Selasa, 05 Mei 2015

Pelatihan Internet Untuk Ibu Rumah Tangga

Minggu, 19 Maret kemarin, saya mengadakan pelatihan internet untuk ibu rumah tangga di rumah. Udah pada tahu kan ya kalau di perumahan tempat saya tinggal, saya diblondrokke dipercaya untuk menjadi ketua PKK RT.

Nah jadi ceritanya, pas pertemuan PKK bulan lalu di rumah saya, saya menyampaikan beberapa himbauan dari bu lurah pada waktu pertemuan PKK RW. Salah satunya adalah agar orang tua bisa mendampingi anaknya dalam berinternet. Mengingat selain dampak positif, internet juga bisa berdampak negatif.

Setelah saya menyampaikan hal tersebut, beberapa ibu ada yang nyeletuk, gimana mau dampingin, kalo internetan aja mereka ngga paham blas!

"Ya udah bikin pelatihan internet po?" saya menawarkan.

Sebenarnya udah lama saya pengen bikin pelatihan ini. Ada dua ibu yang dari dulu pengen banget belajar internet sama saya. Saya bilang, ya udah datang ke rumah aja, pas jam suami ngantor. Mungkin sungkan atau gimana, karena undangannya terkesan non formal, mereka belum jadi-jadi datang. Barulah kemarin bener-bener kita seriusin, ngasih jam yang pasti, dan saya undang lewat SMS semua warga yang saya punya nomor HPnya.

Sebelum pelatihan dimulai ke pasar dulu beli beberapa cemilan, stik keju sama kripik singkong. Biar tambah ndut asyik belajar sambil ngemil huehehe.

Peserta pelatihan internet kemarin ngga banyak, cuma empat orang. Yang lain, ada yang ga bisa datang karena pergi, banyak pesanan kue, dan mungkin ada juga yang merasa ngga butuh kali ya. Saya memberi pelatihan ditemani Taro, temen blogger juga.



Pelatihan dibuka dengan terlebih dahulu menjelaskan dampak positif dan negatif internet. Dari hasil ngobrol dengan warga, saya menangkap ada ibu-ibu yang merasa tak penting belajar inernet karena sudah bukan masanya. Saya bilang bahwa itu salah besar, kita seorang ibu, perlu belajar internet, perlu mengikuti perkembangan teknologi supaya bisa mendampingi tumbuh kembang anak-anak kita dengan baik. Teknologi itu baik, kalo kita bisa memanfaatkannya dengan baik, cuma yang namanya anak kan masih perlu diarahkan ya. Siapa yang wajib mengarahkan, ya orang tuanya.

Karena peserta pelatihan itu pengguna internet pemula, saya menjelaskan dari awal tentang browser, kemudian cara googling. Kalo pas googling muncul kalimat atau pertanyaan yang kita ngga tahu artinya karena pake bahasa Inggris, udah ada google translete. Jadi kita ngga perlu takut berinternet, takut salah pencet lah, takut datanya ilang, takut komputernya rusak. Beberapa hal itu juga yang ternyata jadi penghalang para ibu sehingga ngga mau internetan.

Harapan saya sih, saya bisa memotivasi lebih banyak lagi ibu rumah tangga untuk mau belajar internet. Ibu-ibu pengen anaknya pinter kan? Bukan hanya anak yang harus belajar lho bu, tapi kita juga jagan pernah berhenti untuk belajar :)

Selanjutnya, tunggu cerita saya tentang pelatihan blog untuk pemula di Ungaran kemarin yaaa..

@rahmiaziza

52 komentar:

  1. Wah ibuku mesti ngacung no 1 kalai di sini ada pelatihan gitu mbak. Taoi ibuk nggak perlu takut anaknya neko2 main internet soalnya kan anaknya unyu2 gini kayak daku. Hahahaha.
    Tak tunggu cerita keseruan acara Sabtu kemarin mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. keren ibunya ika, sadar internet

      Hapus
  2. Mantap itu bu, ada kemajuan mudah-mudahan ke jalur positif dan bisa menjadi peluang bisnis nantinya dari Internet. Biar bisa bekerja dari rumah. ^.^

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, makasih Pak harapannya memang begitu :)

      Hapus
  3. Keren deh bisa ngasih pelatihan gratis tentang internet untuk ibu rumah tangga gitu. Setuju juga, banyak IRT yang menganggap nggak penting belajar internet, dengan alasan beragam.
    Moga terus menginspirasi lebih banyak orang ya Mama Thifa n Hana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bikin pelatihan di RT mba Wati juga yuk

      Hapus
  4. keren euy.. walaupun cuma empat orang, ibarat bibit, tanam satu tumbuh seribu. empat orang, tumbuh empat ribu.. semangat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin, moga yang emapt orang ini bisa menyebarkan ilmu juga ya

      Hapus
  5. ternyata internet ini sangat berguna sekali,,,















    Obat Gagal Ginjal Tradisional

    BalasHapus
  6. wah bener tuh penting banget... jaman gini harus melek internet ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ko, bisa buat hiburan juga internet hehe

      Hapus
  7. meski baru cuma 4 orang, mudah-mudahan kedepannya bakal lebih banyak mak yang jadi muridnya :)

    BalasHapus
  8. Seru nih Mak, Keren-keren :)

    BalasHapus
  9. Jadi keinget waktu sy jd ketua PKK RW di desa, mirip ky mb Rahmi....cuma bedanya sy ngasih pelatihan bikin kue sama rias..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waa pernah jadi ketua PKK RW? Kereen langkah selanjutnya jadi bu lurah ya mbaa hehe

      Hapus
  10. Bisa diikuti sama RT dan RW yang lain ya mbak.....biar ibu-ibunya tambah pinter

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, atau dari RT lain mau merapat ke sini monggo...

