Senin, 29 Juni 2015

Raditya Dika Itu Lucunya Dimana?

foto dari detik
Raditya Dika itu lucunya dimana? Begitu beberapa teman saya yang udah emak-emak pernah bertanya pada saya.

Saya memang fans berat Raditya Dika (RD). Tapi ngefans nya agak telat. Saya baru ngefans sama RD setelah dia menerbitkan bukunya yang keenam (kalo tak salah) judulnya Manusia Setengah Salmon. Jadi kemana aja saya waktu dia menerbitkan buku 1-5????

Flasback sejenak. Jadi dari RD menerbirkan bukunya yang pertama "Kambing Jantan, Catatan Harian Seorang pelajar Bodoh" sekitar tahun 2006 saya udah ngeliat tuh buku di rak toko buku togamas. Agk tergoda juuga pengen tahu isinya apaan, tapi waktu itu saya pikir, "Alah palingan ini ak muda yang sok-sok lucu padahal nggak" hahaha. Dan akhirnya saya meninggalkan  buku itu kemudian mengambil bukunya Adhitya Mulya yang judulnya Gege Mengejar Cinta. Oya buku Adhitya Mulya ini lucu bangets loh, tapi sayang bukunya ilang entah kemana, hisk. Ayoo yang pinjam belum balikin ngakuuuu!!!!

Saya kemudian lupa tentang Raditya Dika sampai suatu hari di tivi rame membicarakan film bioskop yang akan rilis yaitu "Menculik Miyabi". Kalo ngga salah sekitar tahun 2009. Di infotainment saya denger kalo Raditya Dika memutuskan mengundurkan diri dari film itu. Belakangan saya tahu, bahwa ternyata awalnya RD memang didapuk untuk menjadi penulis naskah film "Menculik Miyabi" sekaligus pemeran utamanya.

Awalnya RD berpikir akan membuat film tersebut menjadi film yang cerdas, lucu, dan komedik tanpa harus ada unsur porno sedikit pun. Akan tetapi karena banyaknya kontroversi membuat RD berpikir ulang.Dia takut,  pembacanya, yang masih SMP, SMA, bahkan  SD, yang mungkin saja membaca bukunya dan ingin tahu project RD selanjutnya, malah secara "tidak sengaja" berkenalan dengan Miyabi karena dia lagi menggarap film tersebut. Akhirnya dia putuskan untuk sama sekali tidak terlibat dengan film itu. Duh mulia sekali yaa, jadi terharuuu :')

Tahun 2011, ketika buku barunya Manusia Setengah Salmon terbit, saya nonton RD diwawancara di tv one. Ntah kenapa nonton wawancara itu membuat saya penasaran dengan bukunya, kemudian titip adek beliin di Gramedia. Awal baca bukunya RD biasa aja sih sebenarnya ngga lucu-lucu banget. Baca ulang baru saya bisa menemukan lucunya, dan semakin diulang entah kenapa kok semakin lucu hahaha. Aneh ya.

Waktu itu belum ngefans-ngefans amat. Sampai suatu hari saya nonton RD diwawancara di "Young On Top." Raditya Dika itu orangnya kalo diwawancara serius loh njawabnya, nga berusaha ngelucu tapi anehnya jawaban seriusnya itu selalu lucu. Sepanjang wawancara saya senyum-senyuuum terus. Hahaha merasa aneh juga loh sebenarnya.

Yaudah semenjak itu saya ngefans. Tapi bukan sekedar ngefans sih. Saya mempelajari karya-karyanya Raditya Dika. Dari mulai buku, film layar lebar, malam minggu miko, dll. Kenapa kok bisa lucu, gimana perkembangannya dari buku pertama, ke buku kedua, dan selanjutnya. Menurut saya cerita di buku Raditya Dika itu biasa aja, yang bikin lucu adalah celetukan-celetukan penulisnya, hal-hal yang berkembang di imajinasi penulis tentang ceritanya sendiri yang ia tulis di buku itu. Saya suka baca buku Raditya Dika berulang-ulang. Bukan hanya sekedar mencari hiburan tapi menyerap ilmunya.

Jadi kalo ada yang tanya Raditya Dika itu lucunya dimana? Coba deh baca bukunya berulang-ulang seperti yang saya lakukan, kemudian tonton talkshow yang bintang tamunya RD, pasti akan menemukan jawabannya. Kalo ngga juga, ya nggg.. mungkin selera kita emnag beda hehehe.

