Rabu, 08 Juli 2015

Ramadhan dan Kenangan

Sudah berapa Ramadhan yang kamu lalui temans? Saya banyak, soalnya udah dewasa *bukan tua ya* hehehe.

Ceritanya semalam pas lagi liat-liat temlen facebook, saya dikejutkan dengan sebuah foto yang diunggah teman lama saya.

Foto apa sih, sampe terkejut segala.

Foto masjid, hehehe lebay kan ya gitu aja terkejut. Masalahnya lama nian saya ngga liat penampakan masjid itu sejak kepindahan saya dari Makassar ke Kudus, kemudian menetap di Semarang.

Foto itu kemudian membawa saya pada kenangan Ramadhan saya beberapa tahun lalu di kota daeng. Kenangan itu kemudian merembet pada kenangan-kenangan lainnya yang masih menyangkut Ramadhan meski di tempat yang berbeda.

Ini beberapa kejadian atau hal yang mengesankan dan tak terlupakan bagi saya saat Romadhon. Saya dokumentasikan di sini mumpung ingat hehehe.

Mengisi buku kegiatan Ramadhan. Jaman SD setiap Ramadhan saya dan teman-teman pasti dibagikan buku kegiatan Romadhon yang harus diisi selama tiga puluh hari. Ada kolom sholat wajib dan sholat tarawih, kalo dikerjakan dicentang, ngga dikerjakan dikasih tanda strip atau silang. Trus ada juga kolom juga untuk menulis isi ceramah saat tarawih yang di bawahnya harus dibubuhi tanda tangan penceramahnya. saya ingat tipa kali pulang tarawih pasti ngantri tanda tangan. Kadang semua buku dikumpulkan di penceramahnya, ntar setelah semua selesai ditandatangai baru dibagikan sama yang punya. Cara ini selain bisa memotivasi anak untuk rajin tarawih (malu kan ya kalo buku kegiatan Ramadhannya kosong :p) bisa meminimalisir keributan anak saat berlangsungnya ceramah, soalnya mereka pada sibuk nulis ngga sempet deh rumpi sana-sini hehehe. Sekarang buku kaya gini masih ngetren ngga ya?

Ikut pesantren kilat. Jaman SD di Makassar dua kali saya dan mbak Lia (kakak kedua) diikutkan pesantren kilat yang diselenggarakan kantor tempat Papa kerja. Para peserta pesantren kilat diinapkan di mess selama 3 hari kalo ngga salah. Kegiatannya, bangun sholat malam, lanjut sahur, subuhan, ceramah, istirahat bentar, matreri, ngaji, buka bersama, tarawih bareng. Ntar di hari terakhir ada acara renungan. Selama berlangsungnya pesantren, para peserta cukup banyak yang ditengokin ortunya dibawain makanan ini itu. Tapi saya nggak huhuhu.

Panitia Buka Bersama. Nah ini nih yang paling saya ingat waktu ngeliat poto yang diunggah teman saya semalam. Dulu jaman saya masih tinggal di Makassar, saya masih SMP tuh, jadi salah satu pengurus buka bersama di masjid itu. Saya dan beberapa teman yang nampani makanan sumbangan dari warga, menatanya di piring, dan membungkus sisanya buat dibawa pulang hahaha. Ba'da magrib, masjid sepi, takmirnya pun lagi keluar cari makan, saya dan teman-teman masih asik aja milihin makanan buat dibungkus. Si takmir cuma bilang "Jangan dihabisin loh, mau buat bapak-bapak yang tadarusan habis traweh ntar".

di acara peresmian masjid, saya bacain doa

Siaran Menjelang Buka Puasa. Tahun 2007 waktu saya kerja di salah satu radio di Makassar, ada meeting persiapan acara Ramadhan. Pas ditanya sama bos siapa yang mau isi acara buat "Obrolan Puasa" jam 5 sore, saya langsung ngacung ajah hehehe. Bukan kejar setoran sih, pengen aja nyoba bawain acara baru di radio. Apalagi ini kan ada narasumbernya yaitu ustad, jadi pengen belajar hal baru gitu ceritanya. Tapi sedihnya jadi jarang buka puasa di rumah. Karena acaranya sampe jam 6 biasanya pulang ya habis Maghrib. Makanya beberapa kali saya suruh juga temen gantiin. Kangen aja sih buka puasa barenmg kelarga. Klao ngga ada yang gantiin, ya taping alias direkam. Tapi menurut saya sih siaran taping malah ribet enakkan langsung. Entar lah saya ceritain pada postingan lain ya.