      Hapus
  11. wahh aku pengen ikutan ni mb...
    persiapan jika ku suda resign nanti ada maenan minimal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi kalo kamu mah udah jago internetan, harusnya yang ngasi pelatihan :D

      Hapus
  12. keren mak bisa berbagi untuk ibu-ibu rumahan. Aku belum bisa nih kalu di lingkungan aku semuanya seumuran mamaku. Paling bisa mama-amam orang tua murid teman pascal & alvin tpai susah kalau aku ajak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo utk yang udah punya cucu emang agak susah digerakkan, karena pasti mereka mikir buat apa

      Hapus
  13. Waaaah keyen idenya. Aku dulu waktu pertama kenal internet yo panik kok kalau ada apa2, ngirainnya aku yg bikin error :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iya sama ibu mertuaku gitu mak

      Hapus
  14. kayaknya dari pembawaan mak rahmi ini amat sangat sabar dan telaten gitu ya, lihat dari potonya sih. Telaten jelasin satu persatu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti pencitraanku berhasil XD

      Hapus
  15. Wahhh bagus Mak idenya :D Ibu Ketua PKK yang gaul nih hehehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena cuma itu sih yang aku bisa huehehe

      Hapus
  16. Biar lebih produktif ya, Mbak.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan fleksibel produktifnya Rischka :D

      Hapus
  17. Keren nih, Mak kegiatannya. Patut diduplikasi dan dilanjutkan :D. Memang jaman sekarang, ibu2 juga harus melek internet ya biar ga ketinggalan info plus bisa mengawasi anak2 dalam berinternet ria. Sukses acaranya Mak ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mba Vhoy, iya pengennya ke lingkup yang lebih luas lagi, RW misalnya

      Hapus
  18. Hebat...bisa membagi ilmu untuk ibu2 sekitar. Meskipun hanya 4 orang tapi Insyaallah ilmunya jadi berkah. Anak2 sekarang memang bisa belajar dengan cepat soal internet, emaknya harus bisa menyeimbangi agar anak gak salah jalan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa anakku aja balita udah bisa buka internet nyari video upin ipin hihii

      Hapus
  19. Hebat...bisa membagi ilmu untuk ibu2 sekitar. Meskipun hanya 4 orang tapi Insyaallah ilmunya jadi berkah. Anak2 sekarang memang bisa belajar dengan cepat soal internet, emaknya harus bisa menyeimbangi agar anak gak salah jalan.

    BalasHapus
  20. Go go...rahmiii...yuk internetkan Jateng hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoo mak, kalo aku adain lagi dirimu ikutan yaa

      Hapus
  21. semoga barokah ya Mi pengetahuan yg kautularkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, bikin juga untuk RT mu yuk mak

      Hapus
  22. Ilmu manfaat ya mak..alhamdulillah..
    Setuju mak, irt skrg harusnya memang harus dibekali sm pengtahuan internet slh saatunya internet..selain itu jg kan, dg si emak melek internet paling nggak bs mantau anak2nya yg zaman skrg memang lg doyan2nya sm yg namanya si b sm si twitter dkk..
    Sukses y mama mi..amin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. akasih Mak Inda, iyaa selalin buat ngawasin anak, buat hiburan jugak, jadi mamak2 gaul kitaa hihi

      Hapus
  23. Coba deket aku mau ikutan juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikut ngasih pelatihan juga kan maak? hehehe

      Hapus
  24. Keren mb Rahmi. Hananya nggak ikut nggelendotin nih. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hana dibawa Ayahnya, amaaan hehehe

      Hapus
  25. Alhamdulillah...senangnya baca kabar ini. Semangat ibu2nya luar biasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo Mak Arin deket sini aku undang juga buat ngisi, pasti banyak yang pengen internetan kalo melihat pencapaian Mak Arin melalui internet hehehe

      Hapus
  26. sangat memotivasi sekali nih mba :)

    BalasHapus
  27. Aku juga pengen banget Mbak, bisa mengedukasi para wanita yg belum paham betul soal internet. :))

    BalasHapus
  28. keren mak. jadi bukan anak saja yang wajib belajar. orang tua pun wajib belajar agar bisa mendampingi anak. ditunggu sharing selanjutnya mak :)

    BalasHapus
  29. Wah coba kalau semua ibu RT kayak mbak semua, maju deh ibu2 Rt di Indonesia ini

    BalasHapus