Oleh-Oleh Khas Makassar

Saya dulu bingung kalo ada teman yang minta dibawain oleh-oleh khas Makassar. Kenapa? Ini ceritanya

*********

Saya selalu menyebut Makassar kampung halaman kedua.

Saya tinggal di Makassar sejak kenaikan kelas 4 SD. Waktu itu Papa dipindahtugaskan dari Bandung. Cukup lama tinggal di sana, sampai pertengahan kelas tiga SMP, kami pindah ke Denpasar. Saya cuma setengah tahunan di Denpasar, hanya menamatkan SMP saja, kemudian memilih untuk LDR sama orang tua, dan ikut Mbah di Kudus, kota kelahiran saya.

Lulus kuliah dari D3 Public Relations UNDIP Semarang saya balik lagi ke Makassar. Papa dipindahkan ke sana lagi setelah lima tahunan dinas di Denpasar. Ngga lama saya tinggal di sana dapet panggilan kerja di radio Venus Makassar. Alhamdulillah impian saya sejak SMA kesampaian juga ^_^

Waktu tinggal di Makassar yang pertama kalinya saya kurang begitu excited sama kuliner Makassar. Yang saya tahu sih cuma coto Makassar, sop konro, pisang ijo, sama pisang epe. Itupun makannya cuma sesekali, masih bisa dihitung dengan jarilah padahal udah lima tahun saya tinggal di sana. Karena emang keluarga kami termasuk yang jarang banget makan di luar rumah. Dan lagi makanan macam coto, sup konro yang berdaging-daging itu kurang cocok untuk apa yang punya kolesterol hehehe.

Pas yang keduakalinya ke Makassar, barulah saya lumayan banyak mengeksplore kuliner Makassar. Secara udah kerja juga ya, jadi bebas mau makan di luar kan pake uang sendiri hehehe.


Paling sering sih makan coto. Di sini dimana-mana banyak warung coto. Temen-temen kalo pas kita jalan-jalan ke luar (tapi bukan mall) ngajak makan ya pasti makan coto. Saya sampe heran ngga bosen apa mereka makan coto? Karena waktu itu saya bukan penggemar coto, 
saya usul makanan lain, siomay kek, tapi ternyata warung siomay agak susah didapat. Pernah nemu penjual siomay itupun abang-abang yang jualnya pake gerobak dan langka.

Akhirnya saya ya ngikut ajalah sama yang lainnya ke warung coto. Ternyata rasanya enak juga ya hahaha, harganya murah pula. Dulu, (tahun 2007an) harga coto semangkuk kecil (mangkuk yang biasa buat soto, bukan bakso) antara Rp 3000 - Rp 5000. Kalo mau pake buras (semacam lontong) nambah lagi berapa ya seribuan kalo ngga salah, lupa sih. Biasanya sih temen-temen makan semangkuk ngga cukup terutama yang cowok, pada nambah minimal dua mangkuk lah. Kita bisa pilih mau isinya daging tok, paru, ati, atau campuran. Saya biasanya milih yang paru.

coto makassar, foto by beautyofindonesia.com

Selain coto, makanan khas Makassar yang pernah saya coba dan suka ada mie titi, kapurung, pisang ijo, pisang epe. Semua makanan itu enak dan saya baru menyadarinya saat ke Makassar yang kedua kalinya. Suka kangen sama makanan Makassar. Pernah pengen bikin sendiri di rumah, cari resep coto kok agak susah ya bikinnya. Ngga jadi, mending ntar aja deh ke coto Makassar Daeng Baba, kata temen rasanya enak. Yang pernah saya coba bikin mie titi. Nanya sama temen yang orang Makassar resep mie titi, nyoba bikin di rumah ternyata lumayan gampang dan hasilnmya lumayan enak hehehe.

Nah yang sempet bikin saya bingung itu kalo mau nyari oleh-oleh khas Makassar untuk temen-temen di luar kota. Masa ya iya saya bawain coto, keburu basi dong takutnya. Apalagi waktu itu saya perjalanan Makassar-Semarang bisa memakan waktu 8 jam-an. Soalnya naik pesawat cuma sampe Surabaya habis itu naik bis, hihi pengiritan.

