Jumat, 29 Mei 2015

Role Model

ini kakak saya, role model saya
Role model bisa diartikan panutan atau teladan. Siapa sih yaang seringkali dijadikan role model oleh sang anak? Sebelumnya saya pernah menulis tentang anak cerminan orang tua, kali ini saya mau cerita tentang adik cerminan kakak.

Waktu saya baru punya satu anak, yaitu Thifa, saya perhatikan Thifa itu nyontoh saya banget dari gesture sampai cara bicara, tapi pas masih batita. Setelah itu mah pengaruhnya macam-macam, mulai dari tivi sampai teman sepermainan. Nah setelah Hana lahir saya lihat Hana lebih banyak meniru Thifa daripada saya.

Apa yang dilakukan Thifa ditirunya. Thifa buka buku, Hana ikut-ikutan, bahkan kadang rebutan padahal banyak buku di rak hehehe. Thifa nyocol saos tomat Hana ikutan, Thifa lari-larian bareng temnnya ya Hana ikut ucul juga, saya ajak main ngga mau, pokoknya ikut kakak! Bahkan kadang Hana hanya mau dipakein baju sama kakak, mau mandi kalo bareng kakak.

Saya jadi inget jaman saya kecil dulu. Ingatan saya terjauh sih pada saat saya TK. Yang jadi role model saya banget itu kakak saya yang pertama, yang jarak usianya 3,5 tahun. Kalo sama kakak kedua selisih usia kami deket banget cuma 1,5 tahunan, jadi kami berdua sering banget nguntit kakak pertama kemana-mana, dan kakak pertama kayaknya juga suka sebel hihihi.

Sampe tanda tangan aja saya niru banget tanda tangan kakak pertama saya. Padahal kalo diperhatikan sekarang tanda tangannya ngga banget deh, mlungker-mlungker kaya kawat besi gitu hihhi (sori mbaaak) tapi ya waktu itu kayak keren aja. Saya copas dengan sedikit modifikasi hehehe.


Sampai kuliah loh, saya masih suka meniru kakak saya. Cara berpakaian, cara berdandan, cara ngomong hihihi yah namanya juga masih mencari jati diri hehehe.

Kalo sekarang Alhamdulillah saya udah menemukan jati diri saya, udah ngga ikut-ikutan lagi. Ya mungkin tepatnya setelah lulus kuliah trus dapet kerja sih. Udah mulai tahu apa sebenarnya yang saya mau tanpa bayang-bayang kakak lagi. Hahaha telat banget ya.

Tapi ya.. yang namanya sodara ya, ada dunia kami yang sama, yaitu dunia tulis-menulis. Dari dulu saya dan ketiga sodara saya lainnya (bukan cuma kakak pertama aja) sama-sama pengen jadi penulis.Sekarang saya dan kakak nomor satu sama-sama menekuni dunia blogger dan berada di beberapa komunitas yang sama. Adik dan kakak kedua juga sebenarnya, cuma karena berbagai kesibukan mereka ngga begitu aktif. Adik saya sekarang jadi reporter di Jakarta, sementara kakak kedua masih asyik dengan keluarga kecilnya dan belum tergerak untuk mulai nulis lagi, padahal waktu kecil beliau yang paling tekun looh. Nulis cerpen bahkan cerita panjang berlembar-lembar dengan tulisan tangan di buku tulis. Sampe-sampe tergerak hati Papa membelikan mesin tik hehehe. Mungkin nanti kali ya kalo anaknya udah agak gedean, di bakal mulai nulis lagi kayak saya. Jadi jangan kaget ntar di grup komunitas ada empat perempuan bersodara bareng-bareng di sana hehehe.

Nah kalo kamu temans, siapa yang pernah jadi role model kamu?

@rahmiaziza

16 komentar:

  1. hmmm siapa ya.. rasanya gak ada yang bener2 diikutin/ditiru. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti dari kecil sudah menemukan jati diri ya koh hehehe

      Hapus
  2. karena saya anak sulung, jadi seringnya saya ikutan kakak tetangga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah iya kayak Thifa sekarang banyak niru tetangga juga, harus waspada nih hehehe

      Hapus
  3. Aduh Mi, daku gak nyangka nek dirimu suka ikut2an diriku. Malah sekarang diriku yang ikut2an dirimu. Ikutan jadi blogger dan jadi penulis amatir..hihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Msa ga tahu tanda tangnku jaman dulu yang mirip banget sama ttd mu yang aneh itu kong hihihi

      Hapus
  4. Kalo saya sekarang masih duka niru blogger lain dalam ngeblog Mbak Rahmi. Mihihihi. Termasuk njenengan salah satunya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Danii, kalo saya apa yang pantas ditiruu? Ntar malah tersesat loh hihihi

      Hapus
  5. Aku niru kakak sepupu, hehe :D Pas ditanya cita-cita juga ikutan cita-citanya dia, wekeke. Pas zaman jadul banget itu. Sekarang udah nemu jati diri sendiri :D

    BalasHapus
  6. Waktu kecil aku niru kakak sepupu, karena rumah kami dekat ya. Apa-apa ditiru, bahkan sampe model rambutnya, hihihiii. Tapi cuma sampe SMP aja sih. Nah kalo Naufal tuh kayak Hana, peniru mas Milzamnya :D

    BalasHapus
  7. Role model, biasanya mmg sih sama orang yang paling dekat sama kita. Kalau anak saya, si Arya ini, apa-apa maunya kaya papanya. Hihi ..

    BalasHapus
  8. Kalau saya sulung jadi role modelnya langsung ke ibu, inget ibu suka pakai baju kebalik depan belakang saya suka ngikutin, padahal ibuku ngebalik baju biar gampang nyusuin adikku yang msh bayi hehe....

    BalasHapus
  9. Rahmiiiii...
    Seru banget sih dirimu sepertinya keluarga besar dan pada akur semua yaaah :)

    Kayaknya aku suka mampir juga deh ke blognya mbak Rizka kan yah? Sama pernah ketemu sama Raisa juga, bahkan sempet foto bareng...

    truuus..ketemu dirimuh kapaaan hehehe...

    BalasHapus
  10. Aku gak ngikutin siapa-siapa, kayaknya. Beberapa hal dari Ibu aku jadikan teladan. Selenihnya sih dari kecil gak ngikut siapa2, soalnya kakak2 cowok semua dan jaraknya jauh2 :D

    BalasHapus
  11. Alhamdulillah sekarang mba udah menemukan jati diri, engga niru-niru kakanya lagi dong :D

    BalasHapus
  12. Ya ampuuun, sampai ke tanda tangan. :D Klop bingits. . .

    BalasHapus