Senin, 06 Juli 2015

Renungan Ala Mak Irits

Halo temans, sudah tahu komik Mak Irits kan? Hihihi pertanyaan retoris ya, mungkin pengunjung blog ini sampe bosen kali Mak Irits bolak-balik disebut dalam tiap postingan.

Kali ini saya mau sedikit curhat tentang proses kreatif pembuatan komik Mak Irits. Cukup banyak yang tanya ke saya, kok bisa sih kepikiran bikin cerita kayak gitu? Okelah mari kita bahs pada postingan ini.

Yang sering mantengin fanpagenya pasti tahu lah, kalo Ramadhan ini komik Mak Irits banyak menyajikan komik-komik yang bertema Ramadhan.

Sebelum memasuki bulan Ramadhan si Ayah emang udah bilang sama saya, pikirin ide cerita Mak Irits untuk Ramadhan. "Doh mikir meneh iki, yang tahun kemarin aja lah di reshare," hihihi dasar males mikir.


Tapi ide itu emang suka tiba-tiba muncul gitu aja ya, bahkan ketika kita tidak sedang mencari atau memikirkan. Kayak kemarin tiba-tiba saya teringat pernah lupa, lagi puasa malah makan. Ada sebuah lintasan pikiran, gimana kalo udah makan banyak trus teringat kalo lagi puasa, padahal belum minum, seret banget pastinya. apalagi kalo makannya, makan rujak yang pedesnya level sebelas, hehe. Eh kenapa ngga dijadiin ide buat komik Mak Irits aja?



Loh dimana sisi irits nya? Mak Irits juga kan manusia biasa yang punya sisi kehidupan lain selain irit mengirit, boleh dong sesekali cerita tanpa ada unsur irit. Ynag terpenting bagi saya, dekat dengan keseharian orang pada umumnya terutama ibu rumah tangga. Nah kalo irits itu karakter khususnya.

Contoh lainnya ketika pas teraweh liat orang yang ngenclengin uang di kotak amal. Biasa kan tu ya pada nutupin pake mukena atau tangan satunya. Saya juga gitu loh hihihi. Tapi saya seringkali merenung loh, sebenarnya saya nutupin uang yang dimasukin kotak amal itu takut riya, atau takut ketahuan kalo saya cuma ngenclengin uang sedikit? Jangan-janagn ada orang yang kalo masukkin uang ke kotak amal nominalnya sedikit ditutup-tutupin, tapi pas masukkin dengan nominal banyak biasa aja.

Nah, yang kaya gini saya pikir bagus untuk bahan renungan. Dijadiin ide buat komik Mak Irits aja, apalagi ada tentang duitnya. Cuma namanya komik kan harus ada unsur lucu dan dramatisnya ya, makanya saya buat agak berlebihan. Pas Mak Irits mau masukkin uang dua puluh rebuan, dia jembreng dulu, katanya sih memastikan kalo uangnya bukan uang palsu, baru dimasukkan, padahal sebenarnya mau pamer. Kayaknya ngga ada kan ya orang pamer sampe segitunya, hihihi.



Saya sengaja sih memasukkan cerita semacam itu pada komik Mak Irits. Saya ingin Mak Irits bukan hanya sekedar komik yang bisa bikin orang ketawa-ketiwi, tapi saya mau ada sesuatu hikmah yang bisa dipetik dari setiap cerita.

