Rabu, 19 November 2014

Berobat Gigi di Puskesmas

Beberapa waktu lalu saya bikin status ini di Facebook "Di Puskesmas bisa berobat gigi ngga ya? Pengen nyoba berobat di Puskesmas"

Kalimat terakhir sebenarnya lebih tepat bukannya pengen nyoba, tapi pengen ngirits hahaha.

Jadi ceritanya sebelum status itu dibuat, gigi saya yang graham, yang udah tambalan itu goyang gara-gara makan biskuit. Padahal biskuitnya tipis banget lho, mungkin ini peringatan karena saya memakannya dengan membabi buta. Berapa keping? ratusan...


Pengalaman yang lalu-lalu, kalo berobat di klinik, minimal 75 ribu melayang, itu dulu loh. Dan itupun untuk tindakan yang ringan seperti tambal sementara. Habis itu masih harus balik lagi tambal tetap. Keluar duit lagi lebih besar. Nah yang saya tahu kalo berobat di puskesmas lebih murah. Sebenarnya sih si Ayah udah daftarin BPJS biar bisa gratis, tapi katanya kartu baru bisa dipake seminggu lagi.

Saya emang sama sekali ngga pernah menginjakkan kaki ke Puskesmas. Sempat agak-agak ragu dengan pelayannannya. Setelah tanya sana-sini, lewat status FB, tetangga, sodara, dan mbak ART yang memberi rekomendasi akhirnya saya memantapkan hari Senin kemarin berobat Gigi di Puskesmas.


Saya sampai Puskesmas sekitar pukul 08.15, ambil nomor antrian udah 76 ajah! Sekitar pukul 09.45 saya baru dipanggil untuk registrasi.


masih pagi udah rame aja

Cara registrasi cukup dengan menunjukkan KTP saja. Meskipun saya KTP Ngaliyan ternyata bisa juga berobat di Kedung Mundu (beda desa). Habis ndaftar masih harus nunggu lagi nama saya dipanggil di loket gigi.

Sekitar pukul 10.30 saya dipanggil. Masuk ke ruangan gigi, diperiksa ternyata gigi graham saya pecah. Solusi satu-satunya ya dicabut. Saya tanya ke dokternya kalo dicabut harus pasang gigi palsu nggak. Katanya sebaiknya begitu supaya gigi samping ngga bergeser dan yaang atas turun karena ga ada pijakannya alias udah ompong.

Ini yang bikin agak galau pasang ngga ya, kok berasa renta gitu pake gigi palsu segala hihihi. Saya tanya-tanya teman yang juga cabut graham ada yang sampe dua tahun ngga dipasang gigi palsu aman-aman aja.

Selesai cabut disuruh ke loket pembayaran. Saya harus bayar Rp.55.000 itu udah termasuk obat. Murah, dibanding berobat di klinik.

Di puskesmas udah ditempel tarif yang diberlakukan untuk berobat di sana. Sayang lupa moto. Yang saya ingat cabut gigi paling murah Rp25.000, bersihin karang gigi juga segitu. Tindakan yang paling mahal cuma Rp.50.000.

Untuk pelayanan menurut saya baik, orangnya juga ramah. Kalau soal tempat ya memang sederhana, beda sama klinik swasta. Ngantrinya nih yang lama. Jadi kalo mau berobat di puskesmas sebaiknya bawa buku bacaan dan cemilan biar ngga bosen nunggu hehehe.

23 komentar:

  1. Puskesmas sudah berubah ya ternyata. Untuk urusan gigi biasanya bayarnya mahal dan harus bolak-balik untuk memastikan gigi aman dicabut.

    BalasHapus
  2. Wah baru tahu nih, makasih sharing pengalamanya ya mbak

    BalasHapus
  3. aku pernah merasakan cabut gigi dipuskesmas,,masih ingat saat itu perawatnya galak banget,,hiks,,,

    BalasHapus
  4. Fenny dua kali cabut gigi juga di puskesmas, eh itu peringatan dari dokter gigi bener lho, gigi samping dah mulai renggang dan gigi atas Fenny dah turun

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih, gigi atas yg di atasnya bekas cabutan gigi saya mulai turun deh..

      Hapus
    2. lha kalo cabut gigi atas trus pasang gigi palsu tu ada efek sampingnya gk ya? kira2 butuh biaya berapa kalo di puskesmas?

      Hapus
    3. Mas Arsad kalo kemarin pas di Puskesmas dkt rumah saya katanya ga bisa masang gigi palsu, pasangnya di tempat prakter dokter di rumah, biaya sekitar 450-500rb pergigi.

      Hapus
  5. pernah juga periksa gigi di puskesmas,lumayan murmer^^

    BalasHapus
  6. puskesmas ada dokter gigi juga ya ternyata.. kirain dokter umum doang lho...

    BalasHapus
  7. Aku ngga berani ke dokter gigi sekarang soalnya saraf gigiku yang nyut2an mak :"D

    BalasHapus
  8. boleh daftar dari subuh gak ya :) trus nanti balik lagi ke sana

    BalasHapus
  9. Yang bikin males tuuh ya antrinya segambreng, tapi bisa irit y.

    BalasHapus
  10. Dulu pernah sekali antar adik bersihin gigi ke puskesmas. dan memang pelayanannya bagus juga murah lho. anw salam kenal mak :)

    BalasHapus
  11. Hihi, iya Mak. Seumur-umur aku belum pernah lho berobat ke Puskesmas. Ternyata gak buruk-buruk amat. Boleh lah untuk sakit ringan tanpa harus ke RS.

    BalasHapus
  12. puskesmas di deket rmh saya jg ramah2 petugasnya *pengalaman wkt bikin srt ket sehat* :D

    BalasHapus
  13. Waduh dicabut...kalau aku pernah nambal mak...syukurlah ya....ada yang terjangkau ^^

    BalasHapus
  14. Sejak kecil saya bila sakit, termasuk ketika kuliah di Jogja, tambal maupun cabut gigi, saya selalu di puskesmas mbak. Hanya akhir-akhir ini saja pindah ke dokter karena kebetulan prakteknya dekat rumah, itu pun tarifnya tidak pernah lebih dari Rp.20.000,- sudah dengan obatnya. Saya juga heran kenapa bisa murah banget begitu di dokter tetangga saya itu.

    BalasHapus
  15. saya malah pernah berobat ke puskesmas di pandanaran semarang, gratis tis tisss cuma bayar parkir..
    malah saya jadi heran sendiri..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo bersihin karang gigi di puskesmas pandanaran semarang gratis juga ga?

      Hapus
    2. gan mw tanya ni kalo pasang gigi palsu d puskesmas biayanya brp ya?

      Hapus
    3. Bersihin karang gigi kayaknya sih bayar ya, ga ditanggung BPJS. Harga gigi palsu kalo ga salah 500ribuan, separo ditanggung BPJS. Tapi tanya lagi aja ke dokter gigi utk memastikan. Thanks

      Hapus
  16. Seumur hidup gigiku dah belasan yang dicabut. Soale rahangku kecil, tapi gigiku banyak. Jadi numbuhnya ga beres kabeh huaaa. *malah curcol*

    BalasHapus
  17. wah kok cepet ya cabut giginya. Ngomong-ngomong saya mbak, bolak balik ke dokter gigi 3 kali belum dicabut-cabut, cuma dikasih obat saja.habisin uang pokoknya. sekarang alhamdulillah gigi sudah tercabut

    BalasHapus