Penipuan Bermodus Hadiah Smatphone dari Visa

Halo temans, modus penipuan sekarang marak aja ya.

Mulai dari yang amatiran, maksudnya kentara banget nipunya gitu, sampe yang profesional. Yang pernah datang ke saya nih, mama minta pulsa, dapet hadiah puluhan juta dari Bank Anu, orang yang pura-pura udah liat rumah dan mau membeli, suami kecelakaan, teman telpon katanya habis nabrak orang dan orangnya meninggal (yang ini saya hampir ketipu). Dan yang terbaru, saya beserta si Ayah nyariiis aja terkena penipuan bermodus hadiah smartphone dan tongsis yang katanya promo dari kartu kredit visa yang kami miliki. Lumayan nih bisa dapet smartphone baru jadi makenya ga perlu gantian sama si Ayah. Plus tongsis pula, kebetulan kami belum punya hihihi.

Kami hanya diminta bayar pajak sekitar tiga jutaan yang bisa dicicil selama 36 bulan pake kartu kredit. Benefit lain yang akan kami dapatkan, iuran tahunan credit card ditiadakan, diskon di tempat perbelanjaan, diskon pembelian tiket pesawat kecuali Air Asia, SEUMUR HIDUP! Asik yaa hihihi. Tambahan lagi katanya kalo kartu disekonnya ngga pernah dipake selama berapa tahun gitu, ntar uang yang sudah dibayarkan akan dikembalikan.

Si Ayah udah percaya aja loh, karena yang telepon itu ya cara ngomongnya profesional banget khas suaranya operator telepon atau customer service gitu, dan kayak udah tahu banget tentang identitas suami.
Si penelpon bilang hadiah mau langsung diantar ke rumah hari itu juga, padahal hari itu hari SABTU! Tapi karena kami udah mau pergi ke rumah mertua, akhirnya janjian ketemu di sana. Udah dikasih alamat lengkap pulak sama. Nomor kartu kredit bahkan udah disebutkan loh!


Saya agak-agak curiganya, kok ya baik banget gitu, benefitnya banyak amat. Diskon dan bebas iuran tahunan seumur hidup? Kok berasa aneh. Biasanya yang namanya perjanjian itu kan jelas jangka waktunya ya berapa tahun, tapi seumur hidup itu kan masih di awang-awang ya kesannya.

Kami lalu berinisiatif googling. Dan bener kami menemukan sebuah tulisan tentang penipuan yang modusnya sama persis! Menurut tulisan itu, kalo nanti beneran si penipu datang ke rumah, dia udah bawa alat buat menggesek kartu kredit (namanya EDC ya kalo ngga salah) untuk bayar pajak hadiah. Nah dari situkah kita tanpa sadar menyetujui aja nominal yang dgasak si penipu melalui kartu kredit.

Sebelum ke rumah mertua kami sempat mampir cafe, dan si penipu telepon lagi. Suami langsung ajak ketemuan hari Senin saja di kantor credit card yang kami punya. Si penelpon buru-buru bilang terimakasih dan telepon ditutup.

Pfiuuh lega hampiir saja. Kami lantas menghubungi call center credit card, menanyakan aman atau tidaknya karena kami sudah sempat memberi nomor kartu kredit. Katanya asalkan 3 digit yang ada di belakang kartu tidak bocor Insya Alloh aman. Tapi kalau merasa tidak nyaman kita bisa minta ganti kartu, jadi nomornya juga berubah.

Nah untuk teman-teman juga harus lebih berhati-hati ya jangan mudah percaya dengan tawaran hadiah atau apapun yang kesannya mudah banget untuk didapatkan. Kalau kebetulan mendapat tawaran seperti itu yang harus dilakukan adalah:


  1. Waspada, jangan berikan informasi pribadi kepada si penelpon seperti alamat dan nomor kartu kredit
  2. Si penelpon pasti menyebutkan dari instansi mana kan. Nah cari tahu nomor resmi instansi tersebut kemudian hubungi, kroscek kebenaran promo atau hadiah yang ditawarkan si penelpon tadi.
  3. Lebih baik jangan ketemu di rumah, minta ketemu di kantor/instansi yang disebutkan si penipu sebagai pemberi hadiah
  4. Googling di internet untuk mengetahui itu penipuan atau bukan.


Mudah-mudahan kita selalu dilindungi dari segala macam tindak kejahatan ya temans, aamiin.

@rahmiaziza

Komentar

  1. Loh, kan daku kemarin sudah cerita ada penipuan kartu kredit. Begitu punya kartu kredit, data kita lngsung terbuka. Entah bagaimana..

    BalasHapus
  2. ternyata modus penipuan sekarang ini tuh canggih ya mbak..yang nakutin itu kalau ada unsur hipnotisnya. kita harus waspada :D

    BalasHapus
  3. PEnipuan sekarang akin banyak jenisnya ya mak..
    makasih mak infonya...belum punya cc,tapi setidaknya dapet info tentang ini,apalagi yang 3 digit itu

    BalasHapus
  4. bener banget nih sekarang harus hati-hati dan tetap waspada Semiga kita terhindar dari penipuan ya mak

    BalasHapus
  5. Kalau promo dari kartu kredit biasanya sih pake newsletter, kecuali penawaran kredit keuangan. Itupun nggak ada transaksi face to face, selalu via telpon atau email. Ih tapi serem juga kalau lama2 mereka makin pandai & menguasai teknologinya.

    BalasHapus
  6. Saya selalu mengabaikan penawaran menggiurkan yg datang dr telephone, Mbak. Ngeri soalnya. Kebanyakan emang penipuan.

    Btw, tak jilihi tongsis po? :D

    BalasHapus
  7. ah iya, ngeri sekali ya, banyak cara untuk menipu , semoga kita terhindar dari hal2 seperti itu ya, amin

    BalasHapus
  8. Penipuan zaman sekarang makin marak dan juga lebih profesional lagi

    BalasHapus
  9. Penipu pun ada yg profesional :( alhamdulillah Mi masih dilindungi Allah

    BalasHapus
  10. Innalillahi, semoga kita selalu dilindungi sama Allah ya, mba. :(

    BalasHapus
  11. Syukurlah mbak masih dilindungi. Mudah-mudahan bisa bermanfaat buat yg lain agar tidak tertipu yaaa...

    BalasHapus
  12. Maakk...aku juga kemaren di telpon dari CC B*A..nawarin CC juga bebas iuran seumur hidup..tapi nggak nawarin hadiah. Aku juga heran kok dia udah tau identitas lengkapku...lengkap loh..apa aku batalin aja ya..

    BalasHapus
  13. Untung googling dulu ya, mak. Aku juga sering kena modus. Alhamdulillah belom sampe jadi korban....

    BalasHapus
  14. iyaaaah mbak,beberapa waktu kemaren saia juga ditelp penipuan tapi udah ketauan boongnya dari awal,alhamdulilah :)

    BalasHapus
  15. Macem2 cara org cari duit dgn cara tdk halal informasi spt ini membuat kita waspada klo ada yg telpon kyk gini

    BalasHapus
  16. Untunglah, nggak sempat ketipu ya Rahmi. Semakin kreatif aja orang2 nipu.

    BalasHapus
  17. Yg nyebelin itu kok data2 kita bisa mereka tahu ya.. syukur lah masih dilindungi Allah

    BalasHapus

Posting Komentar