Reuni

Dari dulu saya suka banget sama yang namanya reuni. Entah itu reuni besar-besaran yang bener-bener diplanning dan di manage jauh-jauh hari untuk lingkup yang luas satu kelas misalnya, atau reuni kecil-kecilan hanya antara saya dan seorang teman lama. Kadang juga suka numpang reuni di hajatannya orang kaya pas pernikahan. Enak to, waktu dan tempat beserta hidangan udah diatur sama yang punya hajat. Kita tinggal dateng, makan-makan, ngerumpi, trus foto-foto hihihi.

Reuni di acara nikahnya Helmi, temen SMA, foto punya Martha

Banyak yang menganggap saya ini “kompornya” reuni. Makanya seringkali temen-temen kalo kepengen reuni nyoleknya ke saya, “Kapan nih kita reuni?” Duuuh kalo disuruh jadi panitia reuni saya angkat tangan sekarang, soalnya udah ada duo bocah jadi ngga bisa lagi lincah kesana-kemari.

Tapi tetep sih saya selalu berusaha untuk bisa ketemuan sama temen-temen lama. Waktu lebaran kemarin misalnya, biar simple saya langsung ajak anak-anak kumpul di suatu tempat di waktu yang sudah saya tentukan. Kebetulan ada yang mau rumahnya ketempatan. Ya udah kita potluckm bawa makanan dewe-dewe biar ngga merepotkan tuan rumah. Ada yang bilang ngga bisa hari ini bisanya hari itu. Lainnya justru ngga bisa hari itu biasnya hari ini. Ada juga yang minta di hari anu. Ya maklum sih ya tiap orang kan punya acara masing-masing apalagi yang udah berkeluarga. Ya wis yang bisa aja , kata saya. Repot juga kalo mau nyamain schedule semua orang.

Waktu jaman kuliah kemudian liburan di Makassar (Papa masih dines di sana), hal yang pertama saya lakukan adalah menghubungi teman SMP saya. Namanya Teguh, tapi biasa saya panggil Butet, ndak tahu juga keterkaitannya apa itu Teguh sama Butet, yang jelas waktu SMP dia suka dipanggil dengan nama itu hehe.

Saya telepon si Butet, suruh dia ke rumah kemudian ajak dia datang ke rumah temen SMP lainnya. Wiwiek, Irna, Risna, Eka, dll. Pernah saya tanya sama dia, “Kapan ko terakhir kali ketemu si anu? (menyebut nama salah satu teman)”.

Trus jawab dia, “Semenjak lulus SMP belum pernah ketemu lagi, baru ini karena ko ajak?” What??? Kalian sekota gitu looh!!

Sekitar tiga tahun kemudian, setelah lulus kuliah trus ke Makassar lagi, seperti biasa saya ajak Butet muter-muter lagi ke temen-temen dan menanyakan hal yang sama. Kurang lebihnya dia jawab gini “kalo bukan karena ko yang ajak ya saya mungkin ngga akan terpikir ketemuan sama mereka.”

Mungkin ya.. karena saya tinggal berpindah-pindah, Kudus-Bandung-Makassar-Denpasar-Kudus lagi-Semarang jadi saya begitu suka sama yang namanya reuni. Karena saat pindah saya pasti minta kontak mereka. Suka surat-suratan, kadang telponan. Kalo sekarang sih kebanyakan berhubungan via socmed.

Kadang ada yang heran kamu kok masih inget sih sama temen kita yang ini, guru yang namanya itu, kejadian anu di sekolah. Ngga tahu yah saya itu selalu mencintai kenangan. salah satu alsan juga saya terus ngeblog meskipun dapat job ripiu jarang-jarang (malah curcol hihi), ya karena saya ingin semua kenangan saya tersimpan rapi. Suatu saat bisa nostalgia dengan membacanya. Atau bisa jadi warisan buat anak cucu. 

Pas kemarin saya dan duo bocah diajak Ayah ke Solo, yang pertama saya ingat juga reuni. Kebetulan ada seorang mbak kos jaman kuliah yang sekarang domisili di sana. Langsung aja saya hubungi dan akhirnya kita ketemuan di hotel, trus saya, Thifa dan Hana ditraktir mpek-mpek sama somay. Cerita ngalor ngidul tentang masa lalu. Temen kos, ibu kos, tempat makan favorit, hihi seru, berasa masih kuliah aje!

Bareng Mba Yuni dan anak masing2 :)

Dia sempet heran saya kenapa bisa punya kontak temen-temen yang lain, dia aja kebanyakan udah lost contact. Saya bilang, “Saya gitu loh, pasti akan berusaha mencari ngga kayak Mba Yuni kalo lost contact kemudian pasrah, hehe”

Gimana dengan kamu temans, suka reuni juga?

@rahmiaziza

Komentar

  1. reuni itu emang seru ya bisa ketemu kawan lama, cerita masa lalu yg indah2...senangnya yg bisa reuni...

    BalasHapus
  2. saya sudah gak sempat reuni mbak, sudah disibukkan dengan kondisi pabrik yang jalan 25 jam sehari

    BalasHapus
  3. Hihihi bener bgt Mba.
    Nebeng reuni di hajatan orang enak tuh, kdg dtg hajatan krn ada temen yg dtg.

    BalasHapus
  4. baru aja reuni SMA setelah 18 tahun tidak bertemu

    BalasHapus
  5. asyiknya yang abis reuni .. aku jarang ikutan mak. abisnya tiap ada acara reuni aku pas ga di tempat :(

    BalasHapus
  6. reuni bermanfaat banget selain melepas rindu, juga kalo ketemu yang pas,bisa diajak bisnis bareng heheh ya membuka pintu rezeki :)

    BalasHapus
  7. oalah mba rahmi ternyata udah melancong kemana-mana yaa... jadi pengeen..

    BalasHapus
  8. suka reuni juga mba....seru...

    BalasHapus
  9. Emang seru bagnet kalau reuni, seru2 rame2 yaa pada pnya anak gitu :D
    "kompor"nya reuni yaa ,besok "kompor"nya kopdar yoo mbak :D

    BalasHapus
  10. seru banget kalau reuni,heboh nggak karuan pokoknya hehe

    BalasHapus
  11. Saya juga suka banget sama reuni... selalu ngakak abiss kalau ingat kejadian di masa lalu...

    BalasHapus
  12. Hallo thifaaaa, lha saya termasuk orang yang pasrah ketika lost contact, paling calling lewat jejaring aja mak hehe

    BalasHapus
  13. Asyiiik ya reunian itu... memperpanjang silaturahmi ya...sayang banget reuni emas SD kemarin aku ga bisa ikut.
    Foto-fotonya pada ceria deh.... ^_^

    BalasHapus
  14. Assalamu'alaikum ...
    salam kenal, mak, sepertinya saya baru mampir ke sini
    cocok dinobatkan jadi ratu reuni nih, hehe ...

    BalasHapus
  15. Jadi malu...saya suka cuek Kalo diundang reuni. Soalnya seringnya di luar kota:( Kalo kebetulan di Kota yg sama DAN ada kesempatan ya biasanya diusahakan datang:)

    BalasHapus
  16. ngga pernah reuniii secara aku terdampar sendiri, SD di Makassar, SMP di Abepura, SMA di Palembang, kuliah aja yang rada deketan hihihihi

    BalasHapus

Posting Komentar