Rabu, 07 Mei 2014

Yuk Move On, Banyak Jalan Menuju Roma

Bismillah, kali ini mau bikin tulisan untuk Give Away.

gambar dari http://austinmccann.com/
Tema Give Away nya tentang Move On. Bahasa Inggris. Makanya sebelum nulis saya nanya-nanya dulu apa sih artinya move on. Takut udah nulis panjang, eh ternyata out of topic. Maklumlah, dulu waktu les bahasa Inggris ikut kelas conversation dari satu sampai empat (berseason-season kayak Cinta Pitri) niatnya utamanya cari jodoh. Alhamdulillah kesampean. Ada yang lagi jomblo, besok langsung daftar les bahasa Inggris ya. Hihihi..

Selama ini sih yang paling ngepop itu Move On dipake untuk seseorang yang baru putus, harus bisa membuka diri, melupakan yang lama menjalin hubungan baru gitu. Tapi ternyata artinya tidak sesempit itu.

Kalo kata my bojo, move on itu artinya bergerak ke depan, jadi seperti selangkah lebih maju lah. Misal yang tadinya pacaran, move on lanjut ke jenjang pernikahan.

Jaman awal-awal menikah, saya sempet dilanda kegalauan dan penyesalan. Kenapa sih saya buru-buru nikah sebelum dapet pekerjaan baru setelah resign dari radio?

Ya terus terang saya amat sangat merindukan dunia siaran. Merindukan? Ehm ini alasan kedua sih, alasan pertamanya, saya sempat merasa rendah diri dengan status ibu rumah tangga yang hanya di rumah saja, tidak bekerja. Ada sih bisnis tapi kecil-kecilan, saking kecilnya orang menganggap saya di rumah ya ga beraktivitas, cuma ongkang-ongkang kaki doang :p 

Banyak yang menyarankan untuk melamar PNS, ikutan bisnis anu lah. Saya sih orangnya selektif banget dalam hal kerjaan ya. Karena menurut saya kerja kantoran yang paling cocok untuk saya hanyalah siaran, makanya saya pengen siaran lagi.

Udah pernah coba tes di radio tapi ngga diterima. Hiks. Menurut saya sih penyebabnya karena saya sudah menikah. Loh kok bisa beranggapan gitu? Bisa aja kan karena memang kamu kalah saing sama pelamar yang lain?

Jadi ceritanya, waktu itu saya udah ikut seleksi sampai tahap ketiga. Kami ber-enam ditraining. Hanya saya dan ada satu orang lagi laki-laki yang sudah menikah. Lainnya masih lajang. Seminggu dua kali masuk, untuk rekaman suara dan evaluasi. Pada saat evaluasi, nilai saya paling tinggi diantara yang lainnya. Catet ya, PALING TINGGI! Tapi ternyata saya ngga dihubungi lagi yang itu berarti saya ngga diterima. Yang diterima tiga orang teman saya yang masih lajang.

Saya memaklumi sih, dulu waktu saya kerja di radio, diceritain sama managernya kalo owner radio sempet komplain ke dia, kenapa dia meloloskan salah satu bekerja yang sudah menikah (temen saya). Mungkin anggapan si owner kalo udah nikah kan ngga bisa sebebas yang masih lajang ya, apalagi bisa aja sebentar kemudian hamil, punya anak, resign, repot cari penggantinya lagi deh.

Sering lho saya sehabis sholat berdoa sambil nangis, "Ya Alloh, saya ingin siaran lagii.." Hihi lebay ya, tapi ternyata doa saya terkabul lho. 

Suatu hari ayah mengabari kalo di Indowebster (forum online) ada buka lowongan penyiar. Hmm.. ternyata benar, kalau kita berdoa dengan sungguh-sungguh pasti akan dikabulkan. Kalau belum dikabulkan mungkin doanya belum sungguh-sungguh. Kalau merasa sudah bersungguh-sungguh belum dikabulkan, cuma perasaanmu aja kalii hehe, atau ya..mungkin masih diminta untuk bersabar :)

Jadi radionya radio online gitu, kita siaran dari rumah aja, tinggal klik settingan dari PC suara kita bisa didengarkan semua orang di seluruh dunia yang sedang buka situs radio itu. Awalnya sempet ragu, daku kan gaptek banget gitu loh. Apalagi ini sesuatu yang baru, dulunya kalo siaran kan harus dateng ke studio siaran.

