[Review] Serial Animasi Masa Kini

Siapa yang suka animasi alias kartuun. Saya langsung ngacung dong. Dari kecil saya suka film animasi. Ya namanya anak-anak pasti suka lah liat film gambar-gambar yang bisa bergerak kaya itu. Setelah dewasa juga tetep suka. Salah satu alasannya karena Thifa suka nonton dan mau ngga mau saya jadi ikut nonton juga. Awalnya sih ikut-ikutan Thifa tapi lama kelamaan jadi suka beneran juga, karena emang ada beberapa yang bagus.

Kalo jaman saya kecil dulu, film kartun Jepang yang paling banyak disukai anak-anak. Ada doraemon, sailor moon, candy-candy, wedding peach, magic girls, teko ajaib (ini judul pelemnya apa ya? lupa) minky momo, dan masih banyak lagi. Kalo sekarang kayaknya dalam hal merebut hati anak-anak melalui kartun, Jepang malah kalah sama Malaysia hehehe.

Ini beberapa serial animasi masa kini yang Thifa suka nonton, dan sedikit reviewnya menurut saya sebagai orang dewasa :)

Upin Ipin. Ini animasi favorit Thifa banget. Dia nonton berulangkali ngga pernah bosen bahkan sampai hapal dialognya. Kayaknya Thifa kalo diajak ke Malaysia langsung bisa dengan mudah deh komunikasi dengan anak-anak sana. Lah sekarang aja ngomong sama temen-temennya juga emaknya suka pake logat Malaysia. Sampai-sampai dikira orang Sumatera. Orang Sumatera kan emang ada mirip-mirip ya logatnya sama Malaysia. Emang bener sih kami bisa dibilang orang Sumatera Utara, karena ibu lahir dan besar di sana. Tapi logat Melayunya Thifa bukan karena itu melainkan karena Upin Ipin XD.




Saya juga suka dengan Upin Ipin. Menurut saya yang bikin ini kreatif banget mulai dari segi pencptaan karakter sampai cerita. Creator detail banget dalam menciptakan karakter setiap tokoh, misal Ipin yang hobby mengulang kata, betul, betul, betul" dan suka makan ayam goreng. Mail yang berjiiwa pedagang banget, dll. Ceritanya keseharian banget, lucu menggelitik. Banyak pesan positif yang bisa diambil dari serial ini. Tapi tetep harus diampingi orangtua nontonnya. Karena anak yang ditiru itu suka yang jeleknya, misal Upin Ipin pas lagi usil. Biasanya endingnya mereka kena batunya trus dinasihati kak Ros atau Opa, tapiii yang ditiru anak ya usilnya, bukan pesan kak Ros. Terus ada satu yang agak mengganjal bagi saya. Yaitu tokoh abang Saleh. Sebenarnya tooh itu lucu, tapi kalau ada di film anak-anak rasanya kurang pas. Thifa aja jadi suka niru gesture abang Soleh loh!

Boboiboy. Ini dari Malaysia juga. Dulunya saya pikir ini film apaan sih kayaknya ngga banget, tapi pas ngikutin dari awal, emang ada lucunya juga. Meski saya tetep lebih suka Upin Ipin sih. Untuk hiburan oke, tapi anak-anak kalo kebanyakan nonton ini jadinya suka niru berantem-berantemnya gitu. main-main sih tapi coba kalo Thifa praktekkan ke adeknya. Intinya sih kalo saya gapapa sesekali nonton tapi didampingin aja. Oiya soundtracknya yang dinyanyikan sama grup band kotak bagus loh!



Adit Sopo Jarwo. Alhamdulillah sekarang Indonesia juga sudah punya film animasi sendiri ya. Ada beberapa, tapi yang paling keren gambar dan teknik animasinya menurut saya Adit Sopo Jarwo. Saya suka karakter Jarwo yang khas, terutama logatnya. Dari segi cerita juga lucu dan menarik. Sayang episodenya baru dikit sehingga sering diulang-ulang. Tapi ada beberapa yang mengganjal dari cerita animasi ini. Saya juga ngga tahu sih ini sebenarnya animasi untuk anak-anak atau bukan, soalnya ada cerita Jarwo yang suka sama personil Cherry Bell dan anak bosnya, yang rasanya kurang cocok dtonton anak-anak. Beda ya kalo Upin Ipin misalnya mereka mocok-mocokin (jodoh-jodohin) kak Ros kan cuma sepintas aja. Selain itu ada yang kurang pas juga sih, kayak tukang bakso itu kan orang Sunda ya, kayaknya lebih cocok kalo orang Sunda itu tukang bubur deh hehehe. Terus Pak hajinya yang suka tiba-tiba muncul menasihati, padahal dia belum dikasih tahu duduk perkaranya apa. Jangan-jangan punya indra keenam nih Pak Haji hehehe. Ada kesan juga si Jarwo itu preman karena temennya si Adit takuut banget sama Jarwo padahal, banyak orang yang mengandalkan Jarwo, entah itu ngajarin masak ibu-ibu, momong anak, bikin kue, dll. Ohya satu hal lagi yang saya sukaa banget dari animasi ini adalah soundtracknya. :D



