Minggu, 31 Mei 2015

#KemanaKomikIndonesia Ramai di Timeline Komikus

Beberapa hari lalu, (hastag) #KemanaKomikIndonesia ramai di timeline komikus. Ramainya kemarin kenapa baru saya bahas sekarang. Biasalah saya emang suka membahas sesuatu yang basi biar ngga terkesan korban mode hihihi. Etapi sampe sekarangpun masih ada kok yang membicarakan tentang topik ini, salah satunya saya. Lainnya ngga tahu ya hehehe.

Mungkin karena saya ngga begitu banyak punya teman komikus di facebook jadi saya agak telat tahu. Iya kadang saya tidak merasa sebagai seorang komikus karena saya ngga bisa nggambar meskipun punya karya berupa komik.

Oke balik ke #KemanaKomikIndonesia, kenapa sampai ada hastag seperti itu? Jadi sepertinya ada seseorang di facebook yang mempertanyakan soal eksistensi komik Indonesia yang tidak terlalu nampak di pasaran. Beda sama komik-komik luar macam doraemon, dragon ball, naruto, dan puluhan judul lain yang kalau kamu diminta untuk menyebutkan pasti hapal di luar kepala. Tapi coba komik Indonesia apa aja. Mungkin tahunya cuma komik Mak Irits huahahaha, maunyaaa.

Mungkin pertanyaan #KemanaKomikIndonesia lebih kepada style dari komik Indonesia yang ada saat ini. Ada yang mengatakan style komiknya kok kebanyakan lebih mirip komik luar. Sebenarnya saya juga agak bingung sih komik yang style nya Indonesia itu yang kayak gimana ya? Apa harus yang berbentuk wayang-wayang gitu apa gimana? Kalo komik Mak Irits itu style apa ya?

dari fanpage komik si Koel

Saya kok malah jadi inget waktu pertamakali si Ayah pedekate ke saya ngasih komik buatan dia, fotokopian gitu. Trus saya bilang, "Ini apa sih? Oh, pasti buku-buku yang suka dijual di lampu merah itu ya?" Haha underestimate banget ya.

Tapi waktu itu saya memang sama sekali belum pernah baca komik Indonesia. Eh ada ding komik Indonesia yang pernah saya baca yang cerita tentang surga neraka gitu deh, sama komik pendekar-pendekaran yang terbit di koran.

Yang paling sering saya baca ya komik Jepang, hampir tiap hari waktu jaman SMA pinjam komik di persewaan. Sesekali pinjam komik Amerika macam Donal Bebek, blas ga pernah sama sekali terlintas nyari komik Indonesia.

Setelah kenal si Ayah aja baru saya tahu ternyata komik Indonesia itu ada dan sedang berusaha bangkit. Waktu itu masih banyak yang berjuang dengan mencetak komiknya secara indi, dipotokopi alakadarnya. Sekarang sudah mulai banyak yang terbit melalui penerbit mayor. Ya bisa dibilang mulai beberapa tahun lalu sampai sekarang adalah masa kebangkitan komik Indonesia, moga besok bisa masuk di masa keemasan ya.

Kalo kamu termasuk orang yang mempertanyakan #KemanaKomikIndonesia coba deh ke www.ngomik.com. Ada ribuan komik Indonesia publish online di sana termasuk komik Mak Irits (baca: Data&Fakta Komik Indonesia). Style dan ceritanya beragam dan yang keren-keren buanyaaak.

Yang udah terbit cetak pun banyak.

Tapi soal style, ah saya no komen. Ga mudeng juga soalnya hehehe. Yang penting ceritanya bagus pasti saya support. Kalo ngga sanggup membeli, minimal ngelike fanpagenya, bantu share postingannya dan komen-komen biar makin banyak orang yang tahu tentang komik Indonesia. Ya anggap aja bayaran udah membaca gratis (tiru-tiru si Koel hehehe).

