanya sekedar ngabsen "Kak ini ada, kak anu ada?" Atau pertanyaan geje macam, "Kak, jurusan apa angkatan berapa?" Ih aneh banget ya ternyata saya masa SMP hahaha.

Duduk di bangku SMA saya maish melanjutkan kebiasaan mendengarkan radio. Radio yang saya suka dengerin waktu itu, Radio Siaran Pemerintah Daerah (RSPD) Kudus. Padahal radio gaul macam Prambors, IBC juga kayaknya nyampe deh di Kudus. Tapi berhubung waktu itu radio jadulnya embah ngga bisa muter radio FM yaudah deh, siaran radio paling yahud menurut kami ya RSPD itu. Aduh jadi keinget deh radio jadul itu dimana ya, barang elektronik antik gitu kao dikoleksi kayaknya potensial menghasilkan uang di kemudian hari hahaha.


Pernah waktu itu RSPD buka lowongan penyiar untuk anak SMA. Saya dan kakak langsung melamar, dan yeayyyy kami ngga diterima hihii. Udah tau lah penyebabnya apa, ngga usah dibongkar dimari ya aib kami kala itu, hahaha.

Pas kuliah saya masih setia dengan mimpi saya jadi penyiar radio, bahkan sampai saya tulis berulang-ulang di resolusi tahunan di buku diary saya. Dulu sempet heran, kenapa sih dari sekian banyak surat lamaran jadi penyiar, ngga satupun yang lolos, paling ngga ngundang saya untuk tes wawancara gituh. Tapi sekarang saya udah tahu jawabannya. Aib juga itu hahaha.

Barulah impian saya itu tercapai di tahun 2006, pas awal-awal saya pindah ke Makassar ikut lagi sama Papa Ibu di sana.

Ngga lama sih saya siaran di sana. Cuma sekitar 1,5 tahunan lah. Karena papa keburu dipindah di Semarang dan beberapa bulan kemudian saya ikut pindah.

Lepas dari dunia siaran terus terang saya seriiing banget merasa kangen ingin siaran lagi. Di awal-awal pernikahan, saya bahkan sering mengais dalam doa-doa saya mengadu pada Alloh bahwa saya kangen siaran lagi.

Suatu hari si ayah memberi tahu ada lowongan penyiar radio online. Meskipun gaptek saya nekat ngelamar dan diterima. Saya bisa siaran lagi walau hanya dalam kamar, masih dasteran dan ileran, namun suara emas saya *hah apaa??* bisa di dengarkan oleh semua orang di penjuru dunia. Sungguh Maha Besar Alloh, menjawab doa saya dari arah yang ngga disangka-sangka. Asli saya ngga menyangka teknologi udah secanggih ini. Dulu cuma bayangin aja sih, bisa ngga ya siaran tanpa perlu keluar rumah, Ternyata bisa!

Saya berhenti siaran radio online, pas hamil gede, beberapa hari menjelang HPL Thifa. Setelah melahirkan ditawarin siaran lagi, tapi maish mikir, takutnya pas jadwal siaran pas anak belum tidur malah ribet.

Tapi saya masih kangen siaran, dan berharap masih bisa siaran. Lagi-lagi Alloh yang Maha Baik memberi kesempatan saya untuk siaran. Bukan sebagai penyiar sih tapi sebagai bintang tamu. Beberapa kali mendapat kesempatan on air di radio.

siaran di radio imelda fm


Yang terbaru kemarin di radio Imelda FM. Saya dan Mba Dian Nafi ngobrolin tentang komunitas perempuan Semarang yaitu IIDN Semarang dan Blogger Gandje Rel. Tak lupa saya menyisipkan promo komik Mak Irits pas siaran *dasar*. Hihihi.

Siaran lagi bahagianyaaa. Pengen deh suatu saat nanti bisa siaran lagi sebagai penyiar. Untuk saat ini yang ingin banget saya lakukan menulis personal literatur, cerita pas jaman siaran dulu. Ala-ala anak kos dodol, raditya dika, catatan dodol calon dokter, atau cenat-cenut reporternya Wuri. Doakan kesampaian ya temaaans :)

twitter: @rahmiaziza
IG      : @rahmi.aziza


8 komentar:

  1. Wuaaaah... Selamat Mbak Rahmi! Jadi penasaran deh pengen denger Mbak Rahmi siaran! :D

    BalasHapus
  2. Ahaaiii senangnyaaa.. siaran emang ngangenin ya mak :D

    BalasHapus
  3. jadi penasaran sama suaramu mbak waktu siaran hehehe..akhirnya keturutan siaran lagi ya^^

    BalasHapus
  4. Radio online itu gimana sih? Adikku juga bikin tapi aku nggak mudeng. Kok dirimu nggak bikin aja radio online khusus ibu2 gitu, tayang beberapa jam sehari pas jam2 ibu2 pada santai gitu. Kayaknya Semarang kan byk komunitas ibu2 & kegiatan? Kalau penggemar sudah byk, go commercial. :)

    BalasHapus
  5. Wah... Mak Rahmi rupanya dulu jadi penyiar radio. Profesi yang sangat aku idam-idamkan. Tapi sayang, aku gak berani nyoba. Soalnya, nyadar diri suaraku jelek dan aku gak pedean.

    Semoga personal literaturnya segera tercapai. ^^

    BalasHapus
  6. gape banget nih mbaak dirimu...semoga bisa diteruskan pasionnya sampe sekarang ya :)

    BalasHapus
  7. Suaranya merdu dan bening, emang dirimu terlahir sebagai penyiar radio :)
    Moga terwujud juga buku personal literature, aamiin.

    BalasHapus