Penulis Newbie Mencari Jati Diri

Penulis newbie, malu nunjukin wajahnya :p
Pernahkah kamu membaca tulisan seseorang, suka dengan gaya tulisannya, kemudian ingin bisa menulis semacam dia juga? Setelah itu melihat tulisan orang lainnya, suka, dan ingin menulis sejenis itu juga. Dan begituuu seterusnya.

Jadilah dirimu sendiri, menulis dengan gayamu, bukan dengan gaya orang lain. Begitu nasihat yang sering saya dengar dari senior penulis. Ya memang tiap orang punya style atau gaya masing-masing, tapi ternyata tak semudah itu menemukannya. Menulis dengan gaya kita itu yang seperti apa sih? Apakah menulis saja apa yang keluar dari hati tanpa terpengaruh dengan gaya orang lain? Hmm mungkin juga. Tapi yang sering terjadi, tiap baru baca tulisan seseorang yang saya suka kemudian saya menulis secara tak sadar saya mengikuti gayanya, begitupun ketika setelah membaca tulisan orang lain lagi yang saya suka (tulisannya).

Dulu, pertamakali ngeblog saya cukup merisaukan hal seperti ini juga. Pengen menulisdengan gaya apa? Kocak, serius, bijak? Ya sesuai dengan karaktermu dong. Masalahnya saya kadang bisa lucu, bisa juga serius, kalo kumat ya bisa bijak juga. Nah lho. Bahkan saya sempet bingung, nanti nulisnya untuk membahasakan orang pertama tunggal pake saya, aku, gue, atau sebut nama "rahmi". Sempet mebaca beberapa sample yang menggunakan keempat kata ganti tersebut, kesemuanya oke dan asik-asik aja. Saya sendiri keseharian ngomong sama orang biasa pake kata "saya", biasa pake "aku" juga. Nah enaknya yang mana?

Hal ini juga pernah dirisaukan oleh salah seorang teman yang baru mau mulai ngeblog. Saya bilang, pake aja yang kamu merasa nyaman. Katanya, kalo aku kesannya kaya individual, kalo gue terlalu ke-Jakarta-an padahal dia bukan orang Jakarta, kalo saya kayaknya terlalu serius. Lah piye? Hanya gara-gara, aku, saya, dan gue akhirnya ngga jadi ngeblog hihihi.

Hal-hal kayak gitu wajar dan biasa aja terjadi. Namanya juga penulis newbie mencari jati diri hehehe. Yang harus dilakukan gimana? Ya nulis aja, terserah deh mau terpengaruh gayanya siapa aja. Mau dibilang, "Eh kamu pasti niru blogger ini atau penulis itu ya?"

Pada awalnya mungkin saja gaya kita akan terlihat sama plek sama orang yang kita diidolakan. Atau gonti-ganti karena yang kita idolakan banyak dan style nulisnya beda-beda. Hari ini nulisnya pake aku, besok pake saya. Ya gapapa, kalo menurut saya itu sih proses. Nanti lama-kelamaan, tanpa kita sadari kita akan menemukan gaya kita sendiri yang meskipun ada yang menyerupai tapi tetep beda.

Jadi teruslah menulis maka kau akan menemukan gayamu sendiri. BUKAN baru mau menulis saat sudah menemukan gaya sendiri ya, kelamaan! Hehehe..

@rahmiaziza


Komentar

  1. Saya sih kayaknya emang terpengaruh sama blog-blog dan buku yang saya baca, tapi bagaimanapun kan itu tulisan kita yang pasti punya ciri khas kita sendiri ya Mba Rahmi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul kadang ngga sadar juga sih ciri khasnya apa hehehe

      Hapus
  2. masa di promosiin di grup gak aku komentarin juga disini.

    Duh maaf mba saya bacanya lompat2, saya akan menarik kesimpulan dari judul hihi..

    Wah, saya banget itu dulunya. Pas kenal blog itu ngikutin si kambin jantan, sok2 gue gue lho haha...

    senang bisa kembali mengingat masa itu.

    BalasHapus
  3. iyaaa. awalnya pasti terpengaruh idola, apa yang kita baca, tonton dll, ntar nemu gaya sendiri sambil jalan..setiap orang itu unik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap mak, gayamu pasti banyak yang pengen niru hehe

      Hapus
  4. jadi diri sendiri lebih asik ya mak,udahlah mak jd mak irits aja,bikin komik lagi,hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pastinya lebih asik, tapi proses pencariannya juga tidak mudah ternyata hehe

      Hapus
  5. Sampai sekarang saya masih mencari jati diri dan mencoba beberapa gaya :)

    BalasHapus
  6. jati diri
    jati:pohon jati + diri:berdiri= pohon jati yang berdiri, kwkwkw main-main mie :-p

    BalasHapus
    Balasan
    1. embeeer pohon jati mah enaknya dijadiin investasi hihihi

      Hapus
  7. Kalau buat belajar sih niru-niru dikit gapapa kan. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Niru banyak juga gapapa mak hehe kita kan berproses, awalnya pasti dari nru seperti yang saya bilang dalam postingan di atas :)

      Hapus
  8. jadi mikir mak..gaya saya apa ya??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo masih mikir berarti udah pake gaya sendiri mak

      Hapus
  9. Iya mesti be yourself ya..