Nah gimana denganmu temans, termasuk yang support komik Indonesia kan? Sebagai salah satu support terhadap komik Indonesia, bisa loh dengan ikutan giveaway satu tahun komik Mak Irits. Caranya gampang aja, tinggal komen, kalo beruntung bisa dapet hadiah yang oke punya ;)

@rahmiaziza

40 komentar:

  1. Yg banyak komik yg ke-jepang2an ya? Kalau mak Irit Indonesia banget deh. Btw lebih enak membahas suatu tema di akhir ribut2, soalnya jadi bisa lihat seluruh masalahnya krn sudah dikeluarin semua sm yg ikut ribut2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya banyak yang menganggap gitu mak Lusi, tapi banyak kok komik Indonesia yang berkarakter Indonesia banget

      Hapus
  2. Mak Irits nih kenceng banget brandingnya. Coba bikin karater remaja atau anak-anak mak, karena pangsa komik terbesar ada di sono.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ntar bakal dibikin Mak Irits waktu masih remaja mbak Leyla hehehe. Ini aja ternyata yang baca Mak Irits banyak yang masih SD lho

      Hapus
  3. Kalau saya, suka ngikutin kisah si Juki sama Grey and Jingga, mbak. Kalau Mak Irits sendiri, baru tahu ada fanpage-nya ^ ^v. Terima kasih infonya mbak ^ ^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, selain ada fanpage udah terbit cetaknya juga lho mbak Fibi hehehe

      Hapus
  4. ma kasih infonya ya , lawat website aku jugak mbak
    ubat kencing manis

    BalasHapus
  5. iyaaa..sebenarnya komik indonesia sekarang lagi booming kalau kataku yaa coba ke tobuk,..banyak yang happening..laris juga..kayak juki, terus real masjid, mak irits, komik palestina fia...ayo dukung komik indonesia...

    BalasHapus
    Balasan
    1. komik anak kos dodol apalagi ya maak, fenomenal bangets :D :D

      Hapus
  6. Siap ikutan GA Mak Irits...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asiiik ditunggu ya sama emak :D

      Hapus
  7. lho... saya memang taunya komik Indonesia itu ya cuma komik Mak Irits... jadi memang pantas kalo ada yg bikin hashtag #KemanaKomikIndonesiaLainnya?????

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gegara penulisnya yang saben hari promo di FB ya mak Orin hehehe

      Hapus
  8. Kalau bahas soal komik Indonesia, mungkin nggak jauh beda sama dunia perbukuan Indonesia. Mungkin masalahnya itu kurang lebih hampir sama: komikus-komikus Indonesia masih kurang mendapatkan wadah dan ketidakpercayaan (dari pembaca dan penerbit). Komik Indonesia yang terakhir kubaca itu Dulken (Gundul tapi beken). Ceritanya bagus, sayang nggak tahan lama.

    Sekarang sih ada beberapa komikus berhasil menelurkan karya di toko buku. Tapi nggak banyak. Karena lagi-lagi demandnya nggak gitu besar juga. Masih kalah sama manga atau western. Apa boleh buat, pecinta komik di sini sukanya yang model begitu. Susah mau break the rules kalau masih nggak dipercaya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo komik Mak Irits udah baca belum? Komik Juki, Anak Kos Dodol, Koel, GarudaBoi juga bagus loo

      Hapus
    2. Juki sama Koel udah. Sisanya belum. Agak susah carinya, bu. Apalagi komik-komik Indonesia malah ditempatin di bagian novel, dibaurin gitu aja. Harusnya kan tarok aja dekat komik-komik jepang atau amrik.

      Hapus
  9. Kalo baca di sini sih emang style komikus kita banyak dipengaruhi komikus luar mba, tapi buat saya sih ga masalah.

