Permainan Masa Kecil Yang Tak Terlupakan

Halo temans, kita nostalgia yuk! Tentang permainan masa kecil yang tak terlupakan. Apa jangan-jangan udah pada lupa saking lamanya? Untung looh masa kecilku baru kemarin sore berlalunya hihihi.

Saya menjalani masa kecil di dua tempat yang berjauhan jarak dan kultur. Bandung dan Makassar.

Dari semenjak bayi sampai kelas tiga SD saya tinggal di Bandung. Kemudian kelas empat SD sampai lulus saya di Makassar. Dan ini permainan masa kecil saya:

Galah. Jaman saya SD di Bandung nyebutnya sih main Galah, tapi kayaknya orang lebih umum menyebutnya gobak sodor. Jadi kita dibagi dua tim. Inti permainannya menghadang lawan supaya tidak bisa lolos melewati garis sampai baris terakhir. Kalo sampe kesentuh sama yang jaga berarti dia kalah. Hampir tiap hari di jam istirahat kami main itu, kalo dipikir-pikir sekarang heran juga ya kok ngga bosen gitu loh. Biasanya saya sama temen-temen segeng itu biar timnya ngga terpisah klta janjian sebelum hompimpah. "Hitam,hitam, putih, gitu terus ya, biar kita ngga kepisah." Lihat betapa manisnya persahabatan kami, tak terpisahkan oleh gobak sodor sekalipun hahaha.



main galah/gobak sodor, gbr: supriyadikaranganyar.wordpress.com

Lompat tali. Selain galah, di sekolah sering juga diajakin temen main lompat tali. Karet gelang dirangkai jadi panjaang banget. Dua orang megangin karet, mulai dari semata kaki, naik ke perut, terus dada, kepala, dst. Tapi saya hanya sanggup lompat sebatas perut ajah *cemen*


Boy-boyan. Permainan ini sering saya lakukan bersama dua kakak saya dan temen rumah. Permaianannya kurang lebihnya kayak gini: kepingan genteng disusun tinggi trus harus dirobohkan dengan menggunakan bola (biasanya pake bola tenis) habis itu kejar-kejaran, siapa yang kena bola yang dilempar sama yang jadi itu kalah. Agak lupa juga sih persisnya gimana, intinya gitu lah. Saya inget tiap yang jadi itu kakak cowok dari temen saya, pasti kita ampun-ampun dulu kalo mau dilempar bola. Bola kasti bo, sakit itu kalo kena, jadi mending nyerah deh kalo udah terpojok hahaha.

Bekel. Bola bekel terbuat dari karet, tapi ada juga yang make bola tenis, sementara biji bekelnya terbuat dari apa ya itu, ngga tahu bahannya apaan liat gambar di bawah aja ya. Cara mainnya, semua biji bekel ditaruh tangan, bola dilempar trus biji bekel diturunin ke lantai. Bola dilempar lagi kita ambil satu biji, trus bola ditangkep. Abis itu lempar bola lagi dengan satu biji di tangan trus ambil lagi biji yang ada di lantai, begitu seterusnya sampai habis. Kalo udah yang putaran kedua ambilnya dua-dua sampai habis, selanjutnya ambil tiga-tiga. Ntar kalo udah bisa ambil sekaligus semua dalam satu genggaman, lempar lagi kaya semula, trus sebelum ngambil biji lagi posisi bijinya disamain semua, telentang atau tengkurap.



bola dan biji bekel, gambar: disparbud.jabarprov.go.id
Ular naga panjangnya. Dua orang saling menautkan kedua tangan membuat seperti terowongan, trus yang lainnya berurutan masuk sambil saling memegang pundak dan menyanyi "Ular naga panjangnya bukan kepalang, berjalan-jalan selalu kian kemari, umpan yang lezat itulah yang dicari, ini dianya yang terbelakang". Hap yang ketangkep pas nyanyian usai disuruh milih "Mobil apa motor?" piihannya bisa macem-macem sih tergantung kesepakatan. Kalo udah milih salah satu, motor misalnya, dia ikut di belakang teman yang pilihannya motor jugak, ya kayak gitu deh, ntar banyak-banyakan pengikut gitu.
Saya ingetnya dulu, di Makassar paling sering mainan ini sama temen-temen cewek sekelas setelah jajan di kantin. Jajanannya ya jajajanan 90an, macam kripkrip, tictic, cupcup, anak mas. Eh sekarang jajanan kaya gitu ada yang masih ngeksis lho. Beberapa waktu lalu sempet liat-liat ada yang jualin online. Jadi pengen beli, bukan karena suka banget ma jajanannya tapi karena pengen nostalgia aja hehe.