@rahmiaziza

45 komentar:

  1. Hehehe.. benar sekali. RD emang begitu orangnya, juga membuat anak2 muda indonesia menjadi lebih kreatif karenanya. Dia juga bisa dibilang panutan kami, para anak muda yang haus tokoh nyata yang kreatif dan multitelent seperti RD. Saya juga fans RD lho, Mbak... Hehhehe ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha toss lah, tapi kadang berasa aneh emak2 ngefans sama RD hehehe

      Hapus
  2. Nonton videonya di youtube saat standup juga nggak lucu lucu amat, tapi penonton pada ketawa semua, ah, mungkin aku sudah terlalu tua dengan joke joke anak muda sekarang :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo stand up aku sih biasa aja, malah suka pas dia ngejuriin n komentarin pnampilannya peserta. Paling suka sih malam minggu miko

      Hapus
  3. Aq blum pernah baca bukunya tp dah pernah ikut pelatihan penulisannya hehehe dia itu pinter sebenarnya, dan ga berusaha melucu walau outputnya lucu. Agak geek bin freak sbnrnya, tp yah biasalah orang kreatif. =D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah keren ih, jadi pngen ikut platihan nulisnya juga kalo dia ngadain di semarang hehhee

      Hapus
  4. Saya baca bukunya ngrasa garing mbak, malah seru yang catatan di blognya itu:) dan betuul banget, dia kalau di wawancara serius. Dan di situlah memang daya tariknya hahaha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi sekarang dia jarang update ttg crita kseharian di blog ya mak, paling ttg project2nya aja.

      Hapus
  5. Iya, lucunya dimana coba? Gak lucu=lucu amat ah :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baca ulang bukunya koong, siapa tahu terus nemu lucunya

      Hapus
  6. Aku juga suka sama Radit, mak. Kebeneran juga zaman dulu suka baca bukunya berulang-ulang, buat nyari obat patah hati. mhahahaaa.. tulisan dia ga sekedar lucu, tapi cerdas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya, aku cuma punya dua aja sih bukunya hehehe

      Hapus
  7. sumber fotonya seriusan dari bisnis.com? itu foto RD pas wawancara di kantor detik >.< soal RD, yaahhh lihatlah dia di tv, di buku, di youtube, di wawancara dengan media. jangan ketemu aslinya hehehehehe aslinya mah ... *menghilang* XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pernah baca salah satu blogger yg mengulas kalau RD aslinya mah *menghilang* itu.
      Masih ga percaya sih tapi baru ngeh pas diwawancarai di Mata Najwa yg bareng syahrini. Sikapnya yg tampak *ecie, segitunya saya*

      Hapus
    2. Aku ambilnya dari bandung.bisnis, tapi kucek lagi ternyata disitu dicantumkan sumbernya dari detik hehehe, edited deeh. Udah pernah ketemu langsung RD mak? Aku juga ragu kemarin waktu booksining RD, ikut apa ngga. Takut aja sih krn sesuatu hal jadi ngga ngefans lagi, padahal aku masih pengen ngefans sama dia hihihi complicated banget sih ya

      Hapus
    3. Muahaha nah lho jadi ngomongin skandal xD
      Aku juga ngefans sih tapi sekarang ama karyanya aja. Dua kali ngikutin talkshow dia berasa dikecewain *lalu menghilang* xD

      Hapus
    4. Nah naaahh ada pa ini di balik sosok RD? Bener kan Mi, kecurigaanku beralasan hihihii.... *kompor

      Hapus
  8. Mungkin lucunya dari tulisanya didalam buku, zadi orang" ga pada tau mak

    BalasHapus
  9. aku belum pernah baca buku nya ka RD :( kocak kali yah

    BalasHapus
  10. kalo saya suka liat talkshow2 nya di yutub, lumayan menghibur lah

    BalasHapus
  11. dimana yaa? aku malah belom baca novelnya hahahha
    tapi cukup terhibur dengan malam minggu miko :p

    BalasHapus
  12. Buku yang Koala Kumal bagus juga, waktu ada book signing aku ikutan dehhh :)

    BalasHapus
  13. Hebatnya umur dia itu sebenarnya udah masuk dewasa plus plus kan ya? Tapi penggemar ABGnya tetap ada aja yg baru & banyak.

    BalasHapus
  14. Lah aku kok sama kayak para emak itu ya, Mbak? Nggak pernah bisa lihat sisi lucu dari RD. Pertama baca bukunya Setengah Salmon atas rekomendasi teman, eh cuma bertahan sampe setengah itupun dipaksa-paksain, Lanjut ke buku selanjutnya, apa ya judulnya, marmut kalau nggak salah, berharap bisa menemukan kelucuan seperti yang banyak dibicarakan orang, eh ternyata kecewa lagi. Kelucuan yang ditulis itu kok kadang terkesan nggak realistis. Udah nonton filmnya (yang cinta brontosaurus), tapi nggak bisa ketawa lepas juga lihatnya. Biasa aja gitu sense of humornya. Nonton yang SC, eh si RD ini mukanya datar banget. Kagak senyum, kagak murung juga, kayak orang ngantuk. Malah lucuan si Abdur yang dari Timur itu. Entahlah, mungkin beda selera dan nggak sepaham aja. Biar gitu, soal kreativitas, aku ngaku deh, RD emang cocok banget jadi inspirator anak-anak muda.

