Jumat, 07 Agustus 2015

Asisten Rumah Tangga, Nginap atau Pocokan?

gambar dari http://munsypedia.blogspot.com/
Kali ini pengen ngomongin tentang asisten rumah tangga. Udah hampir setahun saya pakai jasa ART pocokan. Pocokan ini maksudnya ngga nginep. Datang jam tujuh pagi paling selesai jam sembilan. Nyuci, nyetrika, nyapu, ngepel, lap-lap beresss. Karena rumah saya kan kecil jadi ngga begitu makan banyak waktu bersihin. Tapi itu kalo ART yang ngerjain. Kalo saya yang ngerjain seharian kok ga rampung-rampung ya? Sampe bosen, baru aja selesai nyuci sudah dihadapkan dengan cucian kotor lagi. Capee dehhh.

Ada juga sih yang make jasa ART pocokan, tapi pulangnya baru sore. Jadi meskipun kerjaan udah rampung si ART masih tetep tinggal sampai jam pulang yang udah disepakati. Kaya di rumah ibu saya yang di Kudus. Soalnya ya memang kalo di sana kerjaan banyak, kaena rumahnya mayan luas dan orangnya banyak, selesainya kerjaan biasanya juga baru siang atau sore. Lagian kan ada bayi sementara kakak (mboke) kerja. Jadi bisa aja sewaktu-waktu butuh bantuan.

Ngomong-ngomong soal ART banyak yang sambat sekarang susaah banget dapet ART. Sekalinya dapet pada drama *inget postingannya mas Dani hihii*. Yang baru sehari udah minta pulang lah, yang lebih galak dari majikan, atau yang habis mudik ga balik lagi, dll.  Bahkan pas awal-awal saya jadi RT ada ART tetangga yang datang ngadu ke saya, pegen pulang kampung, padahal baru tiga hari kerja tapi ngga dibolehin majikannya dan HPnya ditahan. Pusing pala berbie jadinya.

Saya dapet ART yang sekarang setelah sekian lama nyari. Tapi Alhamdulillah sejauh ini kami cocok satu sama lain hehe. Dulunya saya mikir-mikir banget mau pake jasa ART. Eman uangnya hihihi lagian rumah kecil sangguplah ngurus sendirian. Tai kenyatan rumah jadi sering berantakan, ngepel jarang banget. Dan kalo udah gitu bawaan pengen marah, kerja juga jadi kurang produktif karena banyak badmoodnya. Si ayah yang kekeuh nyuruh saya cari ART. Katanya pekerjaan yang bisa kita delegasikan, delegasikanlah ke orang lain. Ngga harus semuanya dikerjakan sendiri. "Kalo rumah ada yang bersihin, pakaian ada yang nyuciin, kamu bisa lebih bnayak qaktu urus anak, berkarya, ngga cepet capek dan ngga uring-uringan," begitulah kira-kira ynag dia  bilang ke saya. Dan emang bener sih. Sekalian memberi lowongan pekerjaan ke orang lain juga kan.

Nyari ARTnya sih sambil santai aja. Kalo dapet syukur ngga yaudahlah, pikir saya. Urusan pakaian kotor kan udah ada londy kiloan, mau makan tinggal delivery warteg, kalo besih-bersih rumah ya dikerjain bareng sama si ayah dan sebisanya aja. Setelah sekian bulan barulah saya dikasih ART sama mbak penjual ayam.

Dulu, nyari ART lebih mudah. Ibu saya pas anak-anaknya masih kecil hampir selalu ada ART nginep. Mereka betah bertahun-tahun ikut kami. Biasanya berhenti karena mau nikah. Yang terakhir bahkan ikut hijrah dari Bandung ke Makassar.

Tapi bukan tanpa drama juga sih. Tetep ada dramanya tapi yaa ngga separah ART nya mas Dani hihi. Kayak ART yang cinlok ma tukang, ART yang kalo disuruh malah balik nyuruh anak majikannya, ART yang hobby banget nonton infotainment, gosipnya tentang artis lebih update daripada majikannya, dll.

