Senin, 04 Agustus 2014

Komik Mak Irits, Behind the Scene

Huaahhh, udah lama banget pengen cerita tentang ini, akhirnya ada kesempatan juga *sok sibuk*

Udah pada tahu kan tentang kabar gembira bahwa... bukan.. bukan kulit manggis, tolong ya, mainstream banget sih! :p

Kabar gembira tentang komik Mak Irits (dulu namanya Miss Hagemaru) yang asalnya saya posting di blog, sekarang udah ada ekstraknya eh cetaknya. Tapi komik di buku sama di blog isinya beda lho!


Yang belum tahu berbahagialah karena dengan membaca ini akhirnya kalian jadi tahu. Karena kalau tidak, kalian akan disangka tidak geol eh gaul!

Terus.. udah pada beli belom? Buruan beli gih, harganya murah kok cuma Rp.28.000 ribu aja. Sayapun ngga nyangka harganya bakal semurah itu. Yang ada di pikiran saya adalah kalo harganya murah itu artinya royaltinya jadi kecil doong. Udah tersedia di Gramedia atau Gunung Agung di seluruh Indonesia ya. Atau yang males keluar rumah, ndadak ngangkot, keluar duit lagi, bisa juga beli di toko buku online, seperti bukabuku.com. Dapat diskon malah, mulai dari 10-20%.

Di blog Mak Irits saya udah cerita dikit tentang asal muasal dan proses pembuatan komik ini, di sini saya mau cerita agak banyakan, jadi siapkan fisik dan mental Anda!

Ide Membuat Komik Mak Irits

Saya dan Ayah sama-sama pekerja bebas, wiraswasta, yang penghasilannya tak menentu. Kadang sebulan bisa dapet lumayan banyak, kadang tidak dapat sama sekali. Dari situ saya mikir, gimana nih kita biarpun kerja sendiri bisa ada penghasilan tetap. Saya langsung kepikiran untuk kirim komik strip di surat kabar. Saya yang bikin ceritanya, si Ayah yang gambar.

Tapi ceritanya tentang apa ya? Harus sesuatu yang dekat dengan keseharian pikir saya. Yang pertama supaya pembaca suka, dan saya gampang juga bikin ceritanya.

Nah tema tentang perempuan, uang, irit ini sering banget jadi topik pembicaraan saya dan Ayah sehari-hari. Misalnya, pas ke suatu tempat, saya bilang ke Ayah, "Yah, parkirnya di situ aja, yang ngga bayar, ntar kita jalan dikitlah." Kemudian komentar Ayah, "Halah hanya demi uang seribu aja, segitunya.."

Atau saya yang awalnya ngantuk-ngantuk di mobil, begitu melihat tulisan diskon, mata langsung makbyak, "Wah apa tadi yah, yang diskon?" Eh si Ayah malah ngga liat sama sekali, kesel deh.

Hal-hal kayak gitu menurut saya menarik dan sayang untuk dilewatkan begitu saja. Kenapa ngga kita buat ceritanya. Kalo komik strip gitu kayaknya lebih asyik deh.

Sayapun bikin tiga cerita, Ayah yang gambar plus warna. Kemudian sample itu dikirim ke Surat Kabar. Harapannya sih kalo mereka suka, kita bisa dikontrak setahun gitu, kan lumayan dan bikinnya juga agak nyante, karena seminggu cuma satu komik.

Tapi sayang jawaban yang ditunggu-tunggu tak kunjung datang. No respon sama sekali, padahal saya udah kirim dua apa tiga kali gitu, apa kurang banyak ya hihihi.

Ya udah kita memutuskan komik diposting di blog aja. Blognya yang tema khusus finansial, blog Miss Hagemaru (sekarang udah gantii jadi Mak Irits).

salah satu komik yang posting di blog


Dilamar Penerbit

Begitu saya melaunching Blog Miss Hagemaru, saya langsung bilang ke pembaca saya akan posting komik di blog ini, seminggu sekali tiap Hari Kamis. Tujuannya biar saya konsisten, udah kepalang janji, jadi ada motivasi untuk memenuhinya. Kalo ngga pasti ditagih pembaca kan?

Sebulan pertama, saya konsis ngisi komik di blog seminggu sekali. Eh tiba-tiba ada pihak penerbit yang kirim email. Bilang tertarik sama komiknya, trus berniat mau menerbitkan.

Agak ragu sebenarnya mau jawab apa. Seneng lah ada yang melamar karya saya untuk diterbitkan. Tapi bingungnya, bisakah saya bikin sekitar seratus cerita dalam waktu singkat? Dan siapa yang gambar? Karena Ayah kebetulan lagi ngerjain proyek lain.

Untung adiknya suami sanggup mengerjakan. Jadi saya bayar putus dia untuk satu buku ini. Urusan selanjutnya sama penerbit, urusan saya. Hehe nombok dulu.

Tentang Deadline

Alhamdulillah deadline untuk komik ini berdasarkan kesepakatan kedua belah pihak. Sebenarnya penerbit pengennya sebulan jadi, tapi biar sama-sama enak pihak penerbit bertanya ke saya juga sanggupnya berapa lama. Akhirnya deal dua bulan. Yah agak-agak molor dikit karena satu dan lain hal.

Dikejar-kejar editor? Ngga juga sih. Editor saya cuma nanyain beberapa kali aja. Saya malah yang sering ngejar-ngejar ilustratornya. Menjelang deadline tiap hari saya SMS dia. "Ini udah tangga 10 lho, udah nambah berapa halaman?" atau "Waktu kita tinggal 10 hari lagi, jadi satu hari kamu harus bisa sekian halaman". Sanpe parno kali dia ya kalo ngeliat HP hihihi.

