Rabu, 19 Maret 2014

Makan Ngga Pake Ribet

Masa dimana saya terlihat sangat kurus adalah saat bekerja dulu. Begitulah kebanyakan orang-orang yang mengenal dekat saya bilang.  Kurus seperti orang kurang gaji eh gizi. Agak aneh sih sebenarnya. Kerja, punya penghasilan sendiri, tinggal juga bareng ortu, bisa kurus kayak ga keurus. Padahal pekerjaan sayapun amat menyenangkan, jadi ini bukan karena stress di tempat kerja ya.

Saya akui saya memang kurang sekali makan. Saat itu, saya harus berangkat pagi-pagi sekali karena dapet jadwal siaran jam tujuh, kantornya jauh pula, sekitar 45 menit lah dari rumah. Seringnya ngga sempet sarapan, akhirnya bawa bekal. Sampai kantor, karena sifat kemanusiaan saya yang tinggi sekali *halah, bekal itupun dimakan rame-rame bareng temen senasib yang belum sempat sarapan. Walhasil saya cuma makan dua atau tiga suap aja.

foto jaman kerja dulu, lokasi pantai Losari Makassar, emang segini kurus yah?

Siangnya, suka males keluar, pengen nyelesein kerjaan cepet-cepet biar bisa ngerumpi hihi. Atau, kalaupun mau makan, satu-satunya tempat yang memungkinkan untuk dijangkau adalah warung sebelah kantor, yang menunya itu-itu aja. Ikan bumbu kuning sama kacang ijo yang dijadiin sayur, haha masih apal, menu legendaris sepanjang abad ituh. Tempat makan lain agak jauh. Menuju ke sana saja sudah memakan waktu agak lama, takutnya belum selesai makan udah habis pula jatah istirahat siang kantor.

Beruntunglah orang-orang yang menjadi pekerja di abad inih, (eh emang saya waktu kerja ada di jaman apa ya, jaman batu kah?), begitu dimanjakan oleh teknologi. Tinggal ketik-ketik  (ops sekarang udah ga jaman ketik ya) di smartphonenya, kemudian tadaaa makanan udah terhidang di depan mata. Saya dulu mau internetan aja harus sikut-sikutan  dulu sama temen kantor hahahah.

Iya sekarang udah banyak yang menyediakan fasilitas food delivery online. Salah satunya Foodpanda Indonesia. Ada 300 lebih resto yang bisa jadi pilihan antaranya Paparonz Pizza, Warung Leko, Restoran Padang Sederhana, dan Taco Local. Jadi banyak menu yang bisa kita pilih ngga cuman ikan bumbu kuning sama sayur kacang ijo doang hahaha.


Kelebihan lainnya, ada aplikasi smartphone nya juga, lebih memudahkan kita untuk bertransaksi dimanapun dan kapanpun. Mau makan ngga pake ribet. Jadi sekarang ngga ada alasan untuk tidak makan siang di kantor ya, ntar dikira nyindir bos lagi hihihi.

16 komentar:

  1. iya, kurus segitu mah, mak. :)
    Waktu masih kera di SD juga aku suka lupa makan, sampai suka diseret temen buat ikut makan bareng hehehe...

    BalasHapus
  2. maak aku juga suka yang praktis-praktis...kalau hidup di kampung ada saja yang datang menawari hihi

    BalasHapus
  3. hi hi Ibu 3boys malahan gemuk nie pas kerja, duduk melulu sie

    BalasHapus
  4. aaahh...ternyata aku masih ketinggalan teknologi yak, selama ini cuma pake the power of office girl ;)

    BalasHapus
  5. wadduh..Mak..! kurusan kan cantik jg..!, bodi2 modelling gitu..

    BalasHapus
  6. kayaknya wilayah deliverynya gak nyampe Cepu-Jawa Tengah nih mak... huehuehue :D
    *nasib

    BalasHapus
  7. jadi ingat kulkas umum di kosku waktu ngantor, penuh ditempeli kertas alamat food delivery dan daftar menu resto hahaha...kalo pake aplikasi lebih praktis kali yaa :)

    BalasHapus
  8. Nah yang seperti ini bagus banget... mau makan gak perlu ribet jadinya hehehe

    BalasHapus
  9. wahahaha ini kok gak ditunjukin hape barunya

    BalasHapus
  10. kayaknya kalo cew enakan kurus deh ketimbang endut hehehe karena pake baju apa2 pasti muat :)

    BalasHapus
  11. 45 menit termasuk jauh, ya, Mak. Berarti, saya dulu kerja kerja kebangetan jauhnya hehe

    BalasHapus
  12. Kurang gizi akibat kurang gaji juga kali, hehe.. :p
    Segitu mah ga terlalu kurus atuh mak, biasa ajaa..standar *halah*

    BalasHapus
  13. kalau zaman kuliah dulu memang serba kurus mak,,,kalu sekarang,,ampunnnnn deh,,,,

    BalasHapus
  14. Mak rahmi segitu kurang gizi? Trus kalau baan seukran eike? *miris

    BalasHapus