main ular naga sambil ngemil ini, gambar dari twitter @kuliner_bandung
Engklek.  Aspal jalan digambarin kotak-kotak gitu buat area kita lompat-lompatan. Peralatan yang dipakai, pecahan genteng atau apa aja lah yang serupa itu. Kalo saya dulu sama mbak, suka njahit sendiri dari kain perca gitu yang diisi pasir.

Main kartu. Kartu yang sering dipake yang ada gambar tokoh kartun macam candy-candy, minki momo, salilormoon, dll. Di satu kartu bisanya ada judul dan empat aktivitas. Biasanya untuk main kuartet, empat satuan, atau cangkok. Cara mainnya ini udah agak-agak lupa. Kalo ga salah yang kuartet itu menebak kartu yang dipegang lawan, kalo betul bisa kita bawa kartunya. Kalo udah punya lengkap dalam satu judul, berarti kita udah dapet poin gitulah. Yang masih ingat bisa bantu ya :)

Itulah beberapa permainan masa kecil saya, kalo permainan kita sama berarti kita berada pada jaman yang sama, jaman batu hahaha.Ada yang mau share permainan masa kecil yang tak terlupakan juga? Monggo

@rahmiaziza

Komentar

  1. iya dulu suka main kuartet. sekarang udah gak ada lagi ya kuratet ini?

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih ada yang jual kok kartu2 nya tapi aku udah agak2 lupa cara mainnya ko :D

      Hapus
  2. Uwaa... jaman dulu aku suka banget jajan Anak Mas wekekek jadi kangen :')

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. main petak umpet sampai sore, tau-tau sudah lapar hehehe :)

      Hapus
    2. Mba Ika: Main petak umpet biasanya bareng sama Lia ya
      Anak Nelayan: Atau saking pinternya sembunyi, ngga ketemu malah pada bubaran, kita asih ngumpet hihii

      Hapus
  4. waktu kecil,saya pernah main bola bekel sama teman cewek :),yang terlupakan

    BalasHapus
  5. hahaha semuanya pernah saya mainkan ketika kecil dulu mbak,baca postingan ini serasa lagi nostalgia beneran mbak :D

    BalasHapus
  6. Permainan ketangkasan : Gobak sodor, bentengan, lompat tali
    Permainan strategi : Petak umpet, congklak
    Permainan judi : Kelereng, umbul (kartu bergambar)

    Seneng banget masa kecil itu, eh kok ada judinya ... baru nyadar sekarang kalau dulu yang saya lakukan itu dulu adalah judi

    BalasHapus
    Balasan
    1. AKu jadi inget loh, pernah sok-sok menceramahi temen cowok, ngga boleh main kelereng, karena judi

      Hapus
  7. baru tau kalau bahasa Indonesianya itu bekel. di daerah kami disebutnya basimbanan..

    permainan ini melatihkan kita fokus menangkap.. kuajarkan ke anakku, satu pun ga ada yang betah.. ah, zaman memang sudah berbeda ya Mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga tau deh mbak itu bahasa Indonesia atau apa hehe, aku juga ngga terlalu bisa main bekel, soalnya tangaku kecil jadi megang bekel banyak2 susah

      Hapus
  8. Nostalgia nih :D dulu pas SD tiap istirhat pasti main galah, bermain sambil olahraga lari nie :D

    BalasHapus
  9. petak umpet, gobak sodor, kasti, bekel, lompat tali, apa lagiii yaaa..kangen ya masa kecil kek gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Main tepuk-tepuk tangan, domikado, banyak laah

      Hapus
  10. Samaaa, hahaha berarti kita hidup di jaman yg sama. Senyum2 bacanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2 dari jaman batu ya mbaa hehehe

      Hapus
  11. Permainan masa kecil dulu itu sekarang sudah gak pernah kuliat lagi. Aku dulu sukaaa banget main bekel dan lompat tali. BTW aku kok gak familier ya dengan permainan boy-boyan ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo Thifa masih suka main petak umpet, trus lempar2an sandal, dia maish lebih suka main di luar sama temen2 sih mba REn, tapi kalo ngga ada temen ya itu larinya ke tipi

      Hapus
  12. Huaa..permainannya sama semua ama saya...

