Mainan Edukatif Untuk Balita

Saat memilih mainan untuk anak, apa yang menjadi perhatian para orangtua, sehingga mainan tersebut ditaruh di keranjang belanja? Biasanya sih pilih yang sesuai usia anak. Anak bayi misalnya dikasih mainan lego ya ngga cocok, bukannya dirakit, malah dimakan hihii. Selain itu bahannya aman dan harganya sesuai kantong. Setuju? Tapi ada lagi nih yang biasanya jadi prioritas tambahan, mainan tersebut harus ada sisi edukasinya. Terutama untuk balita yang katanya lagi mengalami pertumbuhan otak yang sangat pesat.

Bagaimana dengan Thifa dan Hana yang masih balita.? Alhamdulillah duo bocahku juga punya beberapa mainan edukatif untuk balita di rumah. Saya share di sini, siapa tahu ada ibu-ibu lain yang sedang cari mainan edukatif untuk balita

Playdough.

Itu bahasa internasionalnya, kalo saya biasa menyebutnya malam. Malam ini dulu mainan jaman saya kecil juga Tapi kalo dulu saya belinya cuma malamnya doang, ngga ada cetakan macem-macem kaya sekarang. Entah emang belum tercipta atau sayanya yang kurang gaul yak.

play dough
main playdough sama adik
Kalo yang Thifa punya sekarang, yang komplit sama cetakan untuk buat eskrim, spageti dll. Di kerdusnya tertulis untuk anak tiga tahun ke atas, tapi Hana yang usianya baru menjelang dua tahun juga sering mainin kok. Alhamdulillah sejauh ini aman, karena dia juga udah bisa dibilangin gimana cara mainnya, mana yang boleh dimasukkin mulut mana yang ngga, dia udah paham. 

Menurut artikel yang saya baca dari kafebalita.com, bermain playdough dapat melatih kemampuan sensorik melalui sentuhan. Dengan bermain playdough balita belajar mengenal tekstur dan menciptakan sesuatu

Selain itu bermain playdough juga mengasah kreativitas, kadang tanpa saya ajarin adaa aja yang Thifa buat sesuai imajinasi dia. Dia bentuk sendiri pakai tangannya tanpa cetakan. 

Puzzle

Puzzle merupakan permainan yang membutuhkan kesabaran dan ketekunan dalam merangkainya. Saya ingin membentuk mental yang seperti ini pada Thifa biar ngga kaya emaknya yang grusah-grusuh dan ngga sabaran. hehehe. Tapi mafaat bermain puzzle ternyata masih banyak lagi loh selain ini. Puzzle disebut-sebut bisa melatih anak dalam memecahkan masalah, mengembangkan koordinasi mata dan tangan karena anak  dilatih untuk meletakkan potongan puzzle dengan bentuk yang berbeda pada tempat yang tepat. Puzzle juga bisa mengembangkan keterampilan motorik dan kognitif.


main puzzle
belum mandi udah nyusun puzzle XD

Bricks atau Lego
Bermain bricks atau lego dapat melatih konsentrasi. Bagaimana menyusun bricks sesuai dengan buku petunjuk membutuhkan konsentrasi. Selain itu juga mengasah kreativitas. Biasanya hanya di awal saja Thifa membentuk bricks sesuai dengan buku petunjuk, habis itu dia akan berkreasi sendiri. Lego yang di buku petunjuk untuk membentuk rumah, dia jadiin pesawat, kolam renang, dll.

Bermain lego juga melatih kesabaran dan konsistensi apalagi kalo yang versi murahnya, (bukan merek lego) yang udah dipasang terus suka lepas-epas, grrr.. bikin pengen gigit donat deh jadinya hihihi.

main bricks
mainan bricks ini kayaknya udah kurang menantang bagi Thifa


lego
yang harusnya bentuk rumah malah dijadiin pesawat sama Thifa

Masih banyak mainan edukatif untuk balita yang dijual di pasaran, tapi yang Thifa punya baru tiga itu. Pengen sih nambahin koleksinya, apalagi mainan edukatif itu kan harus di upgrade sesuai usia dan kemampuannya juga. Kayak sekarang dia sudah bisa menyelesaikan puzzle yang ukuran30x50 cm, harusnya dibelikan lagi yang tingkat kesulitannya lebih tinggi.

Begitupun dnegan bricks. Untuk Thifa bricks yang besar-besar udah kurang menantang, tapi lego-legoan yang kecil yang dia punya sekarang juga kurang pas masih terlalu sulit, di petunjuknya aja tertulis untuk usia enam tahun ke atas.