Berburu kartu ucapan lebaran. Sebelum handphone ngetrend, menjelang lebaran kaya gini saya pasti berburu kartu lebaran. Saya punya cukup banyak daftar teman yang harus saya kirimi ucapan lebarana. Mulai dari teman SD di Bandung, teman SD di Makassar, teman SMP, dan SMA. Kalo diitung-itung plus perangko lumayan banyak juga loh. Makanya yang rumahnya deketan biasanya suka saya jadiin satu aja kartunya, jadi buat si ini dan si anu. Biar ngirit hihihi. Setelah HP marak, orang udah jarang ayng ngirim kartu lebaran klan ya, paling SMS aja lebih murah. Tapi habis itu tren bergeser lagi, orang sekrang juga udah males kayaknya kirim SMS ucapan lebaran, lebih suka kirim BBM atau nulis status aja di FB hehehe.

Kamu juga punya kenangan sama bulan Ramadhan temans?

@rahmiaziza




22 komentar:

  1. sayang ya budaya ngirim2 kartu ucapan hari raya itu udah memudar. padahal seru ya nyari2 kartu apalagi trus pas dapet kartu dari temen ya :)

    BalasHapus
  2. Minum air sebelum imsak..ingat ga?

    BalasHapus
  3. kangen bulan Ramadhan waktu masih bocah, berebutan mengisi buku harian kegiatan ramadhan dan minta ttd hihih, ikut baksos...

    BalasHapus
  4. yang no 1 dan yang terakhir sama mak..

    BalasHapus
  5. sama kayak saya dulu..suka banget berburu kartu lebaran yang lucu2..tp hbs itu ga dikirim kemana2 cuman buat koleksi he3

    BalasHapus
  6. Kenangan masa kecilnya mirip, mungkin kenangan pas bujang ya..kalo mudik, mudik milih jam habis tarawih atau jam 9 malam, menyusur jalur Selatan, gelap, sendiri, paling berteman bus-bus besar, berhenti ngopi sampe 4 kali..hahaha, sampe Cilacap jam 2 malam ...

    BalasHapus
  7. Aku inget waktu kecil, tarawih di masjid malah jadi ajang ngeceng. Untung sih eike anaknya pemalu jadi nggak digodain, wkwkw..
    Dulu, suka ngoleksi kartu ucapan lebaran. Sekarang mah tinggal kirim WA or FB..hahaha

    BalasHapus
  8. Yang dulu pernah berkirim kirim kartu lebaran berarti kita seumuran... hhh...

    BalasHapus
  9. kartu lebaran sekarang sudah jarang dikirim mya

    BalasHapus
  10. hi mbak, pernah di makassar jg ya..hehe

    kapan2 main kesini lg, jgn lupa contact2an ya...

    BalasHapus
  11. Hi...hi, iya mak. Imam tarawih bak selebritis saat ramadhan...ttd diburu anak2. Saya yang paling seneng moment takbir kelilingnya mb..

    BalasHapus
  12. Apa ya, yang jelas sih rebutan shaf terdepan dan sering dimarahi simbah2 sesepuh hihihi.
    Ada lagi, tiap sahur beli serabi di gang belakang rumah. Kalo lewat dekat keranda selalu lari entah napa kok saya dulu takut sama keranda pengusung jenazah ya

    BalasHapus
  13. Aku dulu suka banget beli koleksi kartu lebaran.
    Kalo sekarang maunya bikin desain kartu digitalnya. ^^

    BalasHapus
  14. Kecuali siaran, yang lainnya sama :)
    Eh, berburu ampao juga ngak :D

    BalasHapus
  15. Masa SD suka berburu tanda tangan imam shalat tarawih di masjid. Untuk laporan ke sekolah, berkaitan dgn kegiatan sehari-hari saat ramadhan. :)
    Salam hangat dari Bondowoso.

    BalasHapus
  16. kenangannya hampir sama mbak. mengisi buku ramadhan, pesantren kilat, jadi panitia bukber, tapi itu terakhir terjadi pas SMA. duh jadi kangen deh

    BalasHapus
  17. hihihi persis sama kaya mas kopiah juga :D..keinget masa itu jadi kangen kecil lagi

    BalasHapus
  18. Yang paling ngangenin ngisi buku ramadan. :D

    BalasHapus
  19. Aku dulu jg suka ngumpulin karu lebaran mak..lucu2., :)

    BalasHapus
  20. Kalo ramadhan ikutan anak2 lain jln pas abis sahur, main petasan sambil ngeceng,haha... Ramadhan memang slalu merindukan mak, rasanya pengen kembali ke masa kecil, dapet angpao banyak,hehe

    BalasHapus