Tapi kebingungan saya sirna setelah pada suatu hari pas Pakdhe dari Kudus main ke Makassar, kami ajak jalan-jalan ke Pantai Losari sama Benteng Port Rotterdam, pulangnya dibawa sama supir kami ke tempat oleh-oleh.

Saya baru pertamakali lo ke tempat oleh-oleh ini, hihi ndeso tenan yo. Letaknya lumayan deket sama pantai Losari. Di sini ada aneka makanan kering dalam kemasan yang bisa dibeli buat oleh-oleh. Ada yang berupa barang dan aksesoris juga. Langsung deh saya ambil kacang disco sama kopi toraja buat ngoleh-ngolehi si (calon) Ayah dan (calon) mertua yang ada di Semarang. Ya meskipun kopi Toraja ngga bisa dibilang 100% khas Makassar ya, karena Toraja dan Makassar kan beda. Tana Toraja itu salah satu kabupaten di Sulawesi Selatan. Karena masih seprovinsi gapapa lah ya hihihi. Kata si Ayah sih kopi torajanya enak.

kopi toraja, gambar dari tempo.co

Nah kalo kamu ke Makassar dan pengen beli oleh-oleh khas Makassar buat saya, kopi toraja dan kacang disco bisa jadi pilihan tuh. Sebenarnya mau bawa coto bisa juga sih, taruh di wadah yang anti bocor. Kalo naik pesawat langsung Makassar-Semarang masih enak dimakan kok itu cotonya, tinggal dipanasin aja sebentar di rumah. Hehehe.

@rahmiaziza

Komentar

  1. coto makassar itu udah yang paling mantep dah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang endang bambang coto ituh ko Arman ^_^

      Hapus
  2. Kacang disco dari Makassar ya, aku pernah dikasih sama teman tapi kok lupa dari mana ya, hihiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada yang dari bali juga mba wati, yang dr Makassar mereknya ayam

      Hapus
  3. Selain itu apa Mi? Dekanku kan ke Makasssar, teman-teman nanya, oleh2 di sana yang enak apa? haduh, wong aku yo ga begitu suka kacang disko apalagi jarang minum kopi :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. minta bawain lumpia yang belum digoreng aja kong, kayaknya ga akan basi deh sampe kudus, nmaik pesawat sampe semarang kan?

      Hapus
  4. Udah lama banget pengen nyobain coto Makassar, tapi belum kesampean nih mbak. Belum dapat rekomendasi tempat jua coto Makassar yang pas di Bogor.

    BalasHapus
  5. :matabelo: wooh kopi toraja, primadonanya kopi indonesia timur

    BalasHapus
  6. coto makasar, aku suka aku suka...apalagi ditambah es pisang ijo...ugh lala :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Habis itu ngemil pisang epe hmm nyummi

      Hapus
  7. Wah ternyata kopi toraja udah jdi oleh" wajib klo ke makassar

    BalasHapus
  8. mbak bagi-bagi dong oleh-olehnya hihi

    BalasHapus
  9. sempat mampir ke makasar numpang transit dong di bandara heheh semoga suatu hari beneran bisa jalan-jalan ke kotanya. oleh2 kacang disko kok kayak oleh-oleh dari bali ya...coto makasar emang enak dan agak mahal ( di jkt) kalau yang rasanya beneran enak dan khas makasar banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kulineran di bandaranya aja maak hihi

      Hapus
  10. kopi tiraja aku masih ada nih mak, aku gak ngopi soalnya :)

    BalasHapus
  11. yah mak, coba dipostingnya udah dari kemaren2 mak pas saya ke makasar gratisan hehe, saya udah nyobain coto, pisang ijo sama pisang epe, makannya di pinggir pantai, ternyata di sana senang manis ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harusnya titip sama mbak ev yaa hihihi. Variatif sih mba kayaknya makanan makassar, ada yg manis, asin, pedes

      Hapus
  12. aku uda pernah ke makassar dan kukira coto itu kayak soto, ternyata beda ya

    BalasHapus
  13. Saya penasaran pengen nyoba coto maksarnya mak ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobain maak, ato kalo mau ribet bikin sendiri hihiii

      Hapus
  14. Baru nyobain coto makassar yg di Depok, Mba.
    Btw klo clapertart dari Sulawesi jg kan mba?

