Sabtu, 09 Agustus 2014

Setelah Menerbitkan Buku, Lalu?

Saya ingat betul waktu masih kuliah dulu, salah satu mbak kos memberikan saya selembar halaman koran. Katanya biar memotivasi saya untuk mewujudkan cita-cita saya menjadi penulis. Sampai sekarang koran itu masih saya simpan lho!

Halaman koran itu menceritakan seorang penulis remaja yang baru menerbitkan teenlit. Lagi populer banget teenlit semacam Dealova trus apa lagi ya, lupa, adik saya tuh yang punya banyak koleksi teenlit lengkap.

Di situ diceritain ditulis juga itung-itungan royalti yang bakal diterima penulis. Apalagi kalau sampai cetak ulang, sambil ongkang-ongkang kaki aja bisa mengalir uang berjut-jut ke kantong kita. Saat itu yang saya bayangkan, seandainya cita-cita saya sebagai penulis kesampaian pasti bakalan kaya mendadak deh, hehe.

Setelah sepuluh tahun cita-cita itu terwujud, hihi lama amat yak. Ya saat ini saya bisa menerbitkan buku komik Mak Irits. Buku pertama saya yang bukan keroyokan alias antologi. Jadi buku solo? Agak ragu juga menyebutnya solo. Karena komik ini yang bikin karakter desainnya suami saya, kemudian yang gambarin adik ipar dibantu suami. Jadi saya ada di ide cerita dan penulisan naskah. Tapi karena mereka sudah saya bayar, adik ipar saya bayar dengan uang dan suami dengan cinta, jadi anggap saja ini buku saya ya hahaha.

Mungkin banyak orang yang awam dunia kepenulisan beranggapan kaya saya dulu ya. Begitu menerbitkan buku lalu kaya raya, sehingga mereka pada minta buku gratisan. Kayak merasa spesial gitu kalo dikasih buku gratis. Ah mereka tidak tahu kenyataan yang sesungguhnya *dramatisasi*

Ketentuan di tiap penerbit mungkin beda ya tapi bisa jadi serupa. Yang umum begitu buku terbit kita mendapatkan DP royalti yang jumlahnya tidak bisa dibilang banyak. Untuk biaya hidup sebulan ya kurang (parameternya saya). Setelah itu royalti dari pembayaran buku akan dibayarkan setiap enam bulan sekali. Jumlahnya beda-beda kisarannya sekitar 10% lah. Tapi itu belum dikurangi pajak 15% dari total royalti yang dibayarkan.

Kalo buku laku lumayanlah ya pendapatannya, tapi kalo ngga laku? Jangan sampe deh, tapi kemungkinan tetep ada kan?

Makanya setelah menerbitkan buku jangan lantas hanya ongkang-ongkang kaki nunggu royalti. Promosi itu penting. Jangan mengandalkan penerbit, karena mereka berpromosi ya seadanya. Buku yang mereka terbitkan kan banyak, masak satu-satu mau dipromosiin besar-besaran.

Jadi untuk yang minta buku gratis pasti kalian cuma bercanda kan, ntar diem-diem beli buku saya di Gramedia. Hehe makasih ya..

Tapi untuk yang serius bener-bener minta, maaf ya saya tidak bisa kasih. "Lho bukumu kan udah terbit, pasti dapet uang banyak dong, masak ngasih buku satu aja ngga mau?" Aamiin deh di bagian dapet duit banyak nya ya. Masalahnya yang bilang gitu ngga cuma kamu, lha saya mau kasih buku gratis ke berapa banyak orang coba? DP royalti yang tak seberapa juga sudah saya berikan sama ilustrator bahkan masih nombok.

"Loh, kan dapet buku gratis dari penerbit to?" Oh bukti terbit? Iya ada 10 tapi itupun sudah dibagi buat endorser, ilustrator, ortu, dan kebutuhan promo.

Masih mau buku gratis? Lah kemaren saya bikin kuis berhadiah komik gratis ngga pada ikutan. Yawis, ntar kalo udah cetak ulang yang ketiga akan saya pertimbangkan deh. Doain aja yaa...

Komik Mak Irits di Gramedia Jogja


46 komentar:

  1. semoga sampe dah, cetak ulang 3x,, biar dapet buku gratis...hihihi

    BalasHapus
  2. Ternyata perjuangan penulis belum berhenti setelah buku diterbitkan, ya...

    BalasHapus
  3. huhu...pajaknya gede jg ya mbak.

    BalasHapus
  4. ya ya mbak, apa lagi kalo nerbitin indie.. butuh perjuangan buat ngembaliin modal

    BalasHapus
    Balasan
    1. promonya jga jadi harus lebih gencar karena terbitin sendiri jual sndiri, kalo mayor kan dibantu distribusinya, cuma kalo indi trus sold out untungnya lebih gede

      Hapus
  5. hari gini kok minta gratisan ya... gak asik ah :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. semua minta gratis penulis kapan kayanya hahah

      Hapus
  6. Ehm....
    Saya juga mikir gitu mbak, dulu. Pas baca beberapa buku cara menerbitkan buku jadi manggut2.
    Oh..gitu ya^^
    Semangat promosi ya mbak^^
    Mogaaa laku buanyaaakk!

