Rabu, 13 Mei 2015

Pasar Johar Dalam Kenangan

Pasar Johar terbakar! Begitu yang saya baca dari massage salah satu teman dari grup whatsapp. Penasaran saya langsung googling, ternyata benar. Sekitar pukul 21.00 WIB, tanggal 09 Mei 2015, Pasar Johar terbakar.

Banyak yang berduka dari peristiwa ini. Bukan hanya para pedagang yang memang mengais rejeki dengan berjualan di Pasar Johar. Tapi juga para konsumen yang punya kenangan dengan pasar Johar, termasuk saya.


Pasar Johar sebelum terbakar. Foto dari: seputarsemarang.com

Jaman masih kuliah saya pernah cukup sering bolak-balik ke Pasar Johar untuk kulakan. Saya jualan seprei dan bedcover waktu itu. Sebelumnya saya belanjanya di pasar Baru Bandung. Harga seprei dan bedcover memang lebih murah dari pasar Johar. Yaiyalah pabriknya kan berada di kota yang sama. Tapi kalau diperhitungkan transport sama repotnya bawa dari Bandung ke Semarang kayaknya lebih menguntungkan belanja saja di pasar Johar. Ngga mikirin ongkos kirim, ngga mikirin angut-angkut barang lintas kota. Paling cuma mikirin gimana ngangkut bedcover dari Johar sampai kosan hehehe.


Bisnis sepre dan bedcover saya waktu itu lumayan laris. Jualannya enak pula, karena tinggal nunjukin katalog, konsumen pilih yang mana, besok kalo ke Johar tinggal beli sesuai pesanan. Jadi ngga kudu beli dulu dengan resiko barang ngga laku karena konsumen ngga suka sama motifnya. Paling-paling saya beli satu untuk sampel bahan aja.

Udah gitu dikosan ada mbak kos yang bersedia bawa katalognya ke kantor, kemudian banyak temen-temennya yang ikutan pesen.

Saya ingat pernah belanja bedcover naik motor sama si Ayah (tapi dulu belum nikah). Kanan-kiri tangan saya nenteng bedcover. Karena pesanan ngga cuma dua, di jok tengah sama di depannya si Ayah juga dengan terpaksa harus diisi dengan bedcover. Saya sampai ngga bisa liat jalan karena pandangan ketutupan bedcover. Duh pejuangan banget ya cari duit.

Selain bed-cover saya juga pernah kulakan tas di Pasar Johar. Kalo yang ini sih belanjanya sama kakak. Dulu kan sempet happening banget tuh tas model Korea, eh sampai sekarang juga ya? Sebelumnya kakak pernah mau beli langsung di Jakrta, importir langsung. Tapi pas sampai sana ternyata stoknya tinggal dikit, barang yang ditunggu belum datang-datang juga. Pas nyari ke Johar kok ada, yawis daripada jauh-jauh ke Jakarta mending belanja di sini aja kan?

Cukup banyak kenangan tak terlupakan saya dengan pasar Johar. Semoga renovasinya berjalan lancar dan para pedagang bisa jualan kembali yak. Terus pasarnya bisa jadi lebih nyaman. Kangen juga belanja di Pasar Johar :)

@rahmiaziza

22 komentar:

  1. ah iya kaget pasar johar kebakar...kemarin2 pasar klewer ya...

    beberapa kali pernah kesana diajak kk ipar beli sprei batik....

    MUdah2an selesai renovasi sewa kiosnya gak mahal ya..

    BalasHapus
  2. aku sempat melihat berita ini di televisi..katanya sih pasar terbesar di Semarang ya mbak ...??

    BalasHapus
  3. Iya, dah lama banget gak ke Johar T.T

    BalasHapus
  4. pasti para pedagang yang lapaknya terbakar mengalami kerugian besar

    BalasHapus
  5. moga2 segera direnovasi dan bisa beroperasi kembali. kasian para pedagangnya ya...

    BalasHapus
  6. Dulu pas cari buku2 kuliah awal semester pasti kesini, dan sekarang udah kebakar :(

    BalasHapus
  7. Hanya bisa mendoakan agar pasar Johar kembali jadi baik.

    Wah, kalian mesra banget haha

    BalasHapus
  8. Psr johar itu di semarang yaa...baru tau...heheh :)

    BalasHapus
  9. sepertinya memang pasar lebih cenderung sering kebakaran ya mak....

    BalasHapus
  10. Pasar Johar sangat terkenal, Mbak. Semoga perbaikan dapat segera kelar sehingga pedagang dan pembeli dapat segera beraktivitas lagi di pasar yang banyak kenangan ini.

    BalasHapus
  11. amiiiiiin semoga renovasinya berjalan lancar dan para pedagang bisa jualan kembali :)

    BalasHapus
  12. semarang oh semarang, teringat waktu mau tes masuk UNES jadinya..
    klo pasar johar cuma sering denger aja namanya

    BalasHapus
  13. baru tau sekarang mba, ketinggalan berita nih

    BalasHapus
  14. emaang kalau biasa kesana terus kebakaran jadinya ikut sakit hati ,, ikut merasakan juga gitu :D

    BalasHapus
  15. Johar...dulu sy sering kulakan buku disana. Pernah juga jual buku--karena dah kepepet ga pegang duit--ke pasar Johar. Kulakan buku untuk mini perpustakaanku dirumah Ungaran...Pokoknya kenangan yang tak mungkin terlupakan....
    Nah, yg masih gelayut dipikiran, Johar itu terbakar atau memang dibakar ? Kalau memang terbakar, kenapa ga ada antisipasi sebelumnya, karena rata2 pasar yang terbakar itu pasar yang sudah kuno. Sebaliknya kalau dibakar..wuaduh betapa jahatnya yang bakar ?!!!!

    BalasHapus
  16. Aku termasuk yang berduka. Banyak kenalan, teman dan langganan tempat aku beli barang murah di pasar Johar, ikut jadi korban :(

    BalasHapus
  17. Pernah beberapa kali ke Johar, cari buku2 bekas, kulakan baju, mukena sampai beli sayur dan bumbu dapur...

    BalasHapus
  18. Semoga para pedagang bisa mendapatka tempat lagi ya

    BalasHapus
  19. Iya, waktu lihat beritanya kemaren ikutan sedih mikirin orang-orang yang cari rejekinya dari pasar ini Mbak..

    BalasHapus
  20. semoga renovasinya lancar yah mbak

    BalasHapus
  21. Saya tuh sedih kalau denger berita pasar di manapun di Indonesia ni ada yang terbakar :( ga tega sama pedagang, karyawan apalagi kalau pedagangnya ada pedagang kecil :(

    BalasHapus