Pengennya sih beliin dia lego yang lebih sederhana, sementara lego yang 6+ itu disimpen dulu aja, atau buat mainan emak sama bapaknya dulu hihihi.

Thifa sering loh window shopping di toko online, pinjem hape emaknya. Bagi Thifa window shopping, liat-liat mainan di online shop udah merupakan kebahagiaan tersendiri. Kayak kemarin dia lihat koleksi mainan anak web lazada.co.id, udah heboh aja, "Ma yang ini bagus, yang itu juga." Untung sih dia masih kooperatif ngga maksa emaknya belikan. "Besok kalo mama punya uang beliin ya," gitu aja sih yang dia bilang.

Tapi saya juga jadi mupeng sih apalagi ngelihat cukup banyak mainan anak yang didiskon di Lazada. Saya pikir ngga ada ruginya juga kan beliin dia mainan edukatif. Toh untuk mengembangkan kecerdasannya juga. Meskipun harganya agak mahal dan makenya ngga terlalu lama, karena pasti tingkat kecerdasannya bertambah. Masih bisa kan dilungsurin ke adiknya. Habis itu ke sepupu-sepupunya. Kalo udah pada besar semua, dan udah ngga pas mainan itu bisa disimpen untuk anak-anak mereka kelak, haha kelamaan ya. Disumbangkan ke sekolahan, panti asuhan, atau atau ke orang yang ngga mampu kayaknya lebih baik ya. Biar bisa jadi amal jariyah, insyaAlloh :)

twitter : @rahmiaziza
IG        : @rahmi.aziza

Komentar

  1. dulu pas rame2nya playdough,sempat penasaran..pas didepan mata baru nyadar kl itu malam hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waktu kecil kita kagak mengenal playdough ya XD

      Hapus
  2. main lego emang asik ya mak, Marwah juga suuuka banget main lego

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya emaknya juga suka, secara kecil dulu ngga punya mainan begituan :D

      Hapus
  3. Sejak masih ngajar di TK pas ada pameran buku atau penjual mainan edukatif ke sekolah saya selalu beli puzzle Mak. Sampai sekarang masih ada. Hihihi.
    Bisa jadi persiapan buat Ghifa nanti Mak. Xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hah masih ada, ngga ilang sekeping pun?? Hebattt :)

      Hapus
  4. Noofa dibeliin mainan banyak, dirusakin kabehh

    BalasHapus
  5. Untung aja thifa dan hana gak demo ya mak minta dibeliin. Boleh di coba yg malam. Cz anakku sesusia hana,msh kuatir di telen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya untunglah masih kooperatif merekaa

      Hapus
  6. Lego buatmu masih ada di akyuu yaaa. Kapan ketemuan? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuuk barter sama pocer dinner yooo :p

      Hapus
  7. playdough bikin sendiri aja aaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih pengen bikin sendiri juga

      Hapus
  8. Shasa dulu juga saat kecil suka banget main playdough dan puzzle, dek rahmi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti sekarang jadi anak yang kreatif dan cerdas ya mbaa

      Hapus
  9. Aih... balitaku pada gak punya mainan yang disebut di atas. Kudu buka Lazada kayaknya aku biar bisa liat mainan edukatif buat 2 bocahku. Dan yang pasti, yg lagi diskon. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa hayuuk mumpung banyak yang diskon

      Hapus
  10. Jadi kangen masa kecil nih hehe, wah sangat bermanfaat artikelnya..
    kynya udah cocok jadi panutannya para Ibu nih, udah cukup banget jadi contoh hehe

    sharing-sharing lagi dong bu cerita dan pengalaman lainnya.

    BalasHapus
  11. referensinya bagus banget nih mba.. kebetulan saya lagi bingung buat ngasih mainin ke anak saya apa, soalnya dia saya ngga kasih game online .. :D

    BalasHapus
  12. Anak saya juga pas lagi di usia-usia yang butuh sama mainan edukatif nih. Aktif banget, kalo ngga dikasih mainan dia bakal mainin benda-benda yang lainnya :D

    BalasHapus
  13. Mainan zaman sekarang ini keren-keren ya! Beda banget sama zaman dulu, tapi kalau dari segi sosial, zaman dulu lebih baik 'kayaknya'

    BalasHapus
  14. pinjem dong mainannya, main bareng Alvin yuk. tapi Alvin gak punya yang kaya Thifa mainanya

    BalasHapus
  15. Kayak mas Milzam sama Naufal, mainannya serupa hanya beda bentuk atau perlengkapannya. Jaman MIlzam belum ada cetakan kayak gitu :)

    BalasHapus

Posting Komentar