Sabtu, 25 Juli 2015

Teman Baru dari Jerman

Bulan puasa kemarin, ada bule dari Jerman nginep di rumah mertua saya. Namanya Tamina. Ihiyy saya punya teman baru dari Jerman nih!

Tamina ini kenalannya istri adik ipar dari situs couch surfing. Tahu ngga apa itu couch surfing? Mari kita tanyakan pada wikipedia hihii...


CouchSurfing adalah situs dan layanan jejaring sosial berupa hospitality exchangeatau Jaringan SilaturahmiCouchSurfing merupakan neologisme yang mengacu pada praktik perpindahan dari rumah teman yang satu ke rumah teman lainnya, tidur pada ruang senggang apapun yang tersedia, baik lantai maupun sofa (couch), dan umumnya tinggal beberapa hari sebelum pindah ke rumah berikutnya.
Situs ini menjadi situs publik pada tahun 2004. Kemudian tahun 2006 diluncurkan ulang karena sempat ada masalah  yang mengakibatkan hilangnya banyak basis data. (wikipedia)

Awalnya si adik ipar bilang Tamina hanya akan menginap sehari di rumah mertua (adik ipar dan istrinya memang maish tinggal ikut mertua). Tapi karena ada perubahan rencana, akhirnya dia selama dua minggu nginap di rumah, dan selama seminggu tinggal di panti asuhan sesuai permintaannya. Katanya sih pengen bantu-bantu dan pengen belajar ngaji di panti. Iya Tamina ini mualaf.

Ibu mertua sih ngga merasa keberatan, malah seneng karena rumah jadi tambah rame. Ibu mertua saya emang tipikalnya orang yang terbuka menerima kehadiran orang lain. Luwes bergaul sama siapa saja. 

Selama di mertua aktivitas Tamina ya kaya kita-kita aja sih. Ikut sholat jamaah, di masjid, kalo ada yang pergi kemana dia ikut. Kadang juga jalan-jalan sendiri ke supermarket atau toko roti, untung ngga nyasar pulangnya. Kalo di rumah kata ibu dia bantu-bantu juga cuci piring, nyapu, dan bikin kue kering lebaran. Pas malam terakhir dia malah sempat belajar bekam sama temannya si ayah. Oya Tamina juga udah bisa ngomong bahasa Indonesia kaya terimakasih, sama-sama, selamat pagi, dll.

Tamina baru berumur 21 tahun, dan dia sudah jalan-jalan ke berbagai negara dengan uangnya sendiri, waw keren ya. Aku waktu umur 21 tahun ngapain ya hihihi.

Karena saya seminggu sekali pulang ke mertua, seminggu sekali pula ketemu Tamina. Ya lumayan sih mempraktekkan kembali bahasa Inggris yang belepotan hihihi.


Saya, Tamina, Hana, dan adik ipar (ilustrator komik Mak Irits cetak)
Mudah2an komik Mak Irits bisa diterbitkan dengan bahasa Jerman dan Inggris aamiin

Suatu hari setelah sholat magrib berjamaah di rumah, seperti biasa kan salam-salaman. Dia cium tangan ke ibu dan ayah mertua juga ke saya, kemudian tanya kepada adik ipar yang intinya bertanya kalo sama saya harusnya cium tangan apa ngga? Mungkin dia takut kalo cium tangan, saya berasa dianggap renta hihihi, kalo ngga cium tangan kok kesannya ngga sopan. Akhirnya, saya jawab dengan bahasa Inggris yang patah-patah tentunya, "Mau cium tangan atau ngga terserah aja, kalo saya sih terbiasa sama kakak kandung, meski usia hanya terpaut setahun tetep cium tangan"

Itulah Tamina teman baru dari Jerman. Keep in touch ya Tamina. Moga suatu saat kita bisa ketemu lagi. Mungkin kamu yang ke Indonesia lagi, atau saya yang ke Jerman, aamiin. Atau kita janjian ketemu di negara mana gitu hehehe.

@rahmiaziza

20 komentar:

  1. Wah, semoga Mak Irit bisa dicetak dengan bahasa Jerman ya Mak :)
    Eh, baru 21 tahun Tamina tinggi banget ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Iya tinggi, eh apa aku yang pendek ya hihihi

      Hapus
  2. Wih keren umur 21 tahun udah bisa keliling dunia, ini saya 21 tahun keliling indonesia aja belum haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. MOga kita bisa keliling dunia juga yaa

      Hapus
  3. mbak, kenalin aku dengan Tamina dunk mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaah.. di Malaysia dia sekarang. Kamu ngga pernah lihat dia klinteran di BPI?

      Hapus
  4. Wah seneng ya Mak bisa jd host buat bule-bule gini, siapa tau kalo ke luar negeri juga dibantuin mencari tempat tinggal :D

    BalasHapus
  5. Waaah nyenengin juga ya, jadi tambah saudara. Aku suka bingung kalau sama orang yg bukan keluarga dekat. Harus gimana gitu, jadinya kaku. Padahal maksud hati nggak gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya awalnya aku juga mikir gitu, baru kenal masa udah nginep rumah, tapi Alhamdulillah anaknya baik dan mudah beradaptasi

      Hapus
  6. Waah kereen :-)
    salam kenal yaaa buat Tamina

    BalasHapus
  7. Tamunya keren banget tuh, bule mau bantuin juga. Kayak orang kita aja ya No, hehehe

    BalasHapus
  8. Tamunya keren banget tuh, bule mau bantuin juga. Kayak orang kita aja ya Mi, hehehe

    BalasHapus
  9. wow 21 tahun udah berkelana ke beberapa negara *saya kapan* salam kenal Tamina

    BalasHapus
  10. Temennya bule boooo....

    BalasHapus
  11. Keren ya, 21 tapi udah kaya pengalaman.
    Ehemm, umur 21 saya ngapain aja ya???

    BalasHapus
  12. Aih... apa rahasianya Tamina bisa keliling ke bnyak negara ya? Tabunganku aj suka raib tiba2. Xixi

    BalasHapus
  13. temenku yg org2 eropa itu jg srg bgini... mereka biasanya saat summer kerja, dan gajinya dikumpulin...mungkin krn exchange rate RP yg memang lg anjlok bgt, pendapatan yg mrk dpt saat di sana jls gede kalo diconvert k mata uang negara2 asia trutama Rp ;p.. makanya mrk bisa srg jln2.. srg iri deh kalo dgr cerita temen2 yg org sana itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa aku harus kerja dulu ke Eropa yak biar bisa jalan2

      Hapus
  14. Tamina juga nginep dirumah ku mbak. Ajakin dia mandi air panas, dia seneng bgt. Dia ramah n sopan. Hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iyakah Eno, Eno doisislinya di mana?

      Hapus