Bukan hanya karena bulan Ramadhan loh. Sejak awal saya memang punya idealisme kaya gini. Saya ingin komik Mak Irits bisa jadi bahan introspeksi dan renungan. Renungan ala mak Irits. Di komik cetak misalnya, sengaja saya buat chapter "Ngirits=Go Green" karena saya memang berkomitmen dimanapun  ingin menyebarkan virus cinta lingkungan. Begitupun di chapter-chapter lainnya sebisa mungkin saya sisipi pesan moral. Hayooo udah pada beli bukunya belom? Kalo ngga nemu di Gramed karena sudah sold out (hihi aamiin), bisa cari di tobuk online yaaa

Jadi, menjawab pertanyaan orang-orang kok bisa sih kepikiran bikin cerita yang kayak gini. Ya kuncinya kalo saya sih, PEKA, karena ide ada di sekitar kita. Nah soal kepekaan ini juga masih terus saya asah. Paling mudah memang menceritakan sesuatu yang dekat dengan keseharian apalagi pengalaman sendiri kan. Setelah itu bikin versi lebaynya, jadilah komik Mak Irits.

Moga bermanfaat ya temans :)
 
@rahmiaziza

26 komentar:

  1. Ga bisa bayangin, Mbak.. kalau lagi kepdesan level tinggi, tiba-tiba baru nyadar kalau puasa.. hadduuhh..

    BalasHapus
  2. komiknya lucu, menghibur tapi ada unsur pesan moralnya. suksess terus ya mak

    BalasHapus
  3. justru dari cerita sehari-hari ini jadi lebih real komik mak irit

    BalasHapus
  4. Setuju, mbak...

    BIKIN CERITA tentang takjil / buka puasa bersama mbak, ntar aku inbok ya mbak.. Hehe

    BalasHapus
  5. iya, penulis memang harus peka menangkap fenomena *halah, biar selalu dapat ide seruuu....ayo pasang radar kita dengan sinyal full hihihihi

    BalasHapus
  6. ide itu suka datang tiba-tiba tanpa permisi ya mak :)

    BalasHapus
  7. Idenya keren :))

    Bagus juga jadi bahan renungan buat saya Mak -_-

    BalasHapus
  8. Terus, udah terbit belom, yang versi ramadhannya, mak? Bakalan jadi pembaca setianya Mak irits nih ^_^

    BalasHapus
  9. Rahmiiii...
    Mungkin karena memang ide kreatif nya diambil dari kejadian sehari2 kita sebagai pembaca banyak yang berasa relate sama ceritanya...keren!
    Semangat terus yah Rahmiii :)

    BalasHapus
  10. hahaha antara riya sama mau memastikan uang nya gak palsu emang beda tipis ya :P

    BalasHapus
  11. Iyess irit itu karakter khusus..mak irits tetep manusia biasa yang punya cerita seru lainnya. sukses terus ya mak. ^^d

    BalasHapus
  12. Iya loh enggak hanya ketawa, tapi bermakna dalam itu :)
    Kalo terbit lagi, aku pasti order langsung deh

    BalasHapus
  13. Bermula dr pengalaman keseharian yg sderhana bisa jadi komik ya, Mbak. ;)

    BalasHapus
  14. nutupin tangan pas ngisi kencleng itu saya banget... malu sama yang di sebelah, saya ngisi cuma 2 ribu... lecek pula hehe

    BalasHapus
  15. Aku fansnya mak Irit :D
    Btw Orin ngakunya ditutupin tangan tp kok bilang2 ngisinya 2 ribu siiih hihihihiii

    BalasHapus
  16. hehehe, ide memang ada di sekitar kita. Ilustratornya siapa ya, Mak?

    BalasHapus
  17. Sukaaaa banget kok sama komiknya Mak Irits. Majkeb di hati hihi

    BalasHapus
  18. Komik Mak irits keren, kok bisa aja kepikiran ide cerita macam2 itu. Ide yg datang dari keseharian, justru banyak hikmah yang bisa diambil kok :)

    BalasHapus
  19. Komik Mak irits keren, kok bisa aja kepikiran ide cerita macam2 itu. Ide yg datang dari keseharian, justru banyak hikmah yang bisa diambil kok :)

    BalasHapus
  20. bahan renungan ,, dua jempol buat komiknya
    semoga sukses

    BalasHapus
  21. Terima kasih atas informasinya, semoga bermanfaat. Sukses terus buat kedepannya

    BalasHapus