    BalasHapus
  7. Balasan
    1. Iyalahh mak irits kok dimintain buku gratis, ngga salah tuh hahaha

      Hapus
  8. Balasan
    1. apalagi buku pertama semangat masih membara hahaha, moga sterusnya begitu

      Hapus
  9. Semangat mak. Didoain cetakan ke tiga laris manisin, ntr coba cari ke gramed deh bukunya dan ikutan beli. Semoga bisa terbitin buku juga.
    Ide menulis yang sudah bertumpuk dikepala, tp belom ditulis juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamin makasih mak Mega, ayoo segera ditulis keburu ilang idenya :)

      Hapus
  10. Yup, jadi penulis itu perjuangan lho. Mulai dari masukin naskahnya, nunggu terbit (kayak aku ini), hingga berharap laku... Hehehehe... Thank sharingnya. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. moga segera terbit dan smua lancar ya maas

      Hapus
  11. Maak saya lalu jualan buku agar bisa kasih gratis....

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau gratis gapapa asal ada usahanya ya mak hehe

      Hapus
  12. Menjadi penulis belum bisa untuk hidup. Tapi ada hal yang tak ternilai harganya yaitu kepuasan batin karena bisa berbagi ilmu dan pengalaman.
    Saya termasuk yang malas berpromosi je.
    Mari kita niatkan menulis buku sebagai ibadah agar hasilnya barokah.
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saat ini belum Pakdhe, moga suatu saat nanti. Betul Pakdhe nomor satu niatnya harus ibadah. Salam hangat juga dari Semarang :)

      Hapus
  13. Wajib dicontoh nih langkah2 mak irits, sapa tau ntar daku bisa juga punya buku solo. aamiin :)

    BalasHapus
  14. Setelah baca tetep: Kapan ngasih buku ke aku mbak?... *ngikik

    BalasHapus
  15. mantab jeng..sudah cetak ulang ke-3 nih..

    BalasHapus
  16. mak irits emang oke deh,,ntar kalo ngadain lomba lgi ikutan ah,,, :)

    BalasHapus
  17. I know what you feel mbakyu... begitu terbit, banyak kawan yang minta buku gratis dengan senjata andalan "sama temen masak harus beli"... Dikiranya stok buku dari penerbit sampai berkarung-karung kali ya mbakyu, padahal ya cuma 10 eks, duuuuhhh...

    BalasHapus
  18. Semoga bukunya laris manis maaak... Aku tunggu bukunya sampe ke Aceh yaa, kalo beli online berat di ongkir :)

    BalasHapus
  19. Saya udah iktu kuisnya. Cuma belum beruntung saja. Jadi, mana buku gratisnya. Hahaha

    Promosi di kas kus juga, Mba. Sama di grup anak2. Kan kartun tuh. Tapi topiknya emak2, ya. :D

    BalasHapus
  20. Harusnya tuh, setelah DP royalti dibayar, trus forget it, move on mikir buku berikutnya. Gituuuu terus, ntar kan lama2 tanpa terasa royalti bisa rutin dr beberapa buku. Ngasih tau gampang ya, sendirinya juga macet hahaahahaa

    BalasHapus
  21. Nulis itu puasnya saat sudah kelar semua.. bukan saat laku..

    BalasHapus
  22. saya doain, semoga kesampaian ceak ulang yang ke 3 kalinya, biar saya kebagian buku geratisnya heheh

    BalasHapus
  23. Aku nggak minta gratisan kan, mak? :))
    Cant wait baca komiknya nib :)

    BalasHapus
  24. Saya msh mimpi mbak utk bisa nerbitin buku solo, blm pede #halah :)
    Selamat ya mbak, moga2 naik cetak berkali2 biar dpt gratisan jg #ngarep :)

    BalasHapus
  25. selamat mba udah bisa nerbitin buku, ternyata ya membuat buku itu perjuangan, sebelum dan setelah, semoga perjuangannya berbuah laris manis

    BalasHapus
  26. Semoga bukunya laku dicetak berulang2... Aamiin

    BalasHapus
  27. Wahh mimpi saya yang belum terwujud itu salah satunya ya membuat buku..

    BalasHapus
  28. semoga bukunya cetak ulang yah mak...trus bikin kuis lagi mak, biar bisa ikutan :D

    BalasHapus
  29. good luck mbak semoga cetak ulang yang ke 3nya sukses and promonya laris manis

    BalasHapus
  30. Sukses selalu untuk bukunya... amin

    BalasHapus
  31. reading book is my favourate and that is development logical and my language this post talked many imformation about housewife that is interesting and i like this and i will find it to read, but i have a question that has version by english ?

    BalasHapus
  32. hebat nih mbak masih muda udah nerbitin buku. Mudah2an saya juga ikut menyusul

    BalasHapus