Minggu, 27 September 2015

Nama Udara

Penyiar Cilik
Thifa ikut Mama siaran di Gajah Mada FM Semarang
Kalau penulis punya nama pena, penyiar punya nama udara alias nama samaran yang dipake untuk mengudara. Hihi ngga tau juga ini istilahnya tepat ngga sih ya nama udara. CMIIW lah yaw... saya emang asal sebut aja sih biar gampang.

Ketika pertama kali saya disuruh mengudara oleh program director, membacakan berita selintas, yang direkam (bukan live) yang bikin saya panik bukan karena saya deg-degan ini debut pertama saya, tapi karena saya belum menentukan nama udara!

Sebenarnya bukan suatu kewajiban para penyiar untuk punya nama udara. Tapi berasa keren aja gitu. Soalnya dulu jaman ngefans alay sama penyiar radio, mereka pake nama udara yang unik-unik gitu.

Akhirnya saya dan salah seorang temen seangkatan (yang sama barunya) mengadakan rapat kecil untuk mencari nama udara ini. Karena waktunya singkat, hanya dalam beberapa menit saja kami harus segera menemukan nama udara itu kemudian saya taping, jadinya ngga sempetlah browsing nama atau pergi ke toko sekedar membeli buku nama bayi sebagai inspirasi.

Asal aja main kombinasi sehingga terciptalah nama yang nggak banget menurut saya. Namanya itu gabungan dari dua nama penyanyi dangdut yang saya ngga suka. Dan itu baru saya sadari setelah siaran taping saya diputer dan entah sudah berapa ribu atau bahkan juta, telinga yang mendengarnya.

Saya masih inget sih nama yang saya pakai ketika itu, tapi ngga usah ditulis di sini lah ya, biar saya dan Tuhan aja yang tahu. Yang lain yang udah denger pas waktu itu juga paling udah lupa hihihi.

Akirnya saya ganti nama, dan bos saya mengusulkan sebuah nama "Naya Nabila" kedengarannya not bad, akhirnya saya pakailah nama itu, karena emang saya lagi blank ga punya ide sama sekali.

Suatu hari pas lagi break siaran pagi, saya ngobrol-ngobrol dengan partner siaran saya, masih seputar nama udara. Nama asli dia, mirip dengan nama pelawak yang sering jadi bahan bully kalo di sinetron. Dia bilang, "Kalo nama kamu sih bagus, ngga usah ganti nama juga ngga apa-apa."

Saat itu saya jadi mikir, iya ya kenapa gitu saya harus ganti nama. Rahmi Aziza itu kan udah bagus, keren. Eh bukan saya aja yang bilang gitu beberapa orang emang pernah bilang gitu. Salah satunya yang saya inget banget seorang guru pengawas ujian, yang ketika melihat nama saya tertera di lembar jawaban kemudian, menyebut nama saya, "Rahmi Aziza, bagus ya namanya." Saya pikir dia tulus ngomong gitu :p Tapi alasan lain saya pake nama udara karena di kantor itu ada juga yang namanya Rahmi, jadi biar ngga sama saya pakai nama lain.

Balik lagi ke partner siaran saya tadi, dia kemudian cerita saat debut awalnya jadi penyiar radio dan menggunakan nama udara bukan nama asli.

"Saat lagi break siaran, ada pendengar yang telpon," kenangnya.

"Kak.. kenapa nama ta' kaya merek kecap?" kata si pendengar itu.

"Deh langsung ka' cepat-cepat ganti nama." Dan saya ngakak sejadi-jadinya. Nama kecap? huahaha... beberapa hari kemudian saya beli bakso dan saya menemukan botol kecap yang bertuliskan merek yang sama dengan nama udara pertama teman saya tadi.

*ta'    : kamu (bahasa halus, kaya kalo di Jawa jenengan)
**ka': saya

twitter: @rahmiaziza
IG       : @rahmi.aziza

16 komentar:

  1. Nama kayak merk kecap? Jadi penasirin eh penasaran sama nama udara Mak Rahmi hihihi! Sy dulu nama depan pake nama asli Mak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang kaya merek kecap namanya temenku, namaku mah kaya princess hihihi

      Hapus
  2. ya ampun hehehe...kayak cap kecap,itu yang tanya ada2 aja ya^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin dipikir temenku itu pemilik pabrik kecap hihihi

      Hapus
  3. Dulu aku pernah nyoba siaran pas SMA di radio daerah...pake nama udara "Vivi Melati"...ternyata pas kesini..namanya ketok kampungan banget ya...wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha Vivi Melati terinspirasi Puput Melati yaa

      Hapus
  4. bagusan Rahmi Aziza ah. terkesan profesional. Pendek, dua kata, tegas. Hehehe :D

    BalasHapus
  5. duluuu bgt aku slalu mikir penyiar2 itu pake nama asli mrk pas siaran...trnyata bnyk yg diganti yaa :D..

    BalasHapus
  6. nama udara???
    Nama Siar kali lebih enak didengar, Bund...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba googling deh banyak yang menyebut nama samaran penyiar ini nama udara

      Hapus
  7. Haaaiiii, Kak Nayaaa. . . :)

    BalasHapus
  8. Ah, jadi kepo, nama udara yang pertama kamu, Mi

    BalasHapus
  9. apalagi sekarang..coca cola ada nama2nya :v

    BalasHapus
  10. Dulu aku juga ngefans beberapa penyiar yg suaranya asik & aku imajinasikan penyiarnya guanteng hihihiii

    BalasHapus
  11. Gimana sih cara untuk mendapat kan nama udara yang cocok

    BalasHapus