Sabtu, 23 Mei 2015

Bermimpilah Bahkan Untuk Hal Yang Mustahil Sekalipun



Bermimpilah bahkan untuk hal yang mustahil sekalipun. Bermimpi yang saya maksud di sini bukan mimpi bunga tidur ya. Tapi sebuah impian atau angan-angan.

Saya ingat betul dulu jaman saya masih siaran radio di Makassar. Saat-saat mendekati hari H saya resign karena Papa sudah pensiun. Angan-angan banget pengen bisa bawain acara talkshow bareng artis. Beberapa rekan penyiar sudah ada yang melakukannya. Tapi gimana ya, kebetulan acara yang saya pegang di radio itu bukan jam yang biasanya ada artis datang. Pasrah dan hanya sanggup bermimpi. Ngga lama kemudian manager radio bilang sama saya bahwa besok di jam saya siaran bakal interview sama beberapa artis yang kebetulan ada event di Makassar. Ada Olivia Zalianti, Ibnu Jamil, Demian, sama beberapa orang lagi yang ngga begitu terkenal #ops, maksudnya saya yang ngga gaul karena ngga tahu mereka hihii.

Ada sebuah momen lagi dimana saya sangat iri sama teman yang sudah beberapa kali dapet panggilan ngemsi. Iri yang posritif lah yaa. Saya pengen juga gitu kaya dia bisa ada pengalaman ngemsi. Tapi kok kayaknya ngga mungkin banget, saya udah ngga lama lagi siaran di radio itu dan kalo udah ngga siaran apalah saya ini, siapa yang mau nawarin saya jadi MC? Lagi-lagi hanya bisa bermimpi, dan ngga lama setelah itu, saya ingat malam hari ketika henda tidur hape saya berbunyi. Telepon mausk dari ustad langganan jadi nara sumber radio. Saya sudah cukup sering siaran bareng dia. "Jadi MC di acara ultah ponakan saya ya." Ponakannya merayakan ultah yang ke -17, acaranya diadakan di salah satu resto di Makassar. Subhanalloh, betapa Maha baiknya Alloh mewujudkan mimpi-mimpi saya.

Sesaat sebelum resign pernah juga ngobrol santai sama teman, teman saya nyeletuk "Enak ya kalo suatu saat kita bisa siaran dari dalam rumah aja." Saya langsung bayangin saya siaran hanya pake daster masih bau iler. Hihihihi. Rasanya mustahil, tapi sekitar setahun kemudian, radio onlien mulai marak. Saya melamar di salah satu radio tersebut. Keterima, saya siaran dari kamar san bisa didengarkan oleh semua orang di segala penjuru dunia.

Setelah menikah, saya seringkali berkeluh kesah sama suami. Saya sering mengajukan pertanyaan retoris ke dia, "Bisakah saya menjadi penulis?" Beberapa kali saya sudah mencoba mengirim tulisan ke media dan penerbit tapi selalu gagal. Saya ngga tahu cara apa lagi yang harus saya pakai selain ini. Saya browsing di internet gimana biar bisa jadi penulis freelance ngga nemu *ngg apa kata kuncinya salah ya?* Saya pesimis, saya ngga tahu pintu mana yang harus saya ketuk dan saya masuki. Saya hanya bisa bermimpi. Dan tak lama setelah itu saya mengetahui ada komunitas ibu-ibu penulis di Semarang, saya gabung, dan sedikit demi sedikit jalan mulai terbuka. Beberapa tulisan saya sudah diterbitkan di media, ada juga yang terbit jadi buku antologi. Alhamdulillah..

Saya juga pernah berangan-angan sama suami, pengen punya karya bareng. Menerbitkan sebuah komik yang creatornya adalah kami.  Dan terwujud juga komik Mak Irits ini. Memang sih bukan murni kami berdua yang ngerjain. Komik yang terbit cetak lebih banyak digambar oleh adik ipar, dan sekarang saya memperkerjakan orang lain untuk menggambar komik online-nya. Tapi tetep kan creatornya kami. Saya membuat cerita dan suami banyak membantu dalam pembuatan karakter juga mengawasi pengerjaan gambarnya.

Mak Irits jadi komik, baju, dan pin, selanjutnya?

Masih ada mimpi yang saya pelihara hingga sekarang. Saya ingin Mak Irits bukan hanya sekedar menjadi komik tapi jadi semacam Intelektual Properti (IP). Mungkin nantinya Mak Irits jadi sebuah film animasi, menjelma jadi appron atau ada dalam gelas karakter di rak makanmu. Hahaa aamiin.

Saya sangat percaya dengan kekuatan mimpi. Jadi, bermimpilah bahkan untuk hal yang mustahil sekalipun. Karena mimpi adalah doa. 