    BalasHapus
  10. Benar tuh. Aku sering nemu banyak penulis yang model gitu. Awalnya doang kerasa mirip sama penulis lain. Tapi lama kelamaan dia punya gaya sendiri.

    Tapi ada juga teman yang langsung nampilin gaya nulisnya sendiri, lho. Seriusan, ada orang kayak gitu.

    BalasHapus
  11. hmm benar mba, aku merasa lebih nyaman dgn gaya menulisku sendiri, meski ada beberapa kosa kata yang aku cuplik dari penulis lain. wahh mba rahmi penulis Mak Irits ya..aku dah liat2 bukunya di toko buku. Insya ALlah mau beli ah...:)

    BalasHapus
  12. Aku banget ni mak Rahmi. Nulis satu baris, hapuss...dapat tiga baris, hapuss lagi.
    Sering blogwalking malah menambah krisis percaya diri. Keder sama yang uda senior. hiks..
    Sekarang ini saya masih dalam masa masa pencarian jati diri. tssahh...
    dan poinnya memang,

    "opo wae sing ono ning pikiranmu tulisen wesss..." ^_^v

    BalasHapus
  13. jadi diri sendiri Mak, walaupun mati langkah memikirkan kata apa selanjutnya yang akan dipakai

    BalasHapus
  14. Pertama kali ngeblog bahasaku serius plus kaku bangeet, terpengaruh temen-temen ngeblog buat bisnis, sekarang dah nemu style sendiri

    BalasHapus
  15. Hihiii...kelamaan mikirin gaya nulis malah kagak nulis.

    Tul deh...yang penting nulis yg dirasa nyaman aja siih. Karena kalo kebanyakan mikir malah gak jadi nulis

    BalasHapus
  16. benar sekali, tulis lah dulu sembari mencari gaya tulisan sendiri ya kan kak :D

    BalasHapus
  17. h..ha... gw banget ini. Dulu sempet juga bingung mau pake aku apa saya.

    BalasHapus
  18. Kalo menurut mbak Asma Nadia, salah satu cara menjadi penulis itu adalah copy the master alias nyontek pada senior, tapi lama kelamaan kita akan menemukan jati diri sendiri gitu, jadi ok ok aja kok mak :)

    BalasHapus
  19. Setuju banget mak. Dulu saya juga galau soal gaya nulis, karena saya nggak bisa bahasa gaul tapi juga nggak mau terlalu kaku. Postingan2 awal saya dulu selalu dibilang kyk paper kuliah hihihiiii.... Tapi lama2 nyaman dg yg sekarang ini, gpp kalau nggak bisa gaul. Yang penting nulis terus :D

    BalasHapus
  20. Aku pernah punya rasa kagum seperti itu dan ingin menjadi penulis seperti yang saya kagumi. Tapi ternyata nggak asyik kalau harus meniru gaya orang lain. Enakan dengan gaya sendiri. Bebas-sebebasnya ekspresi.

    BalasHapus
  21. pernah banget mmbak, kadang di blog nya kadang juga dibukunya, habis bukunya best seller sih,,pengen juga belajar macam begituan juga

    BalasHapus
  22. Banyak baca buku atau novel yang sedikit serius ternyata ga merubah gaya bahasa saya. Saya masih pede dengan gaya penulisan saya, yang menurut beberapa teman masih terlalu santai dan ga sesuai usia *eh. Tapi tetap pede kok sampai sekarang, masih terus belajar merangkai kata menjadi kalimat minimal 2 kali seminggu itu kudu. Makasih sharingnya ya mba.

    BalasHapus
  23. hehehe tulisannya pas banget kena hatiku mba hahahaha. Makasih dah mengingatkan. Salam kenal dari saya yang baru belajar menulis :)

    BalasHapus
  24. Saya suka nulis tapi males mbaca . itu efeknya gimana ya om ? gak suka lirik sana sini om, percaya diri saya, ndableg, suka original, buatanku sendiri gitu...jadi gak ada yang nyamain .

    BalasHapus

Posting Komentar