Sabtu, 06 Juni 2015

Perlukah Istri Membuat NPWP Sendiri?

Assalamualaikum, halo temans...

Ada yang punya pertanyaan sama kayak saya, "Perlukah istri membuat NPWP sendiri?"

Pertanyaan ini seringkali muncul di kalangan ibu-ibu yang berpenghasilan namun tidak tetap, seperti saya.

Terus terang saya malas banget kalo harus bikin NPWP. Malas bikin laporan tiap bulannya, soalnya belum tentu juga tiap bulan ada penghasilan hehe. Tapi beberapa urusan memang menyarankan untuk menggunakan NPWP. Kalo ngga pake, konsekuensinya potongan pajak bisa lebih besar, misalnya untuk royalti buku, honor penulisan artikel di media, dan pajak hadiah ngeblog.

Denger dari beberapa orang teman, istri bisa nunut NPWP suami jadi ngga perlu ngurus lagi atas nama pribadi. Tapi, tiap kali klien minta nomor NPWP trus saya tanya "pake atas nama suami bisa kan?". Jawabnya, harus atas nama sendiri.

Akhirnya beberapa waktu lalu saya ke kantor pajak. Niatnya mau konsultasi dulu, sebenarnya peraturan yang benar itu gimana sih. Awalnya saya dikasih nomor antrian untuk bikin NPWP, tapi saya kemudian bilang, "Saya belum mau bikin, mau konsultasi dulu, bisa langsung ngga?'. Akhirnya saya dipersilakan masuk ke kantor bagian dalam. Asiik ngga perlu ngantri hehehe.


Singkat kata singkat cerita aja lah ya, setelah ngobrol sama pegawai pajaknya, dia bilang memang benar istri NPWPnya bisa digabung sama suami. Nah jadi peraturan itu belum berubah. Meski bisa aja sih kalo mau dipisah, tapi kantor pajak justru menyarankan untuk digabung biar lebih simpel baik dari pihak pelapor maupun data-data yang ada di kantor pajak sono.

Saya cerita juga dong kalo klien selalu minta yang atas nama pribadi, katanya ngga bisa pake atas nama suami. Jadi gimana nih solusinya?

Akhirnya kami disarankan membuat kartu baru yang mencantumkan dua nama di situ, yaitu nama suami dan istri, tapi NPWP nya tetep satu yaitu NPWP suami yang lama.

Untuk mengurusnya, kita cukup mengisi formulir permohonan kartu baru, menyiapkan fotokopi KK, KTP, dan NPWP lama. Kalo semua udah siap ikuti prosedur seperti biasa, ambil nomor antrian.

Sebenarnya ngurus kartu NPWP itu cepat, langsung jadi pada hari itu juga, asalkan udah dipanggil nomor antriannya hehe. Pas si Ayah ngurusin kartu NPWP datangnya udah siang, nunggu giliran majunya yang lama. Mana perut udah lapar, ngga kepikir bawa bekal makanan dan minuman dari rumah. Kalo saya sarankan ke kantor pajak lebih baik pagi-pagi dipasin jam bukanya, biar ngga perlu ngantri lama. Paling-paling nunggu bentar OBnya masih bersih-bersih kantor. Daripada bengong mending ikut bantu sekalian hihihi.

Tadaa, nih kartu saya udah jadi, kayak gini penampakannya

di bagian namanya tertulis ALFA ROBBI / RAHMI AZIZA (isteri)

Menurut saya bagus juga bikin kartu kayak gini, biar lebih meyakinkan klien. Data yang ada di kantor pajak juga udah ditambahin dengan nama istri.

Moga artikel ini bermanfaat ya temans :)

@rahmiaziza

38 komentar:

  1. wew... baru tau kalo istri bisa numpang NPWP, gak perlu ribet istriku kalo gitu

    BalasHapus
  2. Informasi baru nih, Mbak. Thanks for sharing ya :)

    BalasHapus
  3. Jadi bisa di gabung yah mba, Nice Infonya mba :)

    BalasHapus
  4. Mbak, aku baru mau bikin nih.
    Nyari waktu pas kapan gitu. Pulang sekolah dah kesiangan takut antri lamaaaaa.

    BalasHapus
  5. alhamdulillah saya sudah punya NPWP sejak lama, banyak manfaatnya juga.