Saya termasuk anak yang mudah deket sama mbak ART. Pernah malah dibawa ke kampungnya (ke Purwodadi) tanpa bilang-bilang sama orang rumah, saya manut aja, untung ART nya orang baik bukan penculik. Tapi ya salah juga sih bawa anaknya orang kok ngga minta ijin hehe. Sampe-sampe orang rumah pada nyariin. Dan kami baru balik (Kudus) pas malem hari. Saya disuruhnya jangan bilang-bilang kalo dia ngajak ke kampungnya. Tauk deh waktu itu dia bilang apa ke mbah dan ortu saya. Masih SD kelas satuan kalo ngga salah waktu itu.

Kalo ada ART tinggal di rumah enak ya sebenarnya sewaktu-waktu butuh bantuan kan gampang. Lagian biasanya gaji ngga beda jauh sama yang pocokan sampe sore. Paling tambah ngasih makan aja. Tapi kalo saya sih lebih milih yang pocokan, begitu kerjaan selesai langsung pulang. Kenapa?

Pertama, karena emang susah nyari ART yang mau nginep. Pas ngobrol-ngobrol sama mbak ART saya, emang sekarang pada lebih suka kerja di pabrik karena banyak temennya. Kalo mau jadi ART (nginap) mending sekalian jadi TKW. Atau carinya di kampung. Tapi biasanya dapet kalo ngga yang tua banget, masih remaja.

Tapi kalaupun bisa dapet yang mau nginep saya tetep milih yang pocokan aja sih. Saya kok kurang suka ya ada orang lain tinggal di rumah. Apalagi rumah saya mini gini ukurannya. Kalo ada ART nginep tanggung jawab juga bertambah. Apalagi kalo dapet yang masih remaja. Kayak punya anak lagi, kalo kata temen-temen yang pernah ngalamin siih. Iyalah kita kan harus jagain juga dia, jangan sampe diganggu orang, jangan sampe salah pergaulan, dll. Maksud hati pengen meringankan kerjaan dengan adanya ART jadi nambah kerjaan baru.

Gimana dengan kamu temans, kalo pake jasa ART pilih yang nginap atau pocokan?

29 komentar:

  1. Iya banget Mi, kalo bisa delegasi PR, biar bisa konsen ngurus anak-anak sambil berkarya. Apalagi anak-anak masih kecil gitu, aku dulu lebih senang yang nginap. Meski begitu usai jam kantor, anak-anak langsung saya pegang, tapi tetap milih yang nginap. Bisa dimintai tolong kalo mendadak kudu pergi bareng bapaknya anak-anak.

    BalasHapus
  2. kurang ngerti kalo soal ginian mah mbak hehe

    BalasHapus
  3. Sejauh ini masih dikerjain sendiri Mbak dengan bantuan ibuk. Tapi tidak menutup kemungkinan bakal cari yg pocokan. Tidak mengerjakan semua kerjaan rumah, paling nyetrika baju dan nyuci baju saja. Kalau di tempat saya kebanyakan gitu.

    BalasHapus
  4. saya sih dulu pernah ada ART tapi ga lama sih dan sampai sekarang mending ngurusin sendiri meski pulang kantor cape :D hehe

    BalasHapus
  5. baru tahu istilah pocokan hehehe...kalo ada bantu2 enak ya mbk,apalagi kl anak udah 2 atau lebih.

    BalasHapus
  6. lebih enak cari ART pocokan sih
    jadi malam waktunya kumpul bareng keluarga ga ada orang luar yg dirumah :)

    BalasHapus
  7. lucu istilahnya pocokan. gak pernah denger sebelumnya. hehee.
    biasa kita nyebutnya ART pulang hari. hehehe.

    kita sih dulu pake ART yang nginap ya rata2, kecuali kalo pas ART pulang kampung pas lebaran, baru kita manggil ART yang pulang hari (infal).

