Yang Asyik Dari Siaran di Radio

Menyambung tulisan saya yang kemarin nostalgia di radio Venus Makassar, kali ini saya pingin cerita tentang hal-hal yang asyik dari siaran di radio.

sumber foto: peyiar.pendidikanpelatihan.com


Bisa putar lagu yang kita sukai
Apa kerjaannya penyiar? Selain cuap-cuap ya puar lagu. Ada sih beberapa radio yang menyediakan operator khusus, jadi penyiar tinggal ngomong aja. Ntar yang putar lagu, iklan, jingle dll ya operatornya. Tap kalau di radio kami sih sepaket. Penyiar ya sekaligus operator. Dulu, lagu-lagu yang harus diputar saat siaran ditentukan oleh music director. Penyiar tinggal nyari aja lagunya di komputer. Tapi kemudian ada yang protes, katanya penyiar juga kan pengen milih lagu sendiri, pengen nunjukin sense musicnya, pingin galau-galauan, apalah apalah, akhirnya, kami cuma dikasih daftar beberapa lagu wajib putar aja. Sisanya pilih sendiri.

Tapi milih lagu untuk siaran ngga boleh asal loh. Ada aturannya. Kita harus pandai mengkolaborasikan lagu dan membangun suasana. Muai dari tipikal musiknya, slow, medium atau ngebeat, ngga boleh monoton. Misal lagu slow, slowww teruss, mentang-mentang lagi galau penyiarnya hehe itu ngga boleh. Saya pernah ditegur gara-gara ini. Sebenarnya bukan karena galau sih, karena waktu itu saya memang belum pandai aja nyambung-nyambungin lagu. Atau contoh lagi dari yang slow.. banget tiba-tiba musik menghentak-hentak, itu ngga boleh juga, kecuali ekor lagu pertama sama yang kedua bisa nyambung, ngga drastis naiknya. Biasanya kalo mau peralihan dari yang slow banget ke lagu yang beatnya tinggi kasih jeda dengan jingle atau iklan.

Nah yang mau jadi penyiar, pengetahuan lagunya harus luas ya harus banyak hapal lagu dan mengenal jenis musik juga. Itu persiapannya.


Bisa kirim-kirim salam
Misal salam marisa alias manis rindu sayang hahaha ketahuan dah eranya. Saya sering kirim-kirim salam ke teman-teman, ke ortu yang saya tahu sekarang sedang di mobil perjalanan ke kantor dan pasti dengerin saya siaran, bahkan ke calon suami yang dulu jaraknya jauh dari tempat siaran dan ngga mungkin denger namanya disebut jugak di radio. Kirim-kiriman salam dari pendengar abaikan hahaha ngga ding, tetep dong dibaca juga.

Bisa famyes alias terkenal
Duluu penyiar radio itu misterus, meski terkenal, yang dikenal nama dan suara doang. Mukanya pan ngga kelihatan dan seringnya pake nama udara juga bukan nama asli. Tapi sekarang dengan maraknya medsos, sepertinya udah jarang banget ya penyiar yang menutupi identitasnya. Mukanya kita bisa tahu, aktivitasnya, keluhannya sehari-hari juga. Kalo menurutmu ini point plus atau minus?

Punya fans
Kalau kita jadi penyiar yang banyak difavoritin pendengar jangan heran kalo tiba-tiba di kantor datang kiriman bolu, cokelat, cookies atau ada yang telpon pingin ngomong tapi jangan di live. Kemudian si penelpon curhat panjang kali lebar kali tinggi sama dengan volume, hehehe.

Bisa ketemu artis
Banayak artis yang melakukan promo-promo di radio. Biasanya sih sekalian ada konser atau acara di kota mana, pas senggang dia seklaian datangi radio setempat minta waktu buat talkshpw. Artis-artis yang pernah saya temui di radio tempat saya kerja dulu ada The Rain, Judika, Indonesian Idol, Sahrul Gunawan, Intan Nuraini, dan masih banyak lagi.

Poto2 ma artis, ga ada soft copynya, udah masuk album semua :D


Bisa Gajian
Yaiyalah namanya juga kerja, digaji doong. Dulu tiap habis gajian saya biasanya beli kue buat orang rumah, kadang ya belanjain ibu di supermarket barang kebutuhan rumah tangga, macam sembako. Sama satu lagi nongkrong di cafe sama temen-temen. Ya gapapa dong sebulan sekali kami hura-hura. Halah hura-hira apaan wong pesennya cuma segelas cokelat panas aja, itupun sambat harganya mahal, rasanya kok kaya frisian flag, mending bikin sendiri di rumah. Hehehe, ternyata sudah ada benih-benih keiritan sedari dulu, cuma belum akut :D

Itulah temans yang asyik dari siaran di radio. Duh rasanya pengen siaran lagi dehhhh :D

@rahmiaziza

Komentar

  1. Mbak Rahmiiii cita-citaku dari dulu pengen jadi penyiar radio. Tapi duh minder gegara suaraku medok dan kalo ngomong nyerocos terus gabisa santai :3

    BalasHapus
  2. Yg pasti suara gurih penyiarnya bikin yg dengerin pnasaran, kayak apa wajahnya hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa tapi sekarang dengan adanya socmed udah ngga misterius lagi hehehe

      Hapus
  3. wah punya koleksi foto bareng artis...asik bgt kerjanya ya...