Dan akhirnya tanggal 2 Juli kemarin, saya dikirimin foto bukti terbit Mak Irits, horray *langsung buka lapak*

Oiya saya sempet bikin kuis juga lho, berhadiah komik Mak irits, di Fanpage dan twitter @EmakIrits. Yang ketinggalan ikut kuisnya, udaah beli aja, murah ini. Rp.28.000 ngga bakal bikin kamu miskin, malah bikin kamu semakin kaya karena banyak tips-tips irit yang bisa coba kamu praktekkan. Ingat Irit pangkal Kaya. Eh irit sama hemat sama kan ya? Anggap ajalah sama hueheheh.

buka lapak pas kopdar

@rahmiaziza

54 komentar:

  1. wow keren banget!!! congrats ya buat bukunya... :)

    BalasHapus
  2. Keren Mbaakk! Selamat yaaa... semoga cepat volume 2 yah hihi :D

    BalasHapus
  3. yeayyy,,keren dan kreatif habissssss.....semoga seri kedua,ketiga,keempat dan seterusnya makin makbyak hahaha

    BalasHapus
  4. mak, boleh gak saya beli ke mak irits....yang pake ttd...plisss

    BalasHapus
  5. Balasan
    1. asiiik, nampang di blognya blogger kondang *halah*

      Hapus
  6. uhuuuy ... pesen, yo, Mak. Diskon juga, kan? #sesamaMakIrit Mode ON

    BalasHapus
    Balasan
    1. gaswat juga kalo konsumen ikut2an irit XD

      Hapus
  7. sepertinya saya familier sekali dengan lokasi foto ini ;) *biarin oot

    BalasHapus
  8. Celamat Mak Iriits. Suka bgtt dengan komiknya Mak Irits. Kreatif.

    Senang ya, kompak gtu sama misua. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo suka harus beli lho Idah hihi nodong

      Hapus
  9. Selamattttt ^^pokoknyaaaa kudu laris manissss.....

    Ituuuuu kurang babynya dijilbabin :p *nambah oot

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.. haha hana ngga suka dipakein apapun di kepala, ngga kaya thifa

      Hapus
  10. Uhuyyy... ikutan nampang *gagalfokus
    Moga berseri-seri ya Mak Irits

    BalasHapus
  11. Selamat ya mak, semoga bukunya bisa meluncur di gramedia Malang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba dicek mas, kalo ada tolong fotoin dan beli hihi

      Hapus
  12. Kemarin ke gramedia, nyariin, belum nemu, keburu rempong sama bocah *_*
    Congrats ya, Mak. Semoga laris manis, biar isi dompet ngebul terus :D

    BalasHapus
  13. Selamat ya Mak atas terbitnya mak Irits. Ternyata ide komik bisa digali dari mana saja ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dari keseharian aja sih kalo ini tapi dilebaykan dikit hehe

      Hapus
  14. Keren euy sampai dilamar penerbit, Fenny yang ribut nglamar-lamar, hehehe

    BalasHapus
  15. Selamat ya mak. Ikut seneng :))

    BalasHapus
  16. Selamat y mak... jd pengen baca siapa tau dpt tips biar lbh irit...#loh 😄

    BalasHapus
  17. Waahh.... hebat mak! Udah nelorin buku. Selamat dan tetep semangat nulis ya maaakk ^ ^

    BalasHapus
  18. selamat yah mak.
    covernya lucu ah, khas emak-emak bingit :)

    BalasHapus
  19. Hua ini toh BTS nya. Mantaf Mak. Tadi kupikir Ayah itu bapak, ternyata maksudnya suami ya :p
    Aku belum beli bukunya. Maaf ya Mak. Insyaallah minggu depan ke toko buku, malas kalo online. Pengen sekalian ngefotoin penampakan buku Mak irits di toko bukunya :))) Semoga laris manis. Kalau ada GA nya jangan lupa colek ekeh :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. okee ditunggu GA nya ya, InsyaAlloh

      Hapus
  20. Ke Gramed belum ketemu mak... nanti cari lagi deh. .. semoga laris manis ya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. masak sih maak, keselip kali mak bukunya

      Hapus
  21. setelah menerima Mak Irits langsung dari penulisnya, nggak ada satu jam kelar baca nih komik sambil cekikik2 sendirian di kamar, nyuekin suami dan ifa.. hihi lucu abiiis.. kurang banyak mbak.. bikin volume duanya dong.. tapi sambil mbaca sambil bertanya2.. nih mbak Rahmi segini ngiritnya kah? hehehe, sepertinya aku tidak tergolong sebagai Mak Irits deh :D :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukaan, itu teriinspirasi orang lain kok *nyari kambing item*

      Hapus
  22. Ah keren deh. Selamat ya. Komik strip memang salah satu metode penyampaian info yang cukup mudah dipahami, karena biasanya orang tertarik dengan visual.

    BalasHapus
  23. gak sabar, nih, saya nunggu bukunya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. moga sgera nyampe komiknya, punya mak Haya udah

      Hapus
  24. para pecinta komik nih .,,, hehe

    Salam dri brebes ,,, :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kembali dari Semarang mas :)

      Hapus
  25. selamat ya Mak :) salam kenal :) jadi penasaran sama bukunya Mak Irits nih o,O huehuehue

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah ada di Gramedia maak, yuks dibeli hehe

      Hapus
  26. wuih senangnya dipinang penerbit.
    penerbitnya bisa tahu alamat blog khusus komik itu darimana mak? apa sebelumnya mak rahmi pernah ngasi tau ke penerbitnya? bagi tips donkn biar blog diketahui penerbit ^_^
    dan idenya kreatif banget mak,,
    berkarya bareng family.

    BalasHapus
  27. Selamat, mbak Rahmi. Ditunggu karya selanjutnya bersama Mas Alfa.

    BalasHapus