    BalasHapus
  6. oh jadi dua gitu namanya ya, selama ini aku nebeng punya suami aja NPWPnya

    BalasHapus
  7. saya laporan bulannanya nihil terus, dong. Maklum, penghasilan belum banyak, belum kena PPH. :P

    BalasHapus
  8. Kalau penghasilannya udah tetap dan melebihi PTKP kayaknya sih perlu2 aja Mba :)

    BalasHapus
  9. Di tempat Anaz bikinnya nggak sampe ngantri gitu, Mbak. Cepet banget heheheh

    BalasHapus
  10. saya malah sampai sekarang belum buat npwp :) ini nih yang suka malas menunda-nunda :-D

    BalasHapus
  11. Oya iya, aku juga udah punya atas nama sendiri tapi ngurusnya aku nggak ngerti krn seluruh laporannya diurus suami semua. Seingatku suami nggak pernah datang ke kantor pajak. Online terus. Pernah ada kekeliruan pengisian, langsung ditelpon dr kantor pajak diminta membetulkan. Simple banget, nggak perlu kemana-mana.

    BalasHapus
  12. Dulu aku numpang suami. Tapi ya gitu, suka dimintai atas nama sendiri, akhirnya bikin sendiri deh. Memang gak sulit, sehari aja jadi :)

    BalasHapus
  13. Balasan
    1. Laporannya digabung sama suami, ntar kan ada opsinya, kita pilih aja yg gbung sama istri. Pendapatan kena pajaknya ntar beda juga nominalnya.

      Hapus
  14. baca postingan mba, jadi inget kalo kartu npwp saya hilang, hehehe

    BalasHapus
  15. Ternyata harus pake KK juga ya, mba. Kirain cuma pake KTP aja. Kemarin nanya sama bapak, tapi belum ke kantor pajaknya langsung. :D

    BalasHapus
  16. TFS mak, oooo gitu ya bisa digabung suami dan istri :)

    BalasHapus
  17. Asyik, nek aku arep gawe m suami ga punya gpp to mbk?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mending sisan bikin atas nama suami kita ynag ngikut, nek mnurutku sih gitu, ato konsultasiin dulu ke pegawai kantor pajak

      Hapus
  18. Baru tau bisa digabung sama suami,hehe.Alhamdulillah saya udah punya NPWP sendiri :))

    BalasHapus
  19. Tau gitu dulu aq gabung ama suami aja ya Mi, tiwas bikin sendiri hihihiii...

    BalasHapus
  20. wah saya bikin sendiri mbak, bekas di kantor dulu sampe sekarang masih berlaku

    BalasHapus
  21. Ini nih ciri orang bijak
    Aku ada NPWP dari jaman kapan tapi ga pernah bikin SPT
    Kantor yang sekarang dodol ngasih bukti potong telat terus

    BalasHapus
  22. Untuk terlihat lebih profesional, memang perlu bikin NPWP. hehehe

    BalasHapus
  23. Memang lebih bagus disatukan aja, biar gak ribet, bagusnya juga pihak Pajak ngasih solusi yang gak bertele-tele ya? *prok-prokk

    Sharing yang bermanfaat^^

    BalasHapus
  24. Aku belum punyaaa... kemarin masih numpang suami karena masih dibolehin, nanti kalo beneran diminta atas nama sendiri baru deh maksain ke kantor Pajak :D

    BalasHapus
  25. Oh baru tau kalo bisa digabung satu kartu untuk suami isteri. Thanks for sharing :)

    BalasHapus
  26. punya npwp banyak manfaatnya yah mba... bikinnya cepet lagi, cuma kadang orang yg belum tau itu ngerasa ribet dan lama. padahal kan gak hehehe...tfs mak rahmi :)

    BalasHapus
  27. wah gitu yah
    yaudah ikutan gabungin npwp ku sama istri

    BalasHapus
  28. Yaah...saya malah bikin sendiri, tau gitu gabung aja sama ayang papi ya..

    BalasHapus
  29. Punyaku gak ada nama suami, tapi nginthil suami jugak loh. Hihihi, bingung jelasinnya. Yg jelas laporan digabung, hehe

    BalasHapus
  30. mas bagus ngga mau kalau dakuw bikin sendiri hihihi, jadinya aku tetap pakai punya dia mi...

    BalasHapus