    BalasHapus
  15. Jaman masih jadi kuli pabrik, setiap ada acara sama perwakilan dari daerah, pasti dibawain kacang disko dan kopi Toraja dari perwakilan Makassar. Malahan ga pernah ada yang mau bawain coto mak, ribet katanya hahahahaha....
    Ah jadi kangen ngemil kacang disko deh....

    BalasHapus
  16. Kalau aku lagi transit ke Makassar paling suka beli sirup DHT, Mbak
    Aromanya... hmmm... wangiiii

    BalasHapus
  17. ups..belum pernah euy makan coto makassar yang terkenal ituh, ... bikin ngiler liat kuahnya...:)

    BalasHapus
  18. Kalau aku sih... bakal lebih suka dioleh-olehin kain tenun Makassar, hehehe hm siapa juga yang mau ngasih =))

    BalasHapus
  19. aku ngiler miiii pengen cotooo...huhuhuhu....ah makassar emang yummiii...

    BalasHapus
  20. Aku suka banget coto Makassar. Mam pake burasa. Errr *elapiler*

    BalasHapus
  21. Pernah nyoba sop konro. Emang enak benerr....

    BalasHapus
  22. ini enaknya jadi nomaden
    kenal banyak budaya dan punya macam macam makanan favorit
    kalo ada teman dari makasar main ke jogja, bawanya minyak tawon mulu
    sekali kali bawa pantai losari kenapa..?

    BalasHapus
  23. artikelnya sangat bermanfaat dan sangat membantu dalam menambah pengetahuan saya.
    terima kasih infonya.....
    salam kenal dan salam sukses :)....

    BalasHapus
  24. ihhh mamaku kalo balik ke makassar, dia selalu bawain otak2 mba... aku kok lupa ya namanya...enak deh... otak2 ama bumbu sausnya gitu.. khas makasar kok.. otak-otak ibu elly apa ya... tahan dibawa k jkt ;)

    BalasHapus
  25. Saya seringnya di bawain dari makassar adalah sirop markisa...sweger..tapi lupa mereknya apa? ..kalau kuline makassar...semua sukaaaa wena-wenak...mungkin karena separo darahku ada sulawesinya juga kali ya

    BalasHapus
  26. Kacang disco enak tuh, mba Rahmi. Kalo kopi toraja sama coto belum pernah nyobain. :D

    BalasHapus
  27. sering denger kacang disko,jadi pingin ke makasar^^

    BalasHapus
  28. Paling enak kopi Toraja lah pastinya... tp kuliner makassar enak smua si mak..coto, palu basa, es pusang ijo ... you name it..i eat them all :p

    #nggragas

    BalasHapus
  29. Baru pertama kali makan coto makasar di Jakarta itu pun ditraktir temen, ternyata enak... klo boleh dibilang mirip2 soto betawi ya :)

    BalasHapus
  30. Sekitar 3 bulan yang lalu saya ke Makassar Rahmi, dan saya udah nyobain coto dan mie titi itu...enak yaaa...tapi saya tidak suka kapurung, huhu, entahlah, rasanya masih aneh di lidah saya :(
    Oya, waktu itu saya malah bawa oleh-oleh kepiting asam manis buat adik saya dan kacang disco buat ibu saya.
    Thanks informasinya yaaa...

    BalasHapus
  31. fotonya biken ngiler.. coto, itu soto ya Mbak? cuma beda bahasa, atau memang beda jenis makanannya?

    BalasHapus
  32. Uwaa... tapi kan ribet juga kalo bawa coto naik pesawat hehehe

    BalasHapus
  33. Coto Makassarnya menggugah selera, Mbak! Di sini ada sih, yang bikin orang Makassar asli. Cumak kalok ngicip di sana langsung pasti sensasinya beda :P *alesan doank* *padahal niatnya pengen traveling*

    BalasHapus

Posting Komentar