    Kalau galah di Kendari namanya Asin(keringat kali ah), kalau engklek namanya main Keng-keng, pecahan genteng atau batu kecilnya itu namanya Palele.

    Kalau main boy tuh kita menang kalau bisa nyusun gentengnya lagi tanpa pernah kena lemparan bola^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ada yang bilang galah asin atau disingkat galasin mbaa

      Hapus
  13. samaan semua mba ...sama dunk kita jamannya ya, cuma yang boy boyan sama yang engklek dakuw sudah luma namanya ala anak Jakarta apaan mba....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga banyak yang lupa nih cara mainnya gimana

      Hapus
  14. Ternyata permainan anak Indonesia di jamannya sama ya Mak. Aku juga maen itu semua hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beberapa masih ada juga yang dimainkan sama anak2 sekarang kok

      Hapus
  15. kalau sekarang gabisa . dan jarang anak2 mainan kaya begitu .. padahal waktu dulu seneng banget saya mainan gitu .. keringetan terus jadi item dimarahin ibu saya karna udah magrib belom pulang terus belum mandi .. itu pengalaman berharga bagi saya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang udah lupa gimana cara mainnya, cuma inget sekilas2 aja >,<

      Hapus
  16. Anak mas!!! Krip krip!!! Mau!!!

    BalasHapus
  17. sekarang gamenya kq pindah k tab smua..kangen serunya masa kanak2 jaman doloe...hih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anakku msh lebih suka main bareng temen2nya sih mak, klo ngga ada tmn baru nge tab :D

      Hapus
  18. Saya juga SD-nya di bandung, Rahmi...main bekel, lompat tali dan halma itu mainan favorit saya...eh, eh, ular tangga dan monopoli jga deng...hehehe, banyak banget buuuu... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku main halma baru pas kuliah :D

      Hapus
  19. wihiiiiii nostalgia ni sm jajanan semasa kecil hehehe tenkyu mak :D

    BalasHapus
  20. sayang anak-anak jaman sekarang mainannya tab ga kaya jaman dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anakku masih lbh suka main brg temennya, petak umpet, dll :D

      Hapus
  21. aku main boy-boyan, bolanya dibikin sendiri dari keresek+kertas koran diumpel-umpel dan dikaretin sampai jadi bola. tetep sakit. >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mending kibarin bendera putih aja yo mak hihi

      Hapus
  22. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  23. salam kenal mak, ini kunjungan pertama saya :)
    saya udah follow blognya, jangan lupa follback :D

    BalasHapus
  24. Jadi pingin mainan bekel lagi. :D

    BalasHapus
  25. Monopoli. Permainan yg ga bosen dimainin dr pagi sampe sore :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha iyaa, smbil bayangin punya duit n negara bneran

      Hapus
  26. semuanya pernah saya mainkan ketika kecil dulu mba hihi

    BalasHapus
  27. Sekarang, Nai lagi saya ajarin main bekel. Dan, dia belum bisa juga hahaha

    BalasHapus
  28. Wah sama semua Mbak Rahmi permainannya. Btw gobak sodor sekarang dah gak pernah lihat lagi saya. Jalanan makin rame jugak sih ya. Lapangan tinggal dikit jg. Huehehe.

    BalasHapus
  29. Sekarang permainan seperti itu kayaknya jarang terlihat, ya. Apa karena sudah tergantikan oleh game-game digital dalam gadget?

    BalasHapus
  30. Aku sukak maen bola bekel, Mbak.. Sama kuaci.. :P

    BalasHapus
  31. Lagu tentang perasaan mainan kecil kita dulu by A.M.P
    https://soundcloud.com/ampofficial/mainankecil

    BalasHapus

Posting Komentar