Jumat, 05 Desember 2014

100 Cerita Dalam 60 Hari? Bisa!

Mau cerita lagi tentang proses pembuatan komik Mak Irits. Yang mana saya kerjakan saat Hana masih berusia tiga bulan, Thifa umurnya tiga tahun lebih dikit, dan di rumah tanpa asisten rumah tangga.

Kata editor, biasanya ia memberikan waktu satu bulan untuk pengerjaan karya. Tapi karena di awal saya sudah bilang, si tukang gambar masih punya kesibukan lain saya diberi waktu agak longgar. Bahkan dipersilakan menentukan sendiri berapa lama saya sanggup mengerjakannya.

Saya pun mendiskusikan ini ke adik ipar yang menjadi ilustrator komik Mak Irits juga suami yang pastinya akan banyak membantu proses pembuatan komik. Akhirnya deal, kami sepakat minta waktu dua bulan.

Itu artinya saya harus membuat kurang lebih 100 halaman cerita dalam waktu 60 hari. Duh, bisa ngga ya? 100 cerita, ide dari mana? Begitu tanya saya dalam hati. Saya kan ngga irit-irit amat *dilempar sutil*

Sayapun mulai menuliskan ide-ide yang bersliweran di kepala. Udah dapat lima ide. Masih 95 lagi. Besok dapet lima ide, masih 85 lagi. Duh masih bayak yang harus dibuat. Sanggup ngga ya? Begitu terus yang ada di pikiran saya.


Launching dan Sharing Komik Mak Irits di CopaKopi Cafe, foto by dotsemarang

Akhirnya saya memikirkan sebuah strategi. Bagaimana supaya saya mengerjakannya terasa ringan dan proses pencarian idenya lebih mudah.

Saya kemudian mereview tokoh komik yang saya buat, Mak Irits, yang punya semboyan cinta gratisan, potongan harga, dan beli satu dapat lima. Berarti dia ini perempuan, emak-emak yang super irit, doyan duit, hobi nawar, hobi belanja barang promo, dan segala sesuatu yang berkaitan dengan itu.

Saya memecah tema besar Mak Irits dalam sub tema yang lebih sempit. Emak-emak itu biasanya aktivitasnya apa? jalannya kemana?

Akhirnya saya mendapat beberapa sub tema seperti arisan. Kemudian saya gali lagi apa yang biasanya terjadi di arisan, oh iya ibu-ibu yang pada jualan, demo sales panci, dll.

Apalagi? Mall. Apa yang ada di mall? Diskon, promo kartu kredit, antrian kasir, dll.

Tempat makan. Bisa resto atau kaki lima.

Go Green. Nah kalau yang ini memang selalu pengen saya sisipkan di setiap karya saya. Tapi tetep ada kaitannya juga kan dengan irit. 

Dan lain-lain.

Kalo udah dipecah-pecah gitu lebih mudah dalam mencari ide. Misal sales panci, saya langsung keinget waktu arisan ada sales yang bilang kalo ntar sebelum cicilan lunas ibu sudah ehm maaf almarhumah, maka cicilan panci dianggap lunas. Kisah nyatanya udah sampe di situ, tinggal bagaimana kita melebaykan dari sudut pandang Mak Irits. Saya buatlah Mak Irits ngelirik ibu-ibu tua yang ada di sebelahnya dan bilang "Boleh ngga saya ngredit atas nama ibu?" Maksud looh???

