Selasa, 08 April 2014

Pemilu 2014, Beda

Pemilu 2014 beda? Emang apa bedanya?

Sebelumnya pengen flashback dulu, waktu pertama kalinya saya ikutan Pemilu. Tahun 2004, waktu itu saya masih kuliah tahun kedua di D3 PR, masih ngekos di Tegalsari Semarang bareng geng macan.

Kayaknya excited banget. Sampe rela ngurus ke kelurahan demi bisa ikutan Pemilu. Agak lupa sih persis peristiwanya gimana. Soalnya kan waktu itu KTP saya Kudus, tapi nyoblos di Semarang.

Nonton di tipi perhitungan suaranya, seruuu kayak lagi nonton pertandingan bola timnas vs Malaysia. Hahaha. Bingung milih ngga? Dulu sih ikut kata konsultan aja yang tak lain dan tak bukan adalah Papah saya. Papah kan lebih melek politik daripada saya. Hobbi nya ngasih pertanyaaan, siapa nama mentri ini, ketua anu, presiden negara itu. Pah tolong ganti pertanyaannya dengan.. siapa pemeran Fitri dalam sinetron Cinta Fitri pasti saya bisa jawab.  Alysa Soebandono kan ya???

Kali ini pemilu yang ketiga. Saya rasa pemilu 2014, beda. Ngga ada lagi dikumandangkan lagu "Pemilihan umum telah menanti kita.. smua rakyat menyambut gembiraaa" eh itu udah lama banget yaa hihi.

Ngga ada lagi iklan "Inga'.. inga' ting.." haha masih inget ajah.

Jumlah partainya juga beda. Periode ini yang ikut 12 partai nasional, periode sebelumnya kan ada 38 partai. Dulunya lagi malah cuma tiga. Ternyata yang suka naik-turun bukan hanya harga emas aja ya.



Perbedaan juga nampak pada masa kampanye. Dulu kampanye biasanya dilakukan dengan konvoi atau acara tertentu di lapangan. Sekarang, masih tetetp kayak gitu sih, cuma ada tambahan lagi, yaitu kampanya di social media.

Kampanye di socmed ini unik. Beda sama kampanye yang berupa selebaran, spanduk, baliho, dsb. Bermacam-macam juga, tapi saya mau bahas kampanye yang di Facebook, karena seringnya wara-wiri di situ.

Saya juga ga tau orang-orang itu jurkam bayaran atau sukarela, cukup banyak teman FB saya yang mengkampanyekan Parpol tertentu di FB. Mulai dari nyetatus, cerita tentang kebaikan parpol A, keburukan parpol, B, atau ajakan untuk milih parpol C. Bahkan ada juga yang sampai mengganti profpictnya dengan logo parpol.

Kalo saya? Saya sih cuma menonton saja. Kadang ada yang nyetatus tentang partai tertentu, habis itu ada yang komen. Komennya ada yang bersilangan pendapat dengan si pembuat status. Setelah itu ada lagi yang mengomentari komentar sebelumnya. Begitu terus, sampai kadang nyinyir-nyinyiran. 

Kalo dugaan saya sih kebanyakan mereka simpatisan yang kampanye sukarela tanpa imbalan apapun. Kalau benar begitu, beruntung sekali ya parpol-parpol itu.

Pemilu periode ini menurut saya sangat diuntungkan oleh socmed. Tahun 2009 socmed belum begitu booming kayak sekarang. Mau kampanye di Friendster kayaknya juga kurang memungkinkan hehehe.

Sekarang udah masa tenang. Di banyak ruas jalan, baliho, spanduk, maupun poster sudah diturunkan. Tapi socmed masih lumayan rame bahas parpol. Masih ada juga yang nyinyir-nyinyiran. Dan saya masih tetep menonton kadang suka kepo bacain komen satu-satu hehehe. Yah anggap saja itu sebuah dinamika pemikiran, pembelajaran demokrasi tanpa saya harus terlibat langsung di dalamnya.

Gimana dengan kamu, jadi jurkam di socmed jugakah, atau memilih jadi penonton saja? Ohiya, besok udah tanggal 9 April kan, udah Pemilu. Selamat nyoblos, tetap berbhineka tunggal ika yaaa...





22 komentar:

  1. udah nyoblos dong... :D

    BalasHapus
  2. Ah mak, rasanya pemeran Fitri dalam Cinta Fitri, Shireen Sungkar mak, bukan Alyssa :p hihi..
    Aku mau nyoblos bingung bgt mau pilih yg mana, secara ga demen ngikutin parpol2 dan kampanyenya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah masa sih maak *belagak ga ngikutin sinetronnya

      aku ngikutin kampanyenya dr tivi n internet aja mak

      Hapus
  3. Aku g nyoblos..kan du siak hehe..kzp batsm jd ikut ngerameinbliburannya aja hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya bisa lo, nunjukin KTP aja ke petugasnya

      Hapus
  4. Aku keknya tahun 1999 pas SMA, udah punya KTP..hihiii ada gak tuh pemilu 99, lupa sayaah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada pemilu 99 tapi aku waktu itu kayaknya masih SD deh hihi ngenomi

      Hapus
  5. Betul mba PEMILU sekarang beda. Kurang meriah. Rakyatpun udah jenuh sepertinya dg petinggi negeri ini
    Asalkan jangan golput saja deh. Karena golput bukan solusi efektif terhadap pemilu

    BalasHapus
  6. Salam kenal, dik ...
    hari ini saya juga posting tentang pemilu tapi beda kajian, eh yang diobrolin hehe.
    Jadi kangen lagu pemilu yang dulu ya?

    BalasHapus
  7. Iya benar Mba Rahmi, meski masa kampanye sdh usai tp kempanye di sosmed masih ada saja...

    hayoo besok kita nyoblos dan say no to golput :)

    BalasHapus
  8. Aiiiiiiiiih baru ngeh...betul, tahun Ini memang beda... serba beda... semoga, ketika beda, hasilnya nanti jg beda, lahirnya pemimpin dan wakil rakyat yang amanah, berpihak pada rakyat kebanyakan: AMPERA...

    salam kenal :)

    BalasHapus
  9. Beda menurut saya adalah...euhhh...ibu-ibu pada rame banget masalah uang. fiuuhh...
    Yang paling mencolok adalah kampanye-nya pake mobil Mbak, nggak pake motor :(

    BalasHapus
  10. mudah-mudahan tahun ini dapet yang baik ya Mak, tahun depan pasar bebas euyyy...:-)

    BalasHapus
  11. ayooo mencoblos sesuai dengan hati nuranimu!

    BalasHapus
  12. Selamat nyoblos...semoga bisa membawa perubahan yang lebih baik ya, mak

    BalasHapus
  13. Cara kampanye di sosmed lebih efisien kalik, Mba. Pertanda juga, pemakai internet makin banyaaak.

    BalasHapus
  14. lihat surat suara pascal pernah komplain ini yang bikin gak bisa ngitung ya hahaha karena dia lihat habis 10 langsung loncat angkanya

    BalasHapus
  15. aku dah nyoblos juga donk :)

    BalasHapus
  16. aku udah nyoblos,,,iya periode skrg partainya hanya dikit ya,,,

    BalasHapus
  17. aq jadi pemilih yang baik saja mak, siap2 untuk pemilihan Presiden, akan lebih keras persaingan :D

    BalasHapus