46 komentar:

  1. Aku mimpi jadi orang kaya..gak jelas banget ya tu mimpi..hihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti copas mimpinya Oppie Andaresta ya

      Hapus
  2. Yes, aku setuju sekali Mak. That's why aku kalau ditanya pekerjaanku apa, selalu kujawab : I'm a full time dream builder, part time office worker

    BalasHapus
    Balasan
    1. Qiqiqi jadi pekerjaan realnya apa mak, ntar ada yang mau ngasih job malah bingung hehe

      Hapus
  3. Dulu pernah bermimpi punya sekolah sendiri, alhamdulillah terwujud meskipun sekarang ditinggal...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah kok ditinggal kenapa Mbak?

      Hapus
  4. Siap-siap tidur ah... mungkin nanti saya bermimpi punya peswat pribadi dan terkabul. Hehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terkabulnya dalam mimpi ya hihihi

      Hapus
  5. teruslah bermimpi mak hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaah mumpung ngga dipungut pajak hehehe

      Hapus
  6. Wah...alhamdulillah..ikut senneng maakk..
    Satu persatu mimpi mimpi mu terwujud ya makk..
    O y mimpi yg ngemsi di rumah itu boleh jg mak...mdh2an terwujud yak, on air an di rmh...
    Satu lg..moga mak irit makin jaya yak amiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngemsi di rumah ngemsiin acara arisan RT hihihi

      Hapus
  7. Bermimpi adalah hal yang menyenangkan dan membuat kita bergairah menjalani hidup :)

    BalasHapus
  8. ahhh pengen punyak komik ndiri...kok kita sehati sih kak impiannyah hehehe

    BalasHapus
  9. aku juga lagi nyusun mimpi jadi writer neh mak

    BalasHapus
  10. kalau saya punya banyak mimpi...dan lagi susah payah juga biar bisa tercapaiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bersusah2 dahulu cheil, bersenang2 kemudian

      Hapus
  11. Aq pngen jdi emak yg multi talent n multi energi...bagai robot yang tak kenal lelah namun sehat selalu Amin..sukses mak irisny mbk..^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin makasih mak Zaqia, sukses untukmu juga yahhh

      Hapus
  12. Cita-cita kan sama juga dengan mimpi ya Mi, dan berani bermimpi itu bikin nambah semangat untuk terus berkarya loh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul mbaak, dan aku salut banget sama mbak wati meski anak udah gede2 tapi tetep semangat berkaryaa

      Hapus
  13. aku punya mimpi pengen keliling dunia + menjejaki puncak tertinggi indonesia. Agak ngayal sih hehe..
    bermimpilah selagi masih gratis hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, mungkin banget lah Nindyaa

      Hapus
  14. Sepertinya mimpi yg hil dan mustahal tak mungkin terwujud ya Mak, tp kalo Allah udah bilang Kun, fayakuun, ga ada yg bisa mencegahnya.
    Eniwei, boleh dicopas ya Mak quote-nya ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silakaan mak biar aku tambah tenar hihihi

      Hapus
  15. Menurutku, gak ada yang mjustahil dengan mimpi.... Justru dengan mimpi2 kita bisa abergairah dan bersemangat meraihnya agar mimpi itu terwujud... Sudah banyak koq mimpi2ku yang terwujud, alhamdulillah.... Jadi jangan pernah bermimpi untuk sesuatu yang diidamkan dalam hidup....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah hebat mba Rita, cerita juga dong tentang mimpinyaa

      Hapus
  16. yap, semua orang boleh bermimpi, karena tidak bayar maka kita harus bermimpi setinggi tingginya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa kalo bayar pasti mikir2 yaa hihihi

      Hapus
  17. benerrr mak.. bermimpi aja gratis udah takut punya impian.. setujuuuu *_*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan iriters sejati kalo ngga berani bermimpi, wong gratis kok :D

      Hapus
  18. iya ya mak harus berani bermimpi....kadang baru mau mimpi aja sdh takut hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal ngga ada yang tahu kalo ngga diberi tahu kan yaa, kok takut hehe

      Hapus
  19. Rahmiiii...inspiratif sekali sih tulisanmuuuu :)
    Makasih udah share yah, InsyaAllah akan terus bermimpiiii :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bibi, justru aku terinspirasi darimu hehehe

      Hapus
  20. setujuuuu.... makasiih mba
    selagi gratis untuk bermimpi, bermimpilah terus dan jangan lupa bangun untuk mengejarnyaa gitu kan mak.,. jadi pengen nulis mimpi sendirii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo bayar ngga usah yaa hihi, moga tercapai juga mimpinya Windaa

      Hapus
  21. mimpi jadi wartawan mbaak, alhamdulillah kesampean :3

    BalasHapus
  22. Balasan
    1. Iyaa, aminin mimpiku yaa obat #eh

      Hapus
  23. setujuuuu...mimpi juga jadi sumber kekuatan tersendiri buat kita yang memang niat mewujudkannya :)

    BalasHapus
  24. wah, baru tahu ane, thanks gan...infonya sangat bermanfaat...biar ane praktekin :D

    BalasHapus