Abis itu ngga kerasa loh, udah 80 cerita yang saya buat, kemudian nambah lagi jadi 85 dan seterusnya. Sempet buntu ide juga. Akhirnya saya minta Papa sama ibu sumbang ide tentang pengiritan. Mereka kan masternya hahaha. Kita pun ngobrolin masa lalu, pernah gini pernah gitu. Ternyata mayan banyak pengalaman irit kita hihihi, trus catet! Singkat kata singkat cerita jadilah itu 100 halaman cerita dalam komik Mak Irits. Meskipun akhirnya waktunya molor juga lebih dari dua bulan, karena kan proses pembuatan komik bukan cuma naskah saja, ada gambarnya juga. Dan waktu itu kebetulan ada berbagai macam kejadian tak terduga yang menginterupsi pekerjaan kami. Salah satunya bapak mertua adik ipar (ilustrator) yang sempat masuk rumah sakit tak lama kemudian meninggal dunia :(

Awalnya editior minta dikirim storyboard perchapter untuk mereka review terlebih dahulu. Tapi saya bilang saya akan mengirimnya acak tanpa tema. Nanti setelah terkumpul semua ceritanya baru saya bagi perchapter. Maka jadilah komik Mak Irits dengan 11 chapter. Namanya Juga Mak Irits, Belanja Yuuk!, Tak Selamanya Diskon Itu Indah, Jalan Jajan Ngirits, Ngirits = Go Green, Bulan Puasa = Bulan Hemat, Salah Sangka, Aji Mumpung, Belajar Bisnis Ala Mak Irits, Tips Ala Mak Irits, Serupa Tapi Tak Sama.

Tentang manajemen waktunya bisa baca postngan saya yang lelu yang berjudul kendala menulis.

Hayo.. udah pada punya komiknya belum? Masih ragu-ragu, beli-ngga-beli-ngga. Takut komiknya mengecewakan? Baca dulu review temen-temen di sini :)

@rahmiaziza

21 komentar:

  1. Apapun itu, kalau kita sungguh2 berusaha pasti ada aja jalan ya mba. Ini spt belajar online nih.
    Makasih tipsnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap mba, Alhamdulillah kalo bermanfaat tipsnya hehe

      Hapus
  2. pasti bisa 60 hari dilahap ya mak...semangat mak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bikinnya 60 hari mbacanya 60 menit selese ya mak hihihi

      Hapus
  3. keren deh yaaa... komik ini dibuat dengan mengandalkan tenaga anggota keluarga, dari ide dan juga gambar ^^ ah.. solidnyaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. meskipun mengandalkan anggota keluarga tapi tetep mbayar mak hihihi

      Hapus
  4. Sampeyan membentuk cerita dalam 60 hari untuk kami-kami agar ngakak selama 60 menit ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. baca aja berulang-ulang biar ngakaknya lebih dari 60 menit hehehe

      Hapus
  5. Huaaaah kerennya dirimu Mak ... kreatif ... sukses yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mak niar, masih jauh darimu lah saya iniii

      Hapus
  6. Pola mind map ya... aku juga sering pake itu kalo bikin postingan blog. Sekaligus analisis 7W + 1H :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooh ini namany mind map toh, malah ndak tahu hihi 7w+1H apaan mak, kok banyak amir W nya?

      Hapus
  7. Mo tak tambahi ide irit?Baru saja kulakukan untuk tentengan kelahiran Fattah hihihi..*simpan buat edisi kedua

    BalasHapus
  8. waaa, keren mii...iya, pake mind map gitu memang lebih cepat dapat idenya ya mi..aku lagi bikin nih naskah baru pakai mind map banyak dapat ide, tapi blom ditulis *yo podo aeee....ditunggu mak irits 2 yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku ki malah ngga begitu paham mind map lo makdew. keren ih makdew naskah baru mulu

      Hapus
  9. Iya ya kudu sabar, bekerja keras dan tetap semangat. *keplak diri sendiri

    BalasHapus
  10. Aaak. Akhirnya diposting juga cara dapat idenya. Pas baca kemaren saya penasaran banget mba Rahmi. Makasih yaa.

    BalasHapus
  11. Mak irit keren, emang harus pake strategi ya, saluuut

    BalasHapus
  12. Mak Irit ini emang berasa baca diari sehari-harinya para emak hahaha... Mantep deh buat hiburan dan buat nambahin ilmu pengetahuan juga, tpsnya okeoke :)

    BalasHapus
  13. enam puluh hari untuk enam puluh menit, hehehe..keren nih tipsnya Mak!!

    BalasHapus