Dodo dan Syamil. Dodo dan Syamil merupakan animasi 2D beda sama Upin Ipin atau Jarwo yang menggunakan teknik animasi 3 D. Yang saya suka dari Dodo dan Syamil, ceritanya membahas Islam secara lumayan dalam tapi sederhana. Misal kenapa ada perbedaan hari raya, siapa yang boleh jadi imam sholat, bagaimana kalau imam kentut, dll. Yang agak aneh menurut saya, di situ ada tokoh yang namanya Paman Adul, kalo ngelihat dari tindak-tanduknya, Paman Adul digambarkan sebagai orang dewasa yang kekanak-kanakkan, suka duduk-duduk di pinggir jalan, pakai pakaian compang-camping pegang mainan yang umumnya dimainkan anak-anak. Tapi anehnya di salah satu episode dia bisa ngomong panjang lebar menasihati Dodo tentang agama.

film kartun Dodo dan Syamil


Keluarga Somat
Secara ide cerita sebenarnya saya suka. Yang mengganggu BANGET bagi saya, kebanyakan beksond, misal pas ada yang berkata konyol, tiba-tiba ada suara ketawa, mbuh sopo yang ketawa, jadi kaya model sitkom yang ada taping orang ketawa atau tepuk tangannya gitu. Aneh menurut saya. Selain itu ritme dialognya monoton, nada biacara semua tokoh hampir sama menurut saya sih.



Nah itu sedikit review serial animasi masa kini versi saya. Ada kelebihan dan kekurangan. MUdah-mudahan bisa jadi masukan bagi kelima serial tersebut kalo dibaca produser atau sutradaranya sih hehehe. Kalo menurut kamu gimana?

@rahmiaziza

Komentar

  1. Aku paling suka ipin upin, bahkan paling fenomenal. Sampai anak-anak kebawa dialeknya yang melayu banget itu. Keluarga somat malah belum pernah nonton, nggak ada anak kecil lagi sih di rumah ;)

    BalasHapus
  2. Hahahah... Aku suka semua film animasi yg doreview di atas. Anak2 juga. Sopo jarwo palong lucu menurutku. Tapi sayang nya ya... Suka diulang2 nayanginnya di tv. :/

    BalasHapus
  3. semuanya suka di tonton juga sama anak-anak di rumah. BEner kata Mak noe suka pengulangan jadi lama-lama bosan. eh tapi anak-anak sih gak bosan tetep aja mereka tertawa

    BalasHapus
  4. Di rumahku semua suka Upin Ipin, sekarang sih tambah Pada Jaman Dahulu, Boboi Boy sama Adit Sopo Jarwo...

    BalasHapus
  5. Doraemon ga ada yah?
    naruto juga ada kok mba tiap sore di gl*bal :D

    BalasHapus
  6. Ih koq sama sih Mi, klo liat Sopo Jarwo yg enggak banget itu tiba2 pak hajinya muncul menyelematkan dunia. Agak2 gimanaaaa gitu.

    BalasHapus
  7. Sampai remaja, anak2ku suka banget dg Ipin Upin. Di Apit & Jarwo itu sayangnya karakter Jarwo yg ditonjolin, coba kalau Apitnya yg ditonjolin pasti anak2 suka, tapi harus tengil dikit krn anak kecil tp bijaksana itu dalam dunia nyata nggak ada. Harus ada bandel2nya dikit, yg penting akhirnya sadar kyk Upin Ipin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Meski karakter Jarwo yang ditonjolin anak-anakku suka mak, kayaknya hampir semua kartun dia suka hehehe. Cuma ya itu kadang ada cerita si Jarwo yang ngga pas buat anak2.

      Hapus
  8. ada lagi Mbak yang kurang, Pada Zaman Dahulu, menurutku idenya kreatif, cerita-ceritanya kan saduran dari dongeng2 ya, jadi lebih mudah diinget sama anak-anak... anakku paling suka nonton ini Mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya kadang juga nonton sih mba, tapi ga terlalu sering, ngga ngapalin jamnya juga aku, ndilaah pas nyetel tivi yang muncul kelima serial ini. Eh lao yg Dodo dan Syamil sih seringnya lwt yutub

      Hapus
  9. favoritnya anak saya banget itu mbak yang dodo dan syamil :D

    BalasHapus
  10. Ipin Upin masih belum pada bosan nih nontonnya... yang asyiknya, aku dibilang jadi Kak Ros yang cantik.. ihihihi...

