Selasa, 23 Juni 2015

Tujuh Hal Yang Harus Diperhatikan Saat Tampil di Depan Umum

Halo temans....

Alhamdulillah Jumat 19 Juni kemarin saya berkesempatan jadi pembicara di seminar bertajuk "Membangun Personal Branding Lewat Blog" di Unika Soegijapranata, Semarang.

Setiap datang kesempatan untuk berbagi ilmu atau tampil di muka umum, saya selalu menganggap bahwa ini adalah kesempatan saya untuk belajar, sukur-sukur bisa beramal kalau apa yang saya sampaikan bermanfaat bagi orang lain.



Tiap kali selesai acara saya selalu mengevaluasi penampilan saya sendiri, baik itu bertanya sama siapa yang menyaksikan saya tampil maupun mengingat-ingat sendiri bagaimana penyampaian saya tadi.


Kali ini saya tidak mau membahas apa yang saya sampaikan di seminar kemarin, karena sudah saya tulis di blog gandjel rel. Sebagai gantinya saya mau membagi saja hal-hal yang harus diperhatikan saat tampil di depan umum. Sebenarnya ini sih sebagai pengingat bagi diri saya sendiri, supaya ke depannya penampilan maupun penyampaian saya lebih maksimal lagi. Kalo ditulis di buku takut kececer makanya saya tulis di blog ini aja, tujuh hal yang harus diperhatioan saat tampil di depan umum. Sekalian kalau ada yang butuh, moga bermanfaat ya.
  1. Datang minimal setengah jam sebelum acara dimulai. Ini perlu untuk koordinasi dengan panitia. Ngecek segala macam persiapan apakah sudah siap atau belum.
  2. Memahami psikologis peserta. Tiap kali diminta mengisi acara saya selalu bertanya pesertanya siapa saja. Ini diperlukan agar kita bisa menyesuaikan pembahasan dengan psikologis peserta. Ini juga biar kita ngga kaget, begitu di tempat acara peserta kok beda dengan bayangan kita. Udah latihan ngomong yang asyik dan gaul karena dipikir pesertanya remaja, eh ternyata malah lansia hehehe.
  3. Penguasaan materi. Sebelum tampil harus paham dong dengan materi yang akan dibawakan. Buat materi presentasi, kalo perlu bagikan kopiannya ke peserta.
  4. Berpenampilan yang baik dan nyaman. Jangan sampai kita salah kostum atau merasa ngga nyaman dengan penampilan kita. Misalnya pengen modis dengan jilbab yang diubet-ubet plus gunungan di kepala, tapi sepanjang acara leher malah berasa encok. 
  5. Jujur. Kamu gugup? Jujur aja bilang di depan para peserta "Saya kok gugup ya mau ngomong, padahal kan ngga ada gebetan saya di dini". Dengan begitu yakin deh kegugupan berangsur-angsur berkurang. Daripada gemeteran tapi kita bersikap seolah-olah ngga terjadi apa-apa.
  6. Interaksi dengan peserta. Jangan keasyikan ngomong sendiri. Ajak peserta berinteraksi. Beri mereka pertanyaan yang mudah tentunya sesuai dengan tema obrolan. Kalo ngga ada yang mau jawab, tunjuk satu persatu aja.
  7. Jadikan gangguan sebagai bagian dari acara. Saya ingat mentor saya di bidang penyiaran pernah bilang kalo pada saat ngemsi tiba-tiba misalnya ada spanduk diujung jalan jatuh, jangan pura-pura ngga tahu. Dibahas  aja sekalian, trus tambahin dengan joke.  Ada anak rewel di tengah acara ya gapapa juga kali dijadiin bagian dari acara "Wah kayaknya anak-anak saya ngga mau kalah eksis nih sama emaknya, bla-bla-bla" yang kaya gitu deh.
Nah dari kesemua poin di atas ada beberapa yang sudah saya lakukan tapi ada juga yang saya rasa belum maksimal. Mudah-mudahan next time bisa lebih baik lagi. Aamiin. Oya yang mau melengkapi tips yang saya berikan tadi monggo lho! :)

30 komentar:

  1. penguasaan materi emang perlu ya mbak..penting banget...