    BalasHapus
  8. cari ART sekarang susah ya mak, yang betahan, jujur, n rajin.....
    dulu jaman kecil uda sering gonta ganti diasuh ART aku

    BalasHapus
  9. Kalau masih punya anak kecil mendingan ada ART krn anak kecil nggak bisa disuruh nunggu ibunya selesai beres2. Aku dulu punya ART nginep waktu masih kerja kantoran. Begitu udah resign, ARTku selalu pocokan krn aku nggak suka ada orang lain didalam rumah kalau kami sekeluarga ngumpul. Jadi kalau anak2 & suami datang, pekerjaannya harus sudah selesai semua & pulang :)

    BalasHapus
  10. Aku juga pake bibik pocokan :D Lebih hemat duit :D

    BalasHapus
  11. Sejauh ini belum pakai ART. Belum mampu juga sih, haha. Lagian kerjaan sedikit masih bisa kepegang dan pny wktu untk me time juga. Cuma memang klo kecapean jadinya agak galak, hehe

    BalasHapus
  12. ART sebenernya lumayan butuh juga sih ya. Apalagi kalau hbs melahirkan butuh orang bwt bantu kerjaan rumah

    BalasHapus
  13. Aku nyari ART belum dapet2, Abis ga cocok sama Mamaku semua. Hiks hiks

    BalasHapus
  14. Nanti pas punya baby, mungkin cari ART. Tp yg gk nginep aja deh, soale rmh sempit gk ada kamar khusus buat art :v

    BalasHapus
  15. Aku gak ngerti mak soal ART gini, gak punya soalnya.

    BalasHapus
  16. aku lagi galau tentang ART nih :(

    BalasHapus
  17. Rumahku kecil, anak baru satu. Belum kerasa beratnya. Tapi kalo besok rumah diperluas & anak nambah bisa jadi menyerah sama urusan rumah tangga gini. :))))

    BalasHapus
  18. Kalo kata ibuku, punya ART nginep itu berasa buka aib keluarga sendiri. Soalnya ada tuh ART tetanggaku yang suka nyebarin/gosipin aib si majikan. :(

    BalasHapus
  19. sama mba, saya udah 6 tahun pake yang pulper aja,,,

    BalasHapus
  20. Kalo pengalaman ibuku dulu lebih bagus yang pocokan. Kalo nginep malah berabe, hehe.

    BalasHapus
  21. aku pakai yang pulang,,tapii gak full kerjaanya
    cuma cuci seterika aja,,kadang dia bantu ngepel juga,,
    risih dirumah kalau ada orang lain selain keluarga

    BalasHapus
  22. Saya pun lebih suka ART yang pocokan mbak. Agak risih ya kalau kumpul keluarga ada orang lain

    BalasHapus
  23. Klau aku sebenernya lebih suka nginep. Waktu cari rumah memang cari yg sudah ready kamar+kamar mandi si ART, di atas sendiri. Bukan apa2 sih, lebih ke soal kebutuhan.. Mamaku sendirian dirumah jaga anakku pasti butuh asisten. Semua balik ke kondisi & kebutuhan sih menurutku. Waktu aku masih jadi SAHM, pake yg pocokan cukup :)

    BalasHapus
  24. Enak pocokan mbak tapi ya dagdigdug klo dapet yang seenaknya sendiri, janji dateng jam segini eh baru dateng sejam kemudian,telat lah berangkat ngantor

    BalasHapus
  25. saya ngak ada art krn dua art yang sebelumnya bermasalah krn mencuri jadi ngeri deh

    BalasHapus
  26. kebetulan ART yang di rumah pocokan..soalnya saya lagi hamil jadi ga bisa full urus rumah..mama juga udah capek duluan ..jadi ya sepakat buat cari ART yang pulangsnya siang..

    BalasHapus
  27. dari dulu, dirumahku kalo pake ART nginep pasti pada nggak betah mak. Paling lama 2 bulan juga berhenti. Maklum, anaknya mamahku ada 5 (termasuk aku). stres mungkin simbaknya ngurus rumah yang isinya tukang berantakan semua. Alhamdulillah, sekarang ada ART yag cocok. Pocokan sih, tapi yang penting ada yang beberes lah hehehe

    BalasHapus
  28. Aku gak pake ART jd gak tau enakan yg nginep atau pocokan. Tp kl nginep gitu kayaknya aneh deh, ada orang lain tidur di rumah. Biasanya aku bayar orang aja utk kerjaan selewat, kayak tukang kebun gitu. Selebihnya dikerjain bareng2. Mungkin krn anak2ku udah gede2 udah sama jg kemampuannya sm mamanya, jd utk saat ini sih masih gak kepikiran utk punya ART.

    BalasHapus