Selasa, 18 Maret 2014

Pada Akhirnya Berdua Lagi

Beberapa waktu lalu saya bilang sama suami kalo punya anak dua aja sepertinya kurang. 

Saya melihat si adik ipar. Dia dua bersaudara perempuan semua. Ibunya sudah tiada dan ayahnya kondisi kesehatannya kurang baik. Seringkali dia pulang kampung agak lama menunggui ayahnya, sementara suaminya tetap di Semarang, ya karena kerjanya memang di sini. Saya mbayangin gimana kalo adiknya ntar menikah bukan dengan orang sekampung, kasian ayahnya tinggal sendiri.

Kalau saya empat bersaudara, perempuan semua. Kakak nomor dua tinggal di Tangerang, saya Semarang, adek kerja di Jogja. Tinggal kakak pertama bersama suami dan seorang anaknya yang masih batita tinggal bareng ortu. Tapi kakak saya itu sedang mbangun rumah, ya meskipun masih satu kota sama ortu, di Kudus juga. Rencananya kalo rumah udah jadi akan pindah di rumahnya itu. Kalau sudah begitu Papah dan ibu akan tinggal cuma berdua lagi di rumah. Eh bertiga ding, masih ada kakak ipar papah juga yang biasa kami panggil mbah yang tinggal di situ.



Beberapa hari lalu Papa masuk rumah sakit, operasi Hernia. Waktunya sengaja dipasin dengan waktu libur adek yang di Jogja biar ada yang nungguin. Tinggal dia satu-satunya yang bisa diandalkan dalam hal ini, karena ibu juga ngga bisa nunggu sehari penuh. Kalau siang pas mbak Ika kerja kan harus menjaga cucu di rumah. Kami-kami yang punya anak kecil sudah pasti tidak bisa lama-lama di RS.

Ngga heran sih kalo ibu kemudian bilang sama adek, untuk coba cari kerja di Kudus, supaya tetap ada yang menemani mereka kalo mbak Ika sudah pindah ke rumahnya sendiri nanti. Saya bilang juga ke adik, jangan menganggap kamu nggak akan bisa berkembang di kota kecil, pasti bisa. Menyemangati dia, biar mau pindah Kudus hehe.

Ah tapi itupun tetap untuk sementara. Nanti kalau adek sudah menikah, iya kalo dapat orang sekampung yang kerja di kampung itu juga, tapi kalo jodohnya dari luar kampung tetep aja harus pisah sama Papa ibu.

Ternyata, mau punya anak dua, empat, atau sepuluh sekalipun, pada akhirnya kita tetep akan tinggal berdua lagi. Ya pada umumnya demikian. Mudah-mudahan ketika hari itu tiba nanti, saya bisa iklas dan menikmatinya :)

@rahmiaziza

13 komentar:

  1. Saya sebagai anak baca tulisan ini jadi semakin menyesal, Mbak. Karena selalu berpikiran ingin tinggal yang jauh dari ortu.

    BalasHapus
  2. iya kayak si esther, mereka 4 bersaudara. akhirnya 4 4 nya semua tinggal di luar indo. jadi ya papa mamanya berduaan aja di indo... :D

    BalasHapus
  3. Ah, anak-anak masih ingin mengejar impiannya.
    Padahal orang tua sangat ingin dikunjungi walau beberapa saat oleh anak-anaknya, apalagi kalau bisa hidup bersama dengan anak-anak.

    BalasHapus
  4. Hernia itu penyebabnya knp mak? semoga lekas sembuh ya papanya

    BalasHapus
  5. Iya Mba, py anak banyak pun, akhirnya jadinya sepi ya..mereka menjemput hidupnya masing 2 ya

    BalasHapus
  6. alurnya memang sudah begitu ya mbak

    BalasHapus
  7. Huaaa...ibuku dan bapakku anaknya empat, sekarang berdua lagi...dan aku yang paling jauh meninggalkan mereka, ngerasa bersalaaah *

    BalasHapus
  8. Berdua, dan akhirnya menghadap sendiri pada Sang Ilahi, ya mak. Aku sedang banyak-banyak meluangkan waktu buat anak-anak terus. Soalnya, nggak terasa, anak-anak semakin besar dan udah jarang mau ikut-ikut :D

    BalasHapus
  9. Saya 8 bersaudara, suami 7 bersaudara, tapi skrg ortu ya tinggal berdua saja. Sejak punya anak, saya sudah wanti2 pada suami, harus ikhlas dan siap jika si anak sudah saatnya mandiri, yang penting kita sbg ortu melaksanakan kewajiban sebaik2nya dan selalu mendoakan. Insya Allah mjd amal jariyah, bekal dunia akhirat.

    BalasHapus
  10. hiks mak...lg bayangin hal itu terjadi pd diri saya..cuma punya anak semata wayang...dr skrg aja udah srg bilang ke fitry,25 thn..."nti klu fitry kuliah di luar kota..mami ikut ke tempat fitry kuliah ya..ngekos disana..biar mami tetap urus fitry " rasanya kok spt org gimana sy ngomong gt...tp rasanya ga rela pisah dgn anak...maunya ttp bersama hiks

    BalasHapus
  11. Semenjak kelahiran bayi saya pertama kalinya, saya sudah memikirkan itu. Dan selalu membuat hati jadi gerimis. Kedua orang tua saya pun akhirnya berdua juga. namun untung cucu-cucunya lebih memilih tinggal sama kakek-neneknya dibanding orang tua mereka. Alhamdulillah jd ada yang menemani walau rumah tetap sepi saat anak-anak pergi sekolah.

    BalasHapus
  12. Itu juga alasan kami mengapa memutuskan pindah dari Jakarta ke Cepu (kota kecamatan kecil di perbatasan Jawa Tengah-Jawa Timur) sejak mau lahiran anak ke 2.
    Padahal sudah 13 tahun tinggal di Jakarta.

    Orangtua tidak ada yang nemenin... mereka tinggal berduaan saja.. padahal anaknya ada 4. Pada tinggal di luar kota semua.
    Kalau mereka sakit... dan memang saat itu ibu sedang sakit keras... tidak ada yang ngurusin ... hiks... kebayang gak sih kala kita sendiri ngekos trus sakit :(

    Berawal dari niat ingin nyenengin ortu biar bisa lihat cucu-cucunya yg semoga bisa bikin mereka seneng dan hidup tidak monoton karena melihat perkembangan cucu... semoga mereka lebih bahagia.

    Sttt... kami pun juga bisa lebih tenang karena anak-anak main sama mbahnya... bukan sama mbaknya :)

    BalasHapus
  13. hahahaha iya bener,,soalnya anak-anak akan pd kabur semua ntar,,,

    BalasHapus