Kamis, 05 Februari 2015

Ingin Hamil? Ini Tipsnya!

Alhamdulillah sudah tiga kali saya merasakan yang namanya hamil, dua kali melahirkan. Loh kok tiga kali? Hamil lagi bu? Nggaaak! Begini ceritanya...

Setelah sekitar 7 bulan saya menikah, Alhamdulillah saya dinyatakan positif hamil. Tapi di usia kandungan 10 minggu terpaksa dikuret karena janin tidak berkembang. Bersyukurnya setahun setelah itu saya hamil lagi, dan lahirlah Thifa. Hampir 3 tahun kemudian lahir adiknya, Hana.

Hamil dan melahirkan tentu saja menjadi suatu hal yang sangat diharapkan wanita setelah menikah. Bahkan ada yang rela mengeluarkan banyak uang demi program mendapatkan keturunan. Saya sendiri apakah ada tips khusus yang saya lakukan biar hamil. Seingat saya sih ngga ada. Tapi dari pngalaman hamil kedua dan ketiga, saya seperti dapat mengambil benang merah, yang membawa saya pada sebuah kesimpulan, mungkin begitucara yang harus ditempuh kalau mau cepat hamil.


Sekitar Maret 2010 aya ditunjuk jadi sekretaris PKK RT, ngga lama kemudian saya hamil! Di usia kandungan tujuh bulan saya minta cuti dari jabatan sekretaris, pastinya ada yang gantiin dong. Nah setelah beberapa bulan si pengganti itu menduduki jabatan sekretaris, dia juga hamil anak pertama!

Menjelang bulan HPLnya jabatan sekretaris saya ambil alih kembali.

Ketika hamil Hana, saya masih menjabat sebagai sekretaris, dasar emang warganya agak-agak ngga sopan ya, udah tahu hamil, saya malah ditunjuk jadi ketua di periode selanjutnya. Dan ngga boleh ada penolakan atas pilihan warga kesepakatannya.

Sebagai ketua terpilih saya berhak menunjuk pengurus lain, termasuk sekretaris. Dan tahu ngga beberapa bulan kemudian sekretaris saya hamil.

Usut punya usut sebelum saya jadi penghuni sini ada seorang ibu juga yang begitu ditunjuk jadi sekretaris lalu hamil. Makanya kami lantas berkesimpulan, kalau ingn hamil, ini tipsnya, menjadi sekretaris RT di tempat saya. Mau? Mau? Mau?Hehehe...

@rahmiaziza

41 komentar:

  1. hahaha...padahal aku ingin hamil, tapi sekretaris suami aja deh mbak :)

    BalasHapus
  2. Eh, kupikir serius dirimu punya tips tokcer hamil. Kalau tipsku biar hamil, punya suami dulu lah, dan setelah itu, rajin2 dandan deh hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Punya suami mah syarat mutlak, bukan tips :D

      Hapus
  3. ahahahahaa, Mak mi niich, pindahan dong ke semarang....*coba aku kenal dirimu dulu ya...deket banget ituuuh Klipang ke rumahmu

    BalasHapus
  4. ya ampun... aku kira beneran tipsnya >,<

    BalasHapus
  5. Hahhaha...kirain postingan serius mbak. Aku udah deg-degan :D

    BalasHapus
  6. hahaha bisa gitu ya... mesti jadi sekretaris dulu ya baru hamil :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mungkin mba Ester pengen hamil lagi *eh

      Hapus
  7. Kayaknya bukan jabatannya tapi karena nulaaar hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha iya, hamil itu menular ya mba Watii

      Hapus
  8. wahahaha.. tipsnya jitu juga ya mak untuk kawasan kekuasaan mak rahmi.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya makanya yang mo hamil pada pindah sini ajaaah

      Hapus
  9. baca hampir 3 kali kok nggak nyambung2,ternyata hehe

    BalasHapus
  10. Ceritanya mirip-mirip cerita Bunda waktu muda lho, sekian bulan nikah, hamil, eee...keguguran..eee.lima bulan setelah keguguran hamil lagi, lahir normal. Terus, terus, terus ampe empat anak setelah keguguran itu, selisihnya? 11 bulan antara anak ke-satu dan kedua, tapi kedua dan ketiga 5 tahun coz KB. Eee...lepas KB berulang lagi selisih cuman 11 bulan. Bravo peranakanku, bravo juga Pak Suami, qiqiiii..

    BalasHapus
  11. Mbak Rahmi... kesimpulannya bikin ngakak. Ada-ada saja mbak hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada2 saja itu acara tipi tahun 90an :D

      Hapus
  12. ckckkckck.. bisa jadi bisa jadi.... samaan dong udah hamil 3 kali bedanya aku yang berhasil baru sekali nih... :D kalo pengalamanku dulu aku mesti pindah dulu ke kantor cabang di kedungmundu baru hamil dan sukses sampai melahirkan, eh teman2 yang kemudian dipindahtugaskan ke kantor itu juga satu per satu hamil :D akhirnya kami ambil kesimpulan yang pengen hamil, pindah dulu tugas ke kedungmundu :D sayangnya setelah pada melahirkan pada resign, jadilah tutup kantor pembawa kehamilan itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waa malah pada resign, bingung bose :D

      Hapus
  13. saya kok belum hamil hamil ya sampai sekarang.. oh ternyata saya belum menikah hehe.. tipsnya menikah dulu hahaha

    BalasHapus
  14. Sungguh sebuah tips yang tidak monot menurut saya ... xixixixixi yang jelas kalau mau hamil ya berhubungan badan bukan malah jadi sekretaaris ha ha ah ah aha ha yang ke dua hubungan badanya dah bener belum, jangan jangan salah lubang xixixixixiixixix wkawkakwkakwkaw ckckckkc yang ketiga ini yang paling penting saya sudah melakukanya khusus muslim saja yaitu setiap malam habis maghrib isteri baca sudah mariam dan suami baca surah yusuf insya Allah cepet hamil.... temenku juga kok

    BalasHapus
  15. hihihi... saya pikir memang ada tips yg gimnaaa gitu :D

    BalasHapus
  16. Ada yang bilang hamil itu nular mak, saia juga sempet ngerasain soalnya, entah bener ato enggak mitos itu hihihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kayaknya bener yang nular itu mak hehe

      Hapus