Jumat, 04 September 2015

Manfaat Bermain Lego

Halo temans, kali ini mau bahas tentang manfaat bermain lego ahhh. Bukan kata ahli atau copas dari situs jualan mainan edukasi ya hihi. Ini manfaat yang bener-bener saya rasakan sendiri.

Inget kan kemarin saya sempet posting tentang serunya bermain lego. Tapi ketika itu legonya baru setengah jadi udah dibongkar Thifa lagi. Nah setelah itu saya coba merakit lagi dan akhirnya selesai horeeee. Nggg... belum 100% sih masih 99% kurang masang bunga-bunganya. Gampang lahh pikir saya. Ntar kalo udah jadi semua rencana mau diposting dong di blog.

Sampai sejauh ini saya udah ngerasain manfaat bermain lego yaitu:

1. Melatih konsentrasi. Melihat buku panduan itu harus konsentrasi loh, solanya ini kan partnya kecil-kecil dan neritik ya, jadi kadang di buku panduan ada yang agak kurang kelihatan. Saya aja beberapa kali bongkar pasang karena setelah mengamati dengan seksama di buku panduan ternyata susunannya salah.

2. Melatih kesabaran. Masang bagian kecil-kecil kaya gitu butuh kesabaran yang tinggi. Ngga jarang saya masang atap tiang penyengganya ambruk, pintunya lepas, dll. Yang kadang bikin emosi, duuh udah capek-capek ngerakit sampe hampir jadi ambruk maneh. Apalagi kalo pas ngeraitnya bareng anak-anak, satunya balita, satunya batita. Itu bagian lego ada yang dilempar-lempa sampe kolong, ampuuun dijeeeh.
3. Melatih konsistensi. Sebenarnya ngerakit lego gini bsia saja beberapa ja selesai, yang ahli ngga sampe sejam kali ya. Tapi bagi mamak-mamak dengan duo bocah jangan harap deh. Lagi asik-asiknya ngerakit yang gede minta digorengin telur yang kecil minta nenen. Oke dilanjut lagi nati deh. Nah kalo udah kelamaan berhenti ini yang suka bikin males mau ngelanjutin lagi. Ini kayaknya berlaku dalam hal yang lain juga deh. Kaya misal ngeblog ya, kalo lama hiatus, tambah males aja mau mulai ngeblog lagi, jari-jari rasanya kaku, nyari ide nulis pun setengah mati.

Dan setelah itu, ketika saya mau pasangin bunga-bunganya untuk membuat lego rumah-rumahan saya menjadi sempurna, tiba-tiba ada satu penyangga yang terlepas dari pondasinya. Saya teken-teken deh tuh biar nempel lagi. Eeeh tiba-tiba satu bagian yang lain malah roboh. Dibenerin, bagian yang lain ikut roboh. Hadooh, kalo yang merek lego beneran ngga gampang copot gini kali ya.. Ini sih kayaknya harus mulai dari awal lagi, mana si bungsu rewel merengek-rengek minat nenen, udah ah, lanjut kapan-kapan lagi! *kemudian desperate*.

Ah ternyata saya belum berhasil melewati ujian kesabaran ini.


@rahmiaziza

13 komentar:

  1. jadi kreatif juga mak, kadang membuat sesuatu tanpa melihat contoh, tapi ini kalau beberapa leg di gabung jadi satu ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tapi kalo aku masih harus liat contoh hiks

      Hapus
  2. Nah ini, aku sampe sekarang gak pernah tamat main Lego. Gak sabaran, euy. Baru dikit aja udah bosen. Hehehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah ada temennya kalo gitu akuu hihihi

      Hapus
  3. Aku menyerah, mak. Kemarin papa Arya beli lego yang mobil. Wuhuuu.. Dia masang sejam selesai, aku masang dapet 10 menit, salah pisan :D

    BalasHapus
  4. Lego yang asli emang mihil bingits ya harganyaaa...
    Tapi emang main lego itu manfaatnya banyak sih.
    Eh kalau ga salah ada GA lagi ya? Apakah aku kelewatan lagi? Maaf #OOT

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, moga suatu saat bisa beli. Iya ada GA di post sambel pecel sama blog Mak Irits

      Hapus
  5. iya main lego emang bagus ya buat anak2...

    BalasHapus
  6. ng.. ngangu.
    dulu waktu masih anak-anak aku sering bermain lego di rumah tetanggaku yang kaya raya namun baik hati. soalnya ndak kuat beli sendiri... memang betaaaaah banget kalau main itu.

    BalasHapus
  7. Satu lagi.. Kreativitas maaak hehehe... Anak2 hobiii bangeet ;)

    BalasHapus