    BalasHapus
  2. Kalo gak bisa jawab pertanyaan dari peserta gimana, ya, Mak? Setau saya sih kalo gak tau ya jujur aja..hehe.. Eh ini cuma iseng aja nanyanya, lha wong saya gak pernah ngemsi atau ngisi acara :D
    Btw tulisannya sangat bermanfaat, Mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jawab apa adanya aja kali ya, disisipi becandaan hehehe

      Hapus
  3. memahami siapa audience memang penting banget, ya Mak. Biar gak terkesan garing ketika kita bicara. Tapi, kalau saya sih boro-boro memahami. Bisa ngomong 1 kalimat di depan orang banyak aja kayaknya udah hebat. Gampang gugup hehehe

    Kalau kayak gini memang kayaknya harus terus latihan, ya. Biar makin terampil bicaranya :)

    BalasHapus
  4. Betul, kalau grogi, bilang aja. Daripada terbata-bata :D

    BalasHapus
  5. Makin berkibar ki mak irit.. Semangat

    BalasHapus
  6. Kerenn,... selamat ya mak :) dan trima kasih tipsnya...

    BalasHapus
  7. engga pede kalau tampil di depan umum suka gerogi ya salah tingkah -__-

    BalasHapus
  8. Terimakasih mba tipsnya, ntar saya coba klo ada kesempatan ngemsi juga :D

    BalasHapus
  9. Wuih Mak Rahmi keren. Aku mah sering demam panggung kalo lagi di depan umum. Jadinya suka gak kontrol ini - itu. Patut dipelajari dan dipraktekin pelan-pelan nih ilmunya. :)

    Btw, aku udah follow blogmu, Mak. Folbek blogku di www.niaharyanto.com juga, ya. Hehehehe... fakir follower nih :D

    BalasHapus
  10. Paling susah kl ngomong di depan kelas anak SD hihihi

    BalasHapus
  11. Meskipun tiap hari konser di depan kelas tp klo eventnya jd pembicara pasti aku lgs deg2an deh dan etuju bgt sama semua point diatas.. helpfull bgt :)

    BalasHapus
  12. saya kok gugup yaaaa... itu yg sering banget mbaaa..
    dulu awal2 ngemsi, malah pengaruhnya ke suara yg kerasa tercekat banget. tapi seiring waktu, Alhamdulillah sudah enggak. nervesnya masih sih, apalagi kalo acara resmi dan yg datang dari pusat :D

    makasih inponyaaa

    BalasHapus
  13. Poin "joke" ini nih Mbak yang saya takutkan kalau pas ngomong di depan orang. Soalnya saya tipe orang seriusan. Dulu pas jamannya siaran *ngomong sama mic* joke saya bisa muncul tiba-tiba karena ada teman ngomongnya. Kalau sendiri ya pantesnya di acara serius. Lah malah curhat.

    BalasHapus
  14. keren ih, kalau aku mah udah gemeteran aja disuruh berdiri didepan :D huehehe

    BalasHapus
  15. Terimakasih tipsnya Mak Rahmi...
    in syaa Allah akan dipraktekan dikemudian hari...

    BalasHapus
  16. Yang terakhir itu yang baru ngerti. Makasih tipsnya, Mak..

    BalasHapus
  17. datang lebih cepat memang harus biar bisa gladi resik dulu :D

    BalasHapus
  18. Aku suka bingung kalau ngisi acara di perguruan tinggi karena suasananya formal pake meja rektorat gitu, sedangkan aku lebih suka berdiri, mondar-mandir & terbuka.

    BalasHapus
  19. Mak Irits memang luar biasa... keren banget kau mak bisa pede di hadapan publik gitu. Aku masih blm sanggup nih mak, pemalu soalnya :(

    BalasHapus
  20. Suka pengen belajar ngomong depan banyak orang, tapi.. ngga pedean! haha
    gampang demaam >.<

    BalasHapus
  21. aku harus belajar bernyali besar kaya mak irit nih

    BalasHapus
  22. Joke2 dalam sebuah acara emang penting, ya. Biar suasana ngga tegiing. :D

    BalasHapus
  23. Wah keren Mak... sy msh suka keliatan gugupnya hahaha.... tp klo yakin materinya kita kuasai mmg suka jauh lebih tenang..trims ya tips nya :D

    BalasHapus
  24. Keren sekali sih Rahmiiii :)
    Baiklaaaaah..cateeeet semuanyaaa...
    kali-kali aja gitu lhoooo hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dirimu lebih expert lah biii, udah dua kali stand up comedy gitu loooh

      Hapus
  25. Sebenernya saya pengin menantang diri sendiri, berani gak ngomong didepan umum. Tapi kok saya mikir lagi, takut kalimatnya garing hehe..
    Etapi tips diatas membantu banget looh.. makasih Mak Irit :D

    BalasHapus
  26. Memahami psikologis audiens memang point penting, Mbak. Pembicara yang baik biasanya tahu seperti apa suasana hati para audiensnya.

    BalasHapus
  27. Keren banget, salam kenal ya ! Aku @kakdidik13 | Blogger Bojonegoro

    BalasHapus