Makan Siang di Warung Wareg Batu

Masih lanjut cerita trip Surabaya-Madura-Malang ya temanss. Hihi panjang yaaa...

11 November sekitar  pukul 12.30, perjalanan menuju Batu. "Dek enaknya kita makan dulu apa langsung JT2?" tanya saya pada adek. Pengennya sih langsung ya biar bisa lamaan di JT dan bisa kemana-mana lagi, tapi pikir-pikir lagi, akhirnya kami putuskan makan dulu aja. Soalnya kami kan bawa banyak anak kecil yang ngga mungkin lah disuruh tahan-tahan lapar atau makan seadanya hehe.

Nah sekarang, enaknya makan dimana? Kami buta sama sekali Batu. Yang ada di pikiran kami sih, makan sekaligus sholat jadi berhenti sekali aja. Akhirnya minta Pak Sopir berhenti di tempat makan yang agak gedean, yang kemungkinannya ada tempat sholat yang nyaman.

Beberapa runah makan sudah kami lewati, akhirnya nemu "Warung Wareg" ada di kanan jalan, kami berhenti di situ. Rumah makannya cukup besar.



"La takut da' mba masuk sini," kata adek. Tahulah apa yang dia maksud. Takut harganya mahal hahaha.

"Sama!" kata saya hihihi.

Yang pertama kali kami lihat pas masuk ke sini kemudian waitress menyodorkan buku menu adalah harganya. Ayam goreng Rp.15.000,- Lele penyet Rp.15.000,- sayur asem Rp.10.000,-. Pfiuhhh elus dada, standar lah yaaa.

Anak-anak langsung girang begitu memasuki rumah makan. Ada apakah gerangan? Oalahhh rupanya ada taman bermainnya, pantesss..

Mereka sih ngga peduli tentang perut lapar. Urusan makanan biar orang dewasa yang memesan, mereka hanya tahu main dan makan nanti kalo hidangan sudah sap. Baiklahh,



Setelah memesan makanan, secara bergantian kami Sholat. Tempat sholat dan wudhu ada di ujung halaman depan dekat jalan raya. Kesannya kaya bekas pos satpam gitu dijadikan mushola, jadi kecil gitu lah.

Lumayan sih dan disini juga disediakan mukena dan sarung. Tapi kalo menurut saya alangkah lebih bagusnya kalau tempat sholat ini terletak lebih dekat dengan tempat makan.

Warung Wareg terdiri dari dua lantai. Awalnya kami ingin menikmati makanan di lantai dua. Tapi ternyata lantai dua sudah dibooking orang. Mungkin mau ada acara di situ, jadi ga bisa digunakan dulu.

Di sini tersedia beberapa wasfafel. Ada kamar mandi yang bersih juga yang nyaman digunakan.

Begitu makanan datang cepat-cepat saya lari ke meja. Takut keburu dicoal-coel belum dipoto hihihi *ribet bener hidup lo maak*

Dan tadaa, ini lah pesanan kami.



Seporsi lauk ini ternyata udah sama sambel. Tadi kami pikir sambal dipesan terpisah karena di menunya ada berbagai macam sambal, jadi kami pesan sambal lagi sendiri. Pesta sambal deh hehehe.

Yang paling enak menurut saya sambal pasangannya lele goreng. Lah kok sambelnya dulu yang dikomentarin? Iyaa kalo bagi saya sih, makan apapun asal sambelnya enak ya rasa keseluruhannya menjadi enak. Asal masakannya ngga gosong atau basi aja loh yaaa.

Untuk makan delapan dewasa dan empat anak-anak kami menghabiskan uang sekitar 320ribuan. Yang agak mahal menurut saya sih udangnya, seporsi Rp.40.000,- dan kami beli dua porsi, yang satu dibungkus buat jaga-jaga kalo pas di jalan anak-anak lapar. kebetulan nasinya juga masih sisa jadi tak luput dari sergapan tupperware hahaha #menolakrugi #menolakmubazir.

Yang bingung mau mampir makan dimana saat ke Batu bisa ke Warung Wareg, ada di Jl.Raya Beji no.7 Batu Malang.

twitter: @rahmiaziza
IG      : @rahmi.aziza

Komentar

  1. Huaaaaa. Salah bener buka ini jam setengah empat pagii!! Hahaha..
    Harganya standar ya Mbak. Etapi ukuran Jawa Timur termasuk mahal gak sih, kalo dibandingin sama warung biasa ya Mbak Rahmi. Tapi ini di Batu sih ya.. hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya mahal mas kalo tiap hari makan di sini hihi. Tapi ya untuk ukuran resto standar lah, kecuali udangnya mahal bingit. Kemarin ga tau kenapa hilaf beli dua hihihi.

      Hapus
  2. Udangnya menggiurkan, gede ya dan hmmm, bikin lapar pagi2, hehehe

    Eh, ttg foto2 itu, jadi ingat kemarin pas mampir di jejamuran *ada di postingan besok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya menggiurkan sampe pesen dua aku mbaa padahal harganya mahal hihihi

      Hapus
  3. wah, wareg tenan kuwi nek mangan neng kono

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal siap duit banyak ya wareg hehehe

      Hapus
  4. Ini termasuk warung yang baru Mbak, kapan-kapan coba aah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh baru yah, saya asal masuk aja yg kelihatannya besar hehe

      Hapus
  5. ini pas lokasinya di deket rumah, sudah sering melewati belum pernah mampir haha. enak sepertinya, saya suka gurami gorengnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah harusnya janjian di sini kita ya Sandi. Etapi dulu belum kenal kita yaa hehe

      Hapus
  6. namanya warung tapi tempatnya gede kayak restoran ya mbak...strategi buat menjaring pembelikah..? hehe...tapi kalau harganya level warung sih nggak apa ya mbak... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harganya tetep level resto sih, tapi menurutku menengah lah.

      Hapus
  7. Aku baru tau kalo ada warung wareeg.. Bisa jadi referensi iniih

    BalasHapus
  8. Tempat yang bagian lesehan enak mba, wastafelnya deket. Kemaren kesitu juga tapi makannya ayam ndoweh yang pedes banget. Katanya yg enak sih guraminya, cuma ngga nyobain soalnya cuma berdua takut porsinya malah kebanyakan, hihi

    BalasHapus
  9. Wah, saya kebetulan lagi di Madiun sepertinya pas lagi ke Malang harus kudu berkunjung ke sini juga nih. :D

    BalasHapus

Posting Komentar