Tulisan Pilihan Tahun Ini: Kangen Thifa


A Self Reflection, tengok-tengok blog sendiri adalah Give Away yang sedang diselenggarakan oleh om NhHer. Di akhir tahun begini, bagi para blogger selain membuat postingan berisi resolusi, memang pas benget untuk mengevaluasi tulisan-tulisan di blog sendiri selama setahun.

Seperti persyaatan yang dibuat sama om NhHer, kita disuruh memilih satu postingan yang paling berkesan selama tahun 2014. Susah sebenarnya karena semua tulisan di blog ini punya kesan tersendiri dan bagus semua *dilempar receh sama om* *tangkaaap* :p

Tapi kalo ngga milih ntar eykeh ngga menag lagi, milih aja belum tentu menang hihihi.

Baiklah, setelah melihat, membaca, menimbang, akhirnya saya memutuskan untuk memilih tulisan saya yang berjudul "Kangen Thifa".


Saya ngga mengatakan tulisan ini yang terbaik diantara tulisan yang lain, tapi tulisan ini spesial.

Biasanya saya kalo nulis ditujukan untuk pembaca secara umum, tapi kali ini saya menulis hanya saya tujukan kepada Thifa yang notabene belum bisa baca.

Saya ngga pernah bisa bikin tulisan yang mellow tapi kali itu bisa. Bukan rekayasa sodara-sodara, karena tulisan itu termasuk non fiksi. Saya emang lagi kangen beneran sama Thifa anak sulung saya, menulisnya sampai berderai air mata. Setelah semalam ditinggal nginap di rumah neneknya. Cuma semalam? Lebay amat.

Itu kali kedua saya tidur tanpa Thifa. sebelumnya waktu saya melahirkan Hana di RS. Tapi rasanya beda. Kalo yang pertama penuh drama, antara saya dan Thifa. Thifa nangis, emaknya juga nangis. Saya jadi masih merasa spesial di hati Thifa. Tapi yang kedua, saya doang yang nangis Thifa kayaknya hepi-hepi aja tuh di rumah neneknya. Jadi ngerasa apakah posisi saya di hatinya sudah mulai tergeser, apakah memang dia lebih bahagia di rumah neneknya daripada di rumah emaknya. Sampai-sampai saya berharap dia di sana rewel nyariin emaknya, tapi sayang itu tak terjadi. Hiks.

Sekarang sih udah cukup sering saya ditinggal Thifa nginep di neneknya. Biasanya kalo pas saya belum bisa pulang ke mertua karena satu dan lain hal, Thifa dijemput duluan. Saya tahu saya harus berbesar hati juga. Kalau itu bisa membahagiakan neneknya, saya harus maulah berkorban sedikit. Tapi tetep sih ngga rela juga ditinggal lama-lama. Biasanya sehari atau dua hari gitu saya jemput, kalo neneknya menahan Thifa pulang dengan alasan "anaknya masih mau di sini" saya jawab dengan jujur, emaknya yang kangen hehe.

Seringkali saya pura-pura nangis waktu Thifa mau pergi sama neneknya, trus Thifa bilang, "Mama jangan sedih to, makanya Mama ikut!

Begitulah spesialnya tulisan saya yang berjudul "Kangen Thifa" saya ngga bisa menyebutkan kelebihan dan kekurangan dari tulisan itu, karena tulisannya bukan buat lomba, atau buat ngincer headline hehe. Tapi bener-bener dari lubuk hati yang paling dalam :')

Komentar

  1. pasti ya ibu itu kangen banget ama anaknya walau cuma nginap dirumah nenek...hiks...jadi kangen ibu,,,paling ibuku juga seperti itu kalau aku udah balik merantau nantinya :)

    BalasHapus
  2. namanya juga ibu ya mak,kl ditinggal pasti mewek hehe

    BalasHapus
  3. emang ya mak, kalau anak gak ada sehari aja, kayaknya ada yg hilang

    BalasHapus
  4. Gimana aku dulu, sempet berbulan2 pisah sama I'am gara2 ngurusin skripsi? Huhuhu. Biar kata anak kita nggak bisa diem, pasti ngangenin kalo dia nggak ada di rumah ya Mak. :)

    BalasHapus
  5. Rahmiiii...
    aku pun kalo ditinggal ama anak2 suka mendadak galau dan penuh drama lho..bhuahaha...

    Kadang masih suka berasa sentimentil kalo melihat merekanya biasa2 aja sementara kitanya mikirin mereka banget dan berasa gundah...
    Duh, dasar emak2 posesip deh kita inih hehe..

    BalasHapus
  6. Pisah tidur pertama sama anak emang ga bisa dilupain :") sama pun pertama gavin nginep d rmh nenek, emaknya sok ga galau tau2 lama2 mewek hehehe

    BalasHapus
  7. Aku juga sampe bengkak mataku setiap kali melahirkan atau diopname karena kangen akibat pisah ma anak3 n suami mak... berasa ada yg kurang dari diriku

    BalasHapus
  8. Dimaklumi perasaan itu Mak :)

    BalasHapus
  9. Wah benar, mbak! aku nulis postingan ini aja gemeteran -> http://genderuwomuntaber.blogdetik.com/2014/08/20/seperti-kasus-century/. mungkin karena tulus dari hati kali yee hehehehe

    BalasHapus
  10. waaah maaak...aku kl begini dah lgs bervideo call mak hehehe...sangking seringnya pergi hiiiks...tapi kangen ama anak memang beda rasanya :)

    BalasHapus
  11. Saya datang dan sudah membaca “Self Reflection” di blog ini
    Terima kasih telah berkenan untuk ikut lomba saya ya
    Semoga sukses

    Salam saya
    #38

    BalasHapus
  12. Hehehe, sekarang kakak Thifa so wise bgt. Jadi keingatan Thifa nih. Btw persis kondisiku deh mak..anak pertama suka ngikut di neneknya ketimbang emaknya sendiri..hahaa

    BalasHapus

Posting Komentar