Dua Kabar Duka

Minggu kemarin saya mendapat dua kabar duka berturut-turut. Sabtu 19 September, salah satu Pakdhe di Rantau Prapat Sumatera Utara meninggal dunia. Innalillahi wa innailaihi rojiuun. Katanya sih udah lumayan lama Pakdhe sakit. Terakhir kali saya ketemu sekitar bulan April tahun ini, pas anak sepupu (berarti ponakan ya) menikah di Kudus, Pakdhe datang dengan Budhe, dan beberapa saudara dari Sumatera lainnya. Waktu itu sih Pakdhe masih lumayan terlihat sehat.

Sayang ngga bisa ikut melayat ke sana, karena jauh. Hanya bisa turut mendoakan semoga Pakdhe mendapat tempat terbaik, dilapangkan kuburnya, dan budhe juga seluruh keuarga yang ditinggalkan diberikan kekuatan serta keikhlasan. Aamiin.


Sehari setelahnya, Senin 21 September, Papa SMS, "Berita duka, boni mati di kolam, mungkin jatuh waktu mau minum, sedang sakit, susah makan".


Boni waktu masih kecil, dipinggir kolam ikan
Ya Alloh Boniii, stelah beberapa bulan lalu tiga ekor anaknya mati, sekarang Boni menyusul, sedih rasanya hiks. Padahal kata Papa, baru aja Papa beliin Boni makanan kucing , satu toples masih penuh tuh.

Boni ini kucing ras pemberian sodara di Boja. Jadi sekitar tahun 2009 kucingnya melahirkan, salah satu anakya ya si Boni ini. Karena tahu kami suka kucing, makanya dikasih satu.

Kami seneng banget dong waktu dikasih, pertamakalinya gitu kita punya kucing ras, biasanya kan kucing liar aja yang sering dateng ke rumah terus dipelihara.

Dulu kami suka banget gendong-gendong kucng, peluk-peluk, ngga cuma Boni aja sih, tapi setelah hamil mulai mengurangi kebiasaan itu, paling ya kasih makan sama elus-elus doang. Maknya saya kadang suka ngerasa kasian ma Boni sepertinya setelah punya anak perhatiannya kan jadi ngga terlalu tertuju sama Boni. Papa aja yang masih sering mangku-mangku Boni. Bahkan Papa itu klao diajak pergi-pergi yang nginep, setelah ngga ada mbah, Boni yang dijadiin alesan "Kasian Boni kalo ditinggal lama-lama nanti yang kasih makan siapa?".

Kalo kata Papa kecintaan kita sama hewan bisa dibilang cinta yang tulus tanpa mengharapkan balasan. Coba kita kasih makan kucing ada gitu terbersit di pikiran kita, suatu saat kucing inilah yang akan ngasih makan kita ketika sakit atau ngga punya duit, ngga kan? Kita bersihin pup kucing ngga mungkin berharap besok kalo udah tua misalnya (amit-amit naudzubillahimindzalik, jangan sampe) kita pup dan ngga bisa bersihin sendiri, kucing itu yang bakal bantu kita bersihin.  Bahkan ketika kucing itu pergi tanpa permisi setelah selama ini kita rawat, diberi makan, dll kita juga ngga mungkin menganggapnya kucing tak tahu diri dan tak tahu berterimakasih hehehe.

Oya dulu kami juga pernah punya kelinci, seekor dikasih temennya adek. Karena kasihan dibeliin kelinci satu lagi buat nemenin yang beda jenis kelamin, biar bisa kawin juga. Tapi entah kenapa kelinci yang baru kami beli itu akhirnya mati. Karena ngerasa ngga bisa ngerawat kelinci, akhirnya kelinci satunya yang masih hidup dibeikan pada temennya mba Ika yang punya keinci. Padahal sebenarnya kami udah terlanjur sayang sama si kelinci, tapi cinta tak harus meiliki kan? Kalau sesuatu yang kita cintai akan lebih baik bersama orang lain iklaskanlah.

Ah ternyata dari hewan kita bisa belajar banyak mengenai cinta ya...

twitter: @rahmiaziza
IG       : @rahmiaziza

Komentar

  1. Innalillahi wa inna ilahi roojiuun. Semoga amal ibadah pakdhe diterima di sisi Allah dan mendapat tempat terbaik ya Mak, aamiin.

    BalasHapus
  2. Turut berduka cita atas berpulangnya Pak Dhe Mbak Rahmi ke rahmatullah ya.. Semiga dosa-dosa beliau diampuni dan mendapatkan rahmat Allah di alam sana.

    Juga untuk Boni, aku ikutan sedih sebagai pecinta kucing. Semoga dapat gantinya ya.. Dan bisa longlast kayak Cucuth kucingnya Mbak Echa. :D

    BalasHapus
  3. melihara hewan memang harus penuhkasih sayang :)

    BalasHapus
  4. Innalillahi wa inna ilaihi rajiuun turut berdukacita ya mi, atas kepergian pakde dan boni...

    BalasHapus
  5. Kadang memang manusia bisa berkaca dari suatu kejadian yang menimpa mahluk hidup yang lain :)

    BalasHapus
  6. Ikut berduka cita, semoga pakdhe khusnul khotimah dan dilapangkan kuburnya.

    BalasHapus
  7. kucingnya lucu banget. saya juga suka kucing, tapi saat ini sedang tidak memelihara karena lagi merantau hehe

    BalasHapus
  8. terenyuh melihat ekpresi si Boni...memang ya Mak, cinta sama hewan itu tulus karena tidak mengharap balasan...tapi jujur sampai sekarang belum bisa menjadi pecinta binatang apalagi kucing, bulunya itu lho yang bikin ngeri..hihi

    BalasHapus
  9. sedih luar biasa mbak, kalo inget bony dan cara meninggalnya :((((

    BalasHapus
  10. Semoga alhmarhum pakde mbak bisa diterima disisi allah swt dan Boni juga damai disana. Kasihan ya kucing kesayangan mbak :(

    BalasHapus

Posting Komentar