    BalasHapus
  11. boyz lg suka adit sopo jarwo. tetep aku dampingi n jelasin kalo ada perilaku tdk baik yg ga boleh ditiru.
    iya bener...baru ngeh. kenapa juga ya ujug2 pak haji suka dateng menasehati. maksudnya bagus sih, spy anak2 yg nonton ambil nasehatnya jg. cuma ya itu...sakti banget kesannya krna selalu ada :D

    BalasHapus
  12. Adit Sopo Jarwo udah bagus untuk segi grafisnya. Tapi soal konten memang kurang, jadi kudu diperbaikin deh.

    BalasHapus
  13. saya juga suka ipin upin mak..tapi itu loh ada bang soleh yg gayanya keperempuanan..kurang baik...smoga slalu bisa dampingin anak nonton TV ya mak

    BalasHapus
  14. Aku malah barutau adit sarpo jowo sama keluarga somat mak. Wahduh, kudu cari di tipi lokal ni kayaknya.. Anakku keseringannya nonton disney aja soalnya -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nonton di yutub aja mak, Dodo Syamil bagus sih mnurutku

      Hapus
  15. Ada lagi sopo jarwo sekarang mak, tp itu diulang2 terus ya ma mnc?
    Klo aku sebenere suka yg movie animasi mak, bukan yg serial animasi..
    Tp iji cocok bgt si buat anak2 beby

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya udah kusebut di atas tuh Sopo Jarwo :D

      Hapus
  16. heuheu..aku kena virus pelem2 kartun di atas kalo berada di rumah mama, coz ada ponakan balita yg demen, hadooh!!

    rebutan remote deh

    BalasHapus
  17. tetep upin ipin si yang jadi prioritas utama dan anak-anak juga orang tua sukak sekali dengan karakternya yang lucu :) #jadi mbayangin si Thifa kalo bicara logat Melayu :D hihihi

    BalasHapus
  18. paling suka ipin ipin simple dan menghibur,,,

    pada jaman dahulu dan marsha and the bear juga bagus,,,

    ketimbang sinetron mending animasi,,

    BalasHapus
  19. Sopo Jarwo tuh lucu, favorit ponakanku mba...sampe smw dialognya ponakanku hapal hahha...

    BalasHapus
  20. anak saya penggemar boboiboy tp endingnya jadi nakal. wis. stop n stip. sekarang balik lg nonton disney jr n cbeebies.

    ohya, boboiboy movie ya yg ada kotaknya. hati2 lho, jgn sanpe anak2 suka. soalnya kl suka sama lagunya kotak takutnya mereka trus cari lagu kotak yg lain trus nyanyi lagu dewasa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kadang suka niru pukul2annya, jadi emang harus didampingi sih mak

      Hapus
  21. anak2 ku suka semuanya mbak...tp yang paling suka yang dodo dan syamil...sgat mendidik

    BalasHapus
  22. Di antara yang kulihat, Menurutku untuk anak kecil tetep upin ipin juaranya, ceritanya paling natural. sopo jarwo Dan keluarga Somat lebih cocok untuk anak gedhe malahan, lha banyak adegan ttg orang dewasa. Misal, jarwo yang naik mobil bareng cewek anaknya pemilik toko, pandangan dan sikapnya ngebet banget sama itu cewek. Terus kalau keluarga somat bergelut dengan utaaang mulu, membahas pekerjaan pak somat yang seret dll, fokusnya bukan pada dunia anak2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ada cerita yang kurang pas buat anak2

      Hapus
  23. Mbak Rahmi.. Kalo diriku Syamil dan Dodo kartun favorit tentang belajar agama untuk anak, lucu ceritanya, ada lagu-lagu islaminya juga..

    Menurutku Paman Adul disitu diceritakan seperti orang stress, atau orang gil* tapi dia itu suka nasihati Dodo yang suka jahil atau ga nurut sama ortunya. Meskipun Paman Adul begitu penampilannya, tapi apa yang dia bilang itu benar, baik dan ada ilmunya... Mungkin maksud adanya karakter Paman Adul beri hikma bahwa, don't judge someone by it's cover... jangan nilai orang dari sampulnya... CMIIW...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mbaa, lumayan dalem ilmu agama yang dsampaikan Dodo Syamil. Agak aneh aja kulihat Paman Adul bisa nasihatin Dodo hehe. Tapi over all ttp bagus sih n recommended

      Hapus
  24. kalo saya detektif conan.... sampe sekarang masih suka tuh... hehehehe

    BalasHapus
  25. Dari 5 di atas, anak-anak cuma nonton Upin Ipin aja. Sisanya palingan nonton di Disney Junior. Bener, Mak, bahkan nonton animasi untuk anak-anak aja tetap harus didampingi karena namanya anak-anak, kita suka gak bs nebak, dia menyerap informasi dr karakter yg mana

    BalasHapus

Posting Komentar