Jumat, 01 Agustus 2014

Tips Menawar Harga Rumah

Postingan pertama setelah lebaran, ngucapin dulu ahhh,
Selamat Idul Fitri ya teman-teman, mohon maaf kalau selama berinteraksi ada yang kurang berkenan baik secara langsung maupun melalui tulisan-tulisan saya di blog. Nah sekarang saya mau cerita, bukan tentang lebaran sih, ini cerita jauh sebelum lebaran...
Waktu kakak saya yang di Tangerang telfon, minta tips menawar harga rumah. Secara dia belum ada pengalaman beli rumah, kalo nawar cabe di pasar sih sering.
Sebenarnya bisa dibilang dia minta saran pada orang yang salah. Lah dia sendiri tahu saya juga belum pernah beli rumah atau jual rumah. Meskipun begitu saya tetep ngga mau mengecewakan, dengan sok meyakinkan saya bilang,
“Langkah pertama adalah, mbak harus tahu rumah dengan tipe yang sama pasaran harganya berapa.”


Ini penting loh, biar kita bisa tahu harga yang umum atau wajar berapa.
Cuma yang jadi masalah adalah.. nyari rumah setipe yang dijual itu kan susah ya. Ribet juga kalo harus keliling Tangerang. Mana cuaca suka berubah-ubah kadang panas, terus tiba-tiba hujan, apalagi dia punya anak kecil yang kemana-mana harus dibawa.
Yak itu jadi masalah kalau kita hidup di jaman Megantropus Palaejavanicus, yang mana teknologi internet belum ditemukan, huehehe.
Kalau sekarang apa sih yang ngga bisa dicari di internet? Hampir semua bisa, termasuk rumah. Mau cari rumah yang dijual atau dikontrakkan. Cari lahan di Tangerang, Semarang, atau kota lainnya.
Yang lebih asyik, sekarang website seperti Lamudi juga sudah meluncurkan aplikasi untuk android, Jadi bisa cari-cari rumah sambil nemenin anak pup hehehe.
Nah, karena dapat rekomendasi dari seorang teman tentang web ini saya pun nyoba download aplikasinya di tab saya. Proses download berlangsung cepet. Aplikasi ini ternyata ringan loh sodara-sodara jadi ngga bakal terlalu berat membebani android kamu.
Sayapun kemudian mencoba mencari-cari rumah melalui aplikasi ini, Aihh gampang banget. Begitu kita klik logo Lamudi yang ada di layar tab, tampilan yang kebuka seperti ini.


Nah kita tinggal sentuh aja tuh tulisan kota, trus akan muncul seperti ini.


Tinggal pencet, mau cari rumah di kota mana. Begitu seterusnya untuk opsi lainnya seperti area, tipe properti, harga maksimal, dan lain-lain.Tinggal sentuh tanpa harus ngetik. Ini yang penting, soalnya bagi yang ngga terbiasa layar sentuh kayak saya, paling males kalo harus ngetik-ngetik. Sering banget typo. Mau ngetik huruf A, eeh yang keluar malah huruf S. Haduuh, bikin lama pencarian nih.
Semua properti yang ditampilkan di web Lamudi disertai gambar dan informasi detailnya, seperti luas tanah, luas bangunan, jumlah kamar tidur, dan jumlah kamar mandi. Jadi kita udah langsung punya bayangan seperti apa calon rumah kita nantinya.
Kalau sudah menentukan pilihan, tinggal tekan aja tombol panggil dari aplikasi Lamudi dan bisa langsung terhubung dengan pemilik rumah dengan mudah. Praktis kan!


Selain di Indonesia, aplikasi ini juga sudah tersedia di negara lain seperti Myanmar, Peru, dan Kolombia. Asiik bisa tetanggan sama Betty Lafea *ops langsung ketauan deh eranya hihi*
Kalau kita punya properti yang hendak diperjualbelikan, boleh juga lho dipajang di sini biar bisa menjangkau pasar yang lebih luas.
Trus soal tips menawar harga rumah tadi? Oiya saya lanjutkan. Nah kalo udah tau berapa harga pasaran rumah yang setipe berarti tinggal tawar dengan harga yang lebih rendah *yaeyalah namanya juga nawar*
Nawar jangan ketinggian, lukire beli kacang goreng, jangan kerendahan juga. Jadi berapa yang pas? Tanya sama Ibu atau Papa aja deh yang udah pengalaman jual beli rumah, huehehe.



15 komentar:

  1. waduh itu apa iklannya beneran? rumah harganya 1.1 juta? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu kayaknya renumerasi ko, nolnya dikurangi tiga :D

      Hapus
  2. Lm g bewe nih....mhn mf lhr btn mbk :)

    BalasHapus
  3. hello minal aidin wal faizin,ami :)

    BalasHapus
  4. Lamudi bisa menjadi solusi bagi para calon pembeli rumah ya....selamat lebaran..mohon maaf lahir batin,
    keep happy blogging always..salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
  5. Oooh ini tho Lamudi. Keren aplikasinya.

    BalasHapus
  6. Heu barusan aja beli rumah tapi nawar2 gini serahin ke suamik hihiiii, aku gak mudeng

    BalasHapus
  7. Maaf lahir batin bunda thifa dan hana...enak ya ada aplikasinya...jadi gak usah panas-panasan ke lokasi duluuh

    BalasHapus
  8. Nah urusan beli rumah itu emang kudu cermat dan teliti...

    Selamat Idul Fitri 1435H, maaf lahir batin ya Mak

    BalasHapus
  9. mohon maaf lahri batin ya Mbak.
    malah sekarang kontrak rumah juga harganya hampir mirip kayak beli rumah :D
    apalagi di daerah berkembang yang dekat sama fasilitas transportasi, pasar dll

    BalasHapus
  10. ternyata ada juga yah penawaran rumah lewat aplikasi, semakin keren aja nih dunia teknologi. Apalagi cocok sekali buat suami istri yang baru menikah untuk cari rumah minimalis

    BalasHapus
  11. kayaknya saya juga harus ngajak mak irits kalau mau nawar rumah. Saya gak pinter nawar hihi

    BalasHapus
  12. mantap berguna seka infonya terimakasih :)

    BalasHapus
  13. artikel yang menarik dan bermanfaat

    BalasHapus