Senin, 24 Agustus 2015

100 Hari Mbah Pergi


nasi berkat
Kemarin, 23 Agustus 2015, 100 hari mbah pergi. Mbah puteri menyusul mbah kakung yang sudah lebih dulu pergi sekitar enam tahun lalu. Saya baru sadar kalau ini 100 harinya karena mendapat kiriman berkat (nasi dus) dari ponakan mbah. Bukan, bukan saya melupakan mbah. Saya masih selalu mengingat mbah, menyebutnya dalam doa-doa saya tapi memang saya tidak pernah menghitung-hitung harinya.

Mbah, begitu saya dan saudara-saudara memanggil beliau Sebenarnya beliau adalah istri dari pakdhe alias kakak iparnya Papa. Ibu kandung Papa sudah meninggal sejak Papa kecil, Papa kemudian ikut dengan kakak laki-lakinya yang sudah berkeluarga.

Mbah kakung dan mbah putri tidak punya anak kandung. Selain papa yang dirawat semenjak kecil hingga dewasa, adapula ponakan mbah putri yang sempet ikut mereka. Tiap kali lebaran dan ada rejeki buat pulang kampung kami ke Kudus ke rumah mbah.

Ketika SMA saya tinggal bersama mbah. Pisah dari orang tua. Ada kakak kedua juga yang sudah lebih dulu di sana setahun lalu. Sementara kakak pertama sudah kuliah di Solo, sebelumnya ikut mbah juga dari kelas dua SMP.

Sesaat setelah mbah meninggal, sempat saya ingin menulis tentang beliau di blog, tapi ketika itu shock saya belum hilang. Saya takut nangis terus jadi saya putuskan untuk menunda.



Ada rasa sesal ketika tahu mbah tiada. Mbah pergi tanpa tanda-tanda. Saat ibu lagi sakit dan istirahat di kamar, setelah tengah malam sebelumnya ibu berobat ke IGD. Karena ibu lagi sakit, saya sibuk ngoprek dapur, sementara yang lainnya ada yang momong anak, urus cucian, karena ART juga pas ngga datang.

Ketika itu saya lagi masak, tiba-tiba kakak kedua saya menghampiri dan mengatakan, "Dek mbah sudah meninggal". Rupanya, Papa yang menyuruh mbak Lia nengok ke kamar mbah, karena biasanya mbah selalu rame mukul-mukul besi tempat tidur pakai sisir atau garukan punggung tapi kok kali itu sunyi senyap saja.

Deg. "Mbah siapa?" saya berharap yang meninggal bukan mbah kita tapi mbah yang lain. Tapi ternyata yang meninggal adalah mbah, mbah kita.

Kami bergegas menghampiri kamar. Mbah sudah kaku. Ada terbersit sedikit harap, mbah cuma tidur atau pingsan. Ada terbersit sedikit angan seandainya Alloh masih kasih kesempatan satu jam lagii saja. Saya ingin berada di dekat mbah, menuntunnya membaca dua kalimat syahadat. Setelah sebelumnya bercerita tentang masa lalu dan membuatnya tersenyum.

Sampai semingguan saya masih sering tiba-tiba nangis saat ingat mbah. Menyesali mengapa saya tak disampingnya ketika malaikat maut menjemputnya.

Beberapa hari lalu, ketika lagi menyusun pakaian di lemari saya tiba-tiba teringat mbah lagi. Lemari ini dibeli dari uang pemberian mbah. Waktu itu mbah baru dapet bagian warisan dari mbah kakung. Saya pikir daripada masukkin tabungan trus nanti habis aja untuk makan, mending saya belikan benda yang lagi saya butuhkan, biar bisa dikenang.

lemari ini dibeli pakai uang dari mbah

Ahamdulillah lemari ini bermanfaat banget. Meskipun sederhana hanya terbuat dari partikel kayu, mereknya juga pasaran. Yang biasa dipakai kalangan menengah.

Dalam hati saya berujar. Ya Alloh, semoga pahala terus mengalir untuk mbah, dari lemari yang saya manfaatkan ini. Aamiin.


twitter: @rahmiaziza
IG: @rahmi.aziza

18 komentar:

  1. Duh Mba, jadi teringat juga sama simbahku.
    Saya sekarang sudah ndak punya simbah babar blas. Kangen mereka.

    BalasHapus
  2. Aamiin...
    Allahummaghfirlaha warhamha wa'afihi wa'fuanha
    LEmari kenang2an ya mbak^^

    BalasHapus
  3. hanya doa dan doa ya mak yang bisa kita panjatkan untuk melapangkan kubur beliau

    BalasHapus
  4. Saya jadi ingat almarhum kakek saya yang sudha lebih dulu pergi dari Mbahnya Mak Rahmi :(

    Semoga Allah SWT menerima amal ibadah mereka..Aamiin..

    BalasHapus
  5. Saya dulu saat Mbah tiada ada di Bali dan saat itu gak ada flight ke Surabaya malam-malam jadi saya ngebis udah gt ngecer karena bis malam sudah tidak ada jam 9....
    Kalau saya apa ya warisan dari Mbah...hm..kayanya tanah yang kami tempati di Jawa :)

    Semoga embahnya mendapatkan tempat terindah di sisi ALLAH SWT.

    BalasHapus
  6. Alfaatihah.. Aaku kangen simbah jugaa :(

    BalasHapus
  7. Selamat jalan Mbah puteri, semoga tenang di aamsana
    Amiiinnnn .....

    BalasHapus
  8. sedih banget penyesalan pasti ada dikala di jemput maut kita tidak ada didekatnya berharap waktu terulang ingin rasanya sebelum pergi kita ada di sisinya ,, tapi sudah terlambat .doakan saja yang terbaik untuk beliau

    BalasHapus
  9. jdi kangen ama buyutku mbak T_T

    BalasHapus
  10. Semoga mbahnya tenang disana :)

    BalasHapus
  11. Semoga simbahnya mendapatkan tempat terbaik di sisi ALLAH SWT. *saya juga sdh gak punya embah, saudara-saudara simbah juga sdh wafat semua*

    BalasHapus
  12. Ah, jadi ingat paklik yang meninggal menjelang puasa kemarin. Bentar lagi juga 100 hari-nya :(

    Semoga Allah Swt menerima semua amalannya.

    BalasHapus
  13. Aamiin, semoga Mbah tenang disana ya mbak.
    Mbaku tgl 7 agustus lalu tepat 6 tahun perginya.

    BalasHapus
  14. Semoga amal ibadahnya diterima :)

    BalasHapus
  15. turut berduka mbak, smg mbah nya khusnul khotimah...
    pd akhirnya kita semua akan menuju ke sana.
    Semoga berkumpul di jannahNya

    BalasHapus
  16. Innalillahi wa inna ilaihi rojiun. kirimkan doa terus mbak. semoga amal ibadah beliau dan yang mendoakan diterima oleh Nya. Amien

    BalasHapus