    BalasHapus
  15. Lucuan kamu sih ahhh *toel pipi

    BalasHapus
  16. Aku ngepens ga ya....tapi suka nyari videonya kalo pgn ngikik. Ya ada yg garing juga sih. Yg terbaru video ramadhan ini, dia serius gt. Apalagi ada model pacarnya juga. Cuma aku krg suka ma cew.nya. pas brosing ternyata pakaiannya suka kebuka banget. Hehe. Jgn2 aku ngefens nih.

    BalasHapus
  17. awalnya aku ga suka mba ama RD. film2 nya kbnyakn sih garing ya...tapiiiii malam minggu miko nya lucuuu :D.. trs aku jd penasaran ama bukunya..beli deh kambing jantan...telat bgt jd bacanya... dan di situ baru tau lucunya RD :p.. jd mnrtku sih ya, lucunya RD itu di buku dan serial miko nya....

    BalasHapus
  18. Samaaa!! Aku suka sama buku2nya RD tapi nggak terlalu suka sama filmnya. Kayaknya karena udah berekspektasi lebih suka nggak sesuai sama yg diharapkan. hiks

    BalasHapus
  19. kadang susah nemuin lucunya - kadang mudah juga .... piye jal? hehehehe

    BalasHapus
  20. Kalau baca bukunya justru malah nggak lucu. Tapoi kalau nonton film-nya kok lucu. Itu menurut saya sih kaka.

    BalasHapus
  21. Awalnya suka sama RD pas baca buku Kambing Jantan. Sekitar pertengahan 2000an kayaknya. Lama kelamaan mulai seperti memaksakan jokenya, jadi sudah kurang suka... Materi stand up nya juga kelamaan cuma berkutat di yang itu-itu saja
    hehhee
    :)

    BalasHapus
  22. sayangnya ikyeee gak begitu deeh sama "RD" beda jaman kaleeus ya* dulu msih ngefans bgt ama si LUPUS (ketauan idup pada era berapa) hahaha

    BalasHapus
  23. Klo saya bilang, lbh ke arah satire deh mbak. Tp aku suka radit

    BalasHapus
  24. Saya juga ngefans sama Raditya Dika, meski kadang candaannya agak garing juga hehehe

    BalasHapus
  25. Aku juga nge-fans sama dia Rahmiii :)
    dan punya semua bukunya hehehe...

    Dan aku udah beberapa kali ketemu dan sempat foto bareng juga sih :)
    Dulu dia sering ke Bandung buat perform standup atau sekedar sharing bareng comic komunitas standup Bandung...
    aslinya sih serius gitu, tapi tahu-tahu suka nyeletuk lucu aja hehehe...

    BalasHapus
  26. saya udah pernah baca bukunya mbak, tapi mbaca aja di gramedia... hehehe...
    memang lucu, cuma memang ada juga orang yang kurang nyambung dengan humornya.... tapi bukan masalah kecerdasan, cuma seleranya aja...

    BalasHapus
  27. Lucu gak lucu, tergantung selera masing-masing ya mbak...:)

    BalasHapus
  28. Kalau menurut saya, lucunya Raditya Dika karena dia bisa melihat hal-hal sepele dari sudut pandang komedi.

    BalasHapus
  29. Hahahaha saya aja ngakak nih padahal belum pernah baca bukunya.. Jadi bagaimana bisa ada yang bilang RD itu enggak lucu? hehehe

    BalasHapus
  30. Dia itu garing banget, tapi tetep aja lucu. Anehnya, aku tetep nggak tahu lucunya dimana, hahaha

    BalasHapus
  31. Di rumah saya ada buku-buku RD, milik anak saya. Suatu ketika karena iseng, saya baca salah satunya, yang kalau gak salah ada pink-ping gitu deh..Sepanjang lembaran sampai tamat saya ngakak terus..
    Jadi saya heran kalau ada yang bertanya dimana lucunya RD, Mbak :)

    BalasHapus
  32. Coach RD yang biasa disebur Rahmad Darmawan eh Raditya Dika, kocak abis dan kreatifnya level expert, kalo menurut gue, gue bisa jadi penulis gara2 RD. Dialah inspirator gue :D

    BalasHapus
  33. Kalo saya sejak Buku Kambing Jantan akhirnya jadi kepengen baca buku-buku selanjutnya. APalagi edisi Babi ngesot :))

    BalasHapus
  34. Mungkin selera juga ya,saya malah sama sekali ga suka yg namanya stand up comedy, karena terkesan pingin diketawain,kayak video lucu (settingan) yg di instagram,ga tau ya orang ngetawain apa??. Ya balik lagi ,selera ,saya lebih suka yg natural aja,kayaknya mending nonton Funniest Home Videos deh di youtube daripada nonton standup comedy. Itu cuma selera ,ga ada niatan mau ngejelekin. Mungkin orang bakal bilang kalo saya ini katrok sampe nggak suka yg namanya standup comedy ,"wah kampungan,ga suka stand up comedy".ya mau gimana lagi saya sama sekali ga suka,mau dipaksa pun ga bisa,tiap ada acara talkshow atau apa klo ada RD atau uus ,pasti langsung sya ganti channel .hhe ig: @atto_fjasonmraz

    BalasHapus