Penulis dan Blogger

komik Ro bin Hud terbit indie
alias potokopian hihihi
Tiap kali diminta mengisi kolom pekerjaan maka saya akan mengisi dengan "Penulis dan Blogger". Mengapa bukan penulis saja? Bukankah blogger itu penulis juga? Penulis blog maksudnya. Iya sih tapi saya tetep ngerasa beda aja, terutama dari segi pandangan masyarakat umum. Kalo dibilang penulis pasti bayangannya nulis buku. Disamping itu saya juga ingin memperkenalkan profesi blogger ke masyawarakat awam.

Belum lama sih sebenarnya saya berani dan pede menuliskan dua profesi ini ke kolom pekerjaan. Ya semenjak kedua hal ini bukan hanya lagi sebagai hobi tapi sudah menjadi sesuatu yang menghasilkan secara materi. Yaitu semenjak terbitnya komik Mak Irits dan saya cukup sering mendapatkan penghasilan dari blog. Alhamdulillah...

Ngomongin ini jadi inget tentang ulasan labelling dari pemred femina yang pernah jadi trending topic ya hihihi. Tapi ini saya cuma nyeritain tentang diri saya sendiri lo ya, bukan ngasih tahu seharusnya begini bukan begitu blablabla..

Saya jadi inget dulu sering curhat sama si Ayah pengen jadi penulis. Si ayah bilang, "Loh kamu kan udah jadi penulis, itu yang di komik Cintaku Tertambat di Facebook." Ya emang saya termasuk salah satu penulis naskah di komik itu. Itu adalah karya pertama saya di penerbit mayor meski baru antologi. Tapi entah kenapa saya belum ngerasa sebagai penulis beneran waktu itu.


Saya selalu bilang sama si Ayah, "Ah itu kan proyeknya temenmu, paling naskahku keterima gara-gara kamu." Padahal setelah bikin itu kami diminta lagi garap naskah komik dari skenario film. Berarti kan harusnya saya boleh ngerasa bangga dong ya kalo naskah saya bagus makanya dipercaya untuk bikin naskah komik lagi hehehe.

Saya inget banget waktu dikasih naskah dalam bentuk skrip film, menjelang lebaran, dan deadline lumayan ketat. Libur lebaran jadi ngga tenang karena disambi baca-baca naskah. Pengalaman baru yang menyenangkan sebenarnya, membuat naskah komik dari skrip film. Yang ngga menyenangkan karena di saat liburan masih harus mikirin kerjaan. Maklum lah dulu masih pemula, ada kesempatan ya saut aja hehehe. Tapi sayang filmnya karena sesuatu hal ngga jadi tayang, padahal udah syuting. Dan akhirnya komiknyapun ngga jadi terbit padahala udah selesai digambar loh. Tapi tetep dibayar sih.

Lalu apakah penting gitu menyebutkan profesi sebagai penulis dan blogger di kolom pekerjaan. Kenapa ngga ditulis ibu rumah tangga aja?

Ibu rumah tangga mah udah pasti ya. Tiap perempuan yang menikah kayaknya udah otomatis jadi ibu rumah tangga kan, jadi ngga perlu ditulis juga orang lain kayaknya udah pada tahu lah. Saya sengaja menuliskan dua profesi itu emang biar orang lain tahu akan pekerjaan saya. Ya siapa tahu bisa membuka peluang kerjasama saat orang lain mengetahui profesi kita hihihi. Lagian lebih enak juga kan kalo kita kenal seseorang lebih detail. Pekerjaannya apa, lulusan mana, kampung halamannya dimana, jadi biar ngga misterius lah.

Bagaimana dengan kamu temans, apa yang biasa kamu tulis saat harus mengisi kolom profesi?

@rahmiaziza

Komentar

  1. Penulis status medsos. Rasanya kl bekum punya buku sendiri mo kasih label penulis ketingguan ya. Labelnya belajar menulis aja deh :)

    BalasHapus
  2. di facebook aku tulis blogger, boleh juga tuh kalau isi form pada bagian pekerjaan aku tulis blogger

    BalasHapus
  3. keren juga ya, kalo di data pekerjaan kita tulis blogger :)

    BalasHapus
  4. Saya jg penulis.. penulis status fb hihi

    BalasHapus
  5. kalau di ktp tetep ibu rumah tangga. tapi kalau di medsos ada yang tak tulis blogger. soalnya kadang temen2 ku trus ada yang nanya, alamat blognya mana? kalau dia ngeblog juga, kami bisa saling kunjung trus koment. senengnya....:)

    BalasHapus
  6. Aku belum pede Mak kalau nyebut penulis, karna karyanya baru sebatas anotologi hehe. Guru dan Blogger :)

    BalasHapus
  7. Hehe, blogger sekarang jadi penghasil uang ya, mba.

    BalasHapus
  8. Aku juga aaaaah, kapan2 mau tak tambahin 'Blogger' sebagai profesiku, di samping profesi utama :D

    BalasHapus
  9. Masih ibu rumah tangga mbak :D
    Pengen nulis blogger juga tapi belom banyak dapet tawaran job sih hihihi

    BalasHapus
  10. penting banget menyebutkan profesi

    BalasHapus
  11. Penghasilanku lebih banyak dari blogger daripada penulis tapi lebih suka jawab penulis daripada blogger. Bukan apa2 sih, males aja neranginnya, banyak yg blm paham heheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Blogger kan penulis juga ya maklus, drpada cepek njelasin ke orang hehehe, apa di taping aja, kalo ada yg nanya tinggal klik play hihihihi

      Hapus
  12. Wah wah... bisa diikuti nih jejaknya mbak.... kalau saya pikir penghasilan menjadi blogger lebih banyaj dibandind penulis.. utamanya penulis yg masih ga ngasilkan buku..

    BalasHapus
  13. cakep bu, blogger belum begitu familiar di masyarakat, makanya kita harus terus ngasih informasi..

    BalasHapus
  14. penulis dan blogger dong sama kaya mbak Rahmi.. hehe..

    BalasHapus
  15. maju untuk blogger indonesia semua yang dapat memberikan manfaat untuk orang lain :)

    BalasHapus
  16. Baru kemaren ini aku nulis pekerjaan sebagai penulis dan blogger. Biasanya aku pake lain-lain :D

    BalasHapus

Posting Komentar