    Nah kalo saya perhatikan lagi, komik2 luar itu banyak yg hasil kolaborasi antara penulis cerita dengan penggambar komiknya, jadi ceritanya ala novel, gambarnya ala komikus. Di Indonesia sepertinya masih jarang, kebanyakan komikus kalo bikin karya ya dia juga yang bikin cerita, padahal mungkin dia jago gambar tapi lemah dalam bikin cerita. #cmiiw ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mak Irits salah termasuk yang kolabirasi penulis sama komikus :D

      Hapus
  10. iya mba lagi musim komikus.
    tapi aku penasaran sih sama komik karya dodit mulyanto

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dodit bikin komik? *ikut penasaran

      Hapus
  11. Menurutku sekarang ini, komik karya komikus dalam negeri tuh bagus-bagus. Kebanyakan cerita yang mereka jual itu dekat sama kehidupan sehari-hari dan menurutku, itulah style komik Indonesia modern ini. :)
    Kayak Benny & Mice yang sering ngomongin kehidupan sehari-hari, Si Juki yang cenderung pada kehidupan remaja dan dewasa muda, serta Mak Irits yang dekat dengan kehidupan ibu rumah tangga. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benny Mice sekarang udah jalan sendiri2 kan ya?

      Hapus
  12. jaman saya sd ada banyak komik indonesia bertema horror, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang surga neraka bukan? hehehe

      Hapus
  13. Selain ngomik.com banyak kok web lainnya bahkan majalah
    contohnya aja Re:On atau AMHmagz

    web-web komikus juga ada, kayak komik dim sum, si juki
    yang mak irits itu saya baru tahu siang tadi loh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Re:On udah baca bebearapa edisinya, baguus. Iya di FB banyak emang beredar komik2 Indonesia mungkin belum tersebar ke seluruh netizen aja kali ya

      Hapus
  14. Komik Indonesia emang banyakan stylenya masih ikut luar ya, mba. terutama Jepang. Liat komik2 di Re:ON jadi pengin baca karya komikusnya yang lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masalah style aku sebenarnya ga gitu paham sih, tapi banyak yang udah kebaca ciri kas Indonesianya. Eh baca Re:On juga ya Ila?

      Hapus
  15. komik indonesia ada kok, tapi emmang agak bergaya jepang dan korama *itu yang saya punya* dulu awal suka komik cerita tentang gaeng dan petruk dan pasti ceritanya serem, pas SMP mulai kenal sama komik2 jepang

    BalasHapus
  16. pertama kali baca komik waktu smp dan komiknya mahabrata :) abis itu bac akomik jepang karena nghits tp ternyata ga suka,....baru-baru ini baca komik lagi, tepatnya bacain anak-anak komik science dan saya terkagum2 seri komik terjemahan korea ini banyak banget dan isinya bagus untuk anak-anak, ilmu pengetahuan di kemas dengan cara sederhana, kadang-kadang mikir kok komikus dan penulis indonesia ga kepikiran ya nulis ini jadi keduluan ....smg makin banyak komik lokal dengan isi berkualitas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku udah baca beberapa komik science terjemahan Korea, emang bagus. MUdah2an ada komikus Indonesia yang bikin kayak gini juga ya karena pasarnya bagus, eh apa jangan2 udah ada tapi saya yang ngga tahu ya

      Hapus
  17. itu komik Mak Irit kan asli komik Indonesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iyaa, udah punya yang versi cetaknya belum?

      Hapus
  18. Saya termasuk yang jarang baca komik, jaman SMP aja tuh yg keranjingan, itupun modal minjem...bhuahahhah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo komik Mak Irits wajib baca hihihi

      Hapus
  19. lama ga baca komik
    kalo dulu sih suka baca komik petruk gareng...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku malah ngga baca Petruk Gareng hihihi

      Hapus
  20. suka nih sama komik langsung deh ke TKP

    BalasHapus
  21. Ayo mak kapan bikin komik lagi....karakter baru yang bisa sukses seperti mak Irits

    BalasHapus