Nekat saya masukin aja lamaran di situ. Wawancaranya via YM sama skype. Trus dibimbing mereka gimana tata cara siarannya.

Singkat kata singkat cerita, learning by doing, jadilah saya siaran di radio itu. Banyak jalan menuju Roma ternyata. Ngga keterima di radio biasa, bisa siaran di radio online. Malah enak, ngga perlu ngangkot, bisa siaran sambil dasteran hihihi. Ga ada galau-galau lagi, ngga ada penyesalan seperti dulu, iyaa saya udah move on. Tapi sekarang udah nggak siaran juga sih. Karena masih rempong ngurus dua anak, ngga bisa mastiin jam mana yang bener-bener free, saya memilih menulis karena waktunya bisa lebih fleksibel.

Yang terpenting sih saya bisa ngebuktiin sama orang-orang yang underestimate, kalo saya bisa berkarya dengan cara saya sendiri. Ngga melulu harus jadi PNS atau kerja kantor lainnya yang saya ngga suka. Ngga perlu ngikut orang bisnis ini itu, karena belum tentu juga sesuai dengan kita. Tiap orang punya jalan sendiri, iya tho?

Ngebuktiin? Pamer dong ya. Ya orang kayak gitu emang kadang perlu dipamerin sih haha. Tapi berterimakasih jugalah sama mereka karena dengan begitu saya makin termotivasi untuk terus maju dalam karya.

Yang masih galau-galauan, yang masih diam di tempat meratapi nasibnya.. yuk move on, masih banyak jalan menuju Roma seperti yang saya ceritakan tadi.

Ayo bangkit generasi MOVE ON! Ikutan BIRTHDAY GIVEAWAY: MOVE ON yuuuk!




24 komentar:

  1. jd penasaran sm suaranya mama thifa kl pas siaran hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehem uhuk-uhuk, yang pasti merdu lah hahaha

      Hapus
  2. Ho-oh... aku juga pengen denger Mama Thifa pas lagi siaran :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti kalo aku siaran lagi ya maak

      Hapus
  3. iyah betul mak,,banyak jalan untuk menuju ke roma,,eh btw enak juga ya siaran sambil dasteran :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sambil dasteran masih bau2 iler huehehe

      Hapus
  4. good luck buat give away nya kakak, hehe

    BalasHapus
  5. jadi ketemu suami di tempat les ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hooh mbak, ntar buat GA nya mak noe ceritain tempat les ahh

      Hapus
  6. baru tahu kalau siaran di radio online itu, gitu ya caranya *manggut-manggut*

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, cobain di kaskus atau idws

      Hapus
  7. wah, mantan penyiar radio yah.. seru banget tuh hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. seru apalagi pas salah muter lagu mak hehehe

      Hapus
  8. Mak, seriusan ada radio online begitu?
    Mau jugaaa, mak.
    Bagi linknya dong dongg :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. cobain kaskus radio atau idws radio mak, penyiarnya dr mana2 tuh ada yg dari luar negeri juga

      Hapus
  9. life goes on dan move on....

    BalasHapus
  10. Dikit nostalgia tempat les2an ya, Mba. Hahaha

    Kalau kerja tuh yg pnting nyaman ya, Mba. Jdi PNS seklaipun, kalau gak nyaman mlh bisa menjadi beban. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kerja yang penting nyaman dan dibayar kalo bisa ya hahaha

      Hapus
  11. wah keren jadi penyiar..jaid pengen denger suaramu mengudara deh mak hehehe ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ntar kalo pas kopdar denger suaraku mak :)

      Hapus
  12. Fenny nyerah jadi PENYIAR sebelum mengudara, wkwkwk

    BalasHapus
  13. wuah, keren ya siaran online begitu. hehe :D

    BalasHapus