    BalasHapus
  4. seru ya jadi penyiar radio... :)

    BalasHapus
  5. bisa muter lagu kesukaan sesuka hati enak banget ya

    BalasHapus
  6. microphone itu ngangenin ya mak :) hehe

    BalasHapus
  7. Halooo, Kak! Mau jadi bagian tim jelajah Kalimantan GRATIS dan dapetin MacBook Pro? Ikuti lomba blog "Terios 7 Wonders, Borneo Wild Adventure" di sini http://bit.ly/terios7wonders2015 #Terios7Wonders
    Lomba ini diperpanjang sampai tanggal 22 Agustus 2015.

    Buruan ikutan dan jangan sampai ketinggalan, ya!

    BalasHapus
  8. Waaah kerennya, aku pasti jadi fansmu juga deh kalau denger. Aku baru sekali diundang ke radio green fm, cerita pengalaman lihat kebakaran hutan bareng greenpeace. Aku yang degdegan jadi suara nggak kekontrol dg baik. Smp rumah diketawain suami, katanya suaraku jd medok banget. Asyem, malu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi gapapa kok mak, penyiar yang medok juga ada tergantung segmen radionya dan acara yang dibawakannya. Malah mungkin bisa jadi daya tarik karena unik hehehe.

      Hapus
  9. Wah, emang seneng kalo jadi Penyiar apalagi yang berhubungan erat dengan pemutaran lagu-lagu. Pernah terselip angan-angan di hati bunda ketika bunda masih duduk di bangku SMA. Gak kesampean, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bunda dengern lagu di radio itu rasanya beda sama dengerin di mp3, ntah kenapa

      Hapus
  10. ciyeeee..foto bareng aa Syahrul ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh ketok to kalo itu potone Sahrul? hehehe

      Hapus
  11. ayo makmii ngelamar lagiiii....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya maak mungkin tar kalo Hana udah gedean, hihi masih laku kagak yee

      Hapus
  12. zaman dulu suka banget request lagu di radio hahaha :)

    BalasHapus
  13. salah satu cita-cita waktu duduk di bangku sma bisa kerja di radio tp karna gak bisa banyak bicara pengennya jadi copy writer pernah coba ngelamar tp ga keterima :). seru ya kerja di radio

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga jadi penyiar radio, tapi diundang jadi narasumber di radio udah sering kan mak Rina hehehe

      Hapus
  14. Baru tahu lho mbak ternyata yg puter musik tu dulu ditentuin sama MDnya hehe
    Yg paling aku setuju sih klo jd penyiar radio bisa jadi terkenal hiihiihi

    btw salam kenal y mb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo di tempatku dulu sih gitu, ngga tau di radio lain. Salam kenal juga mba Mei :)

      Hapus
  15. seru ya jadi penyiar radio punya fans :D

    BalasHapus
  16. Dosen juga pernah cerita kalo dulu penyiar radio itu terkenal banget. Orang-orang pada penasaran. Dengan denger suaranya yang bagus aja orang2 mempersepsikan bahwa penyiarnya cantik/ganteng. Padahal mukanya bisa aja gak sebagus suaranya. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku ga termasuk yaa, suara bagus muka juga cantik hihihi

      Hapus
  17. Dulu pas SMS aku fans berat radio, Mak. Tiap malam selalu nelpon kirim-kirim salam. Lewat wartel lagi. Seru bingit :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya wartel kalo pas punya duit banyakan, kalo terbatas ya pake telpon koin *jaman kapan ituuuu???* hihihi

      Hapus
  18. duuh,, senengnyaa yang bisa bersanding dengan artiiss.. uhuk keselek

    BalasHapus
  19. Penyiar Radio, wkwkwkwkwk seketika keinget jaman alay pas SMA. Kertas rikues pu digambar dan diwarna macem2, jaman sms belum menghampiriku saat ituh *angkatanberaaaaapa cobak diriku wkwk

    Sekalian ngasih kertas rikues, sekalian ngecengin mas mas penyiar radio yg suaranya aduhai bikin meleleh ituh. Dan ternyatah oh maiiii sayang bgt wajah dan suara nggak berbanding lurus *ampuuuunkan saya kalo uda main fisik hihi ^^v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi sama banget. Akupun masih mengalami request pake kertas. Pernah ngepans berat juga sama penyiar radio, sampe ketemuan, tapi... tapiii.... gitu dehhh hihihi

      Hapus
  20. Penyiar radio sekarang banyak yg jd seleb krn punya medsos. Jadi lebih terkenal. Menurutku itu positif, kan jd membuka peluang pintu rejeki yg lain. Ayo, Mak, jadi penyiar lg, n bikin segmen tentang Mak Irits. Pasti seru deh ^_^

    BalasHapus

Posting Komentar