Senin, 10 Februari 2014

Romantisme Palsu

Pernah ngga ada seseorang, temen lama lah.. yang lamaaa sekali udah miss contact, kemudian tiba-tiba menghubungi.

Dulu saya selalu ecxited. Duuh teman saya ini perhatian sekali ya, masih inget saya rupanya. Terharu.

Sebut saja namanya Mawar ya. Mawar adalah temen saya semasa kerja. tentu saja kami udah lama banget ngga ketemu karena saya pindah kota, ya mungkin sekitar empat atau lima tahunan lah. Berteman sih di Facebook tapi jarang komunikasi, maupun komen-komenan status.

Nah suatu hari pas lagi OL FB dia menyapa saya lewat massage. Memanggil saya dengan so sweet nya "Rahmiii.." kemudian tanya PIN BB. Karena saya ngga punya BB akhirnya dia minta nomor HP.

Baru saja saya mau bertanya, "Apa kabar, gimana teman-teman di sana.. " dan lain-lain, dia udah kirim massage lagi. "Saya mau ajak ko bisnis."

Okey... sampai di sini akhirnya saya paham. Dia nginbox saya bukan karena kangen kami lama ngga ketemu. Bukan untuk menanyakan kabar, bukan pula ingin mengenang masa lalu. Ternyata romantisme yang saya bayangkan adalah romantisme palsu. Dan setelah itu dia menjelaskan panjang lebar tentang bisnisnya, sayapun menyimak, bertanya sedikit juga demi menghargainya sebagai seorang kawan. Hasrat untuk menayakan kabar dan kondisi teman lainnya di sana sirna sudah.

32 komentar:

  1. hahaha paling males kalo ama temen yang kayak gitu :P

    BalasHapus
  2. Ahahahaha. Paham bangeeetttt... Romantisme palsu banget emang ini mah. Kita ketipu perasaan kita sendiri karena nganggep dia temen. Kalo saya sih langsung sign out Mba. Jahat ya. :P

    BalasHapus
  3. langsung to the point,kadang bikin ilfil sebagian banyak orang ya mbk^^

    BalasHapus
  4. hahaha aku baru aja ngalamin mbak, tiba2 temen SMP inbox minta nomor hp trus mau mampir kerumah. Beberapa kali telp mau mampir tapi aku alasan dulu karena pingin tahu maksudnya, akhirnya ketebak mbak maksudnya mau mampir

    BalasHapus
  5. Ternyata banyak ya yang ngalamin kejadian seperti ini :(

    BalasHapus
  6. hahahaha dilema emang. dicuekin kasian, ditanggapin ngelunjak:D

    BalasHapus
  7. hehehe biasa gitu mak..sya jg ada dikontak teman lama tnyata ngajak bisnis MLM..tp klu asuransinya miurni ga apa2 mak..kan untuk kepentingan kita jg, spt asuransi pendidikan anak asuransi jiwa atau asuransi rumah...klu asuransi unit link ya sistemnya mirip dgn MLM krn agen itu akan dpt untung gede dr premi kita ya ga apa mikir 100 kali, krn sistemnya rekrut member gitu...kesannya agen hanya cari untung dr rekrut member tp ga ngerti sistemnya.bahkan ketika ada komplen dr nasabah mrk lepas tangan...sya ikut asuransi jg kok mak..ada 3 malah...tp yang murni gitu..anggap aja tabungan tuk masa depan,lagian preminya juga terjangkau :) ..

    BalasHapus
  8. Sering Banget Ma'..ga pernah nyapa sekalinya negor "ada udang di balik batu" :D

    BalasHapus
  9. males....pasti..., klo aku biasanya ngajak mlm....

    BalasHapus
  10. tulisan mak sedikit banyak nyambung dgn tulisan sya hari ini http://www.catatan-ina.blogspot.com/2014/02/uang-sebesar-itu-bisa-untuk.html#more

    BalasHapus
  11. ya ini dilematis nih ...
    sebagai teman rasanya nggak enak
    tapi kok ya gimanaaa gitu
    jadi serba canggung dan nggak enak jadinya

    salam saya
    (10/2 : 13)

    BalasHapus
  12. Wih, kisahnya mirip ya Mak. Bedanya klo aku justru yg sering calling teman2 lama. Dicurigain kenapa koq tiba2 nelpon atau email, dikira mau utanga atau nawarin jualan hehehe... Padahal murni kangen dan mau ngajak reunian. Nasiiibbb.... nasiiibbb :D

    BalasHapus
  13. saya pernah tuh Mbak, diajakin ikut bisnis MLM nya teman..
    udah berapa kali ku tolak masih juga merayu buat saya ikutan.. isshh jadi sebell dan ilfil mendadak klo kek gitu.

    BalasHapus
  14. Pernah juga ngalaminya, ngajak ketemu dan tujuan awal katanya ingin belajar ngeblog. dalam pikiran saya, tak kira minta belajar ngeditkan template, ini itu. ternyata usut punya usut, dia ingin ngajak saya bisnis online, blog sebagai media promosinya. basa-basi ternyata :D

    BalasHapus
  15. Iyaaaah..itulah gunanya silaturahmi dan keep komunikasi ya....

    Heheee, romantisme palsu daah

    BalasHapus
  16. iya sih, paling g enak mang kl tiba2 ada yg kontak tp cuma ada udang d balik batu
    berhubung saya si pelaku, saya lebih senang nawarin langsung k orang2 yg saya g kenal
    Hehehehe
    Asuransi unit link itu sbnernya kl d bilang agen dpet lebih banyak ya g sih mba ina, kan nasabah dapet premi sesuai kontrak, sedangkan agennya paling cuma berrapa bulan dapet komisinya. Hehehehe

    BalasHapus
  17. nah tu dia temen ada maunya kalau gt. model begitu biasanya kalau kita lagi kena masalah dia ngacir pergi hehe

    BalasHapus
  18. ooh pantesan ya, zaman sekarang pada saling mencurigai :(

    BalasHapus
  19. kl di dumay pernah, Mak. Tp, kalau sampe ngajak ketemuan trus sy di prospek (pdhl bilangnua ngajak reunian) blm pernah. Semoga jangan kesampean :D

    BalasHapus
  20. melok ah..... nongol sikit aja.....

    BalasHapus
  21. dibaikin aja mak, kalo ngelunjak... tinggal :D

    BalasHapus
  22. berkali-kali ngalamin hal yg sama..dan memang jadi sadar diri, silatrahmi hars selal dijaga, so ga perl selal ada rasa curiga. saya bersaha selal keep contact sm temen2 lama,jd semoga kalo lg ada butuh pun bisa dibantu

    BalasHapus
  23. Hihihi... saya pernah gitu mak. 5 tahun lalu. Hasilnya jeblok. Dijauhin temen, deketin temen ga ada niat bisnis juga feelnya udah beda duluan, kayak yg curiga gitu. Betenya lagi udah dijauhin temen dinyap-nyapin upline yang posisinya udah Senior banget. Dibilang kurang usaha lah, ga niatlah. Oke, besoknya saya langsung off. Emang sih buat dia saya ga ada apa-apanya. tapi sejak dari situ justru saya perlahan bisa balik lagi sama temen-temen kayak dulu, ga pake curiga-curigaan. Hmmm, saya emang ga bakat kali ya, ah biarlah. rejeki banyak bukan dari satu pintu, kan? :D

    BalasHapus
  24. pernah mb, dia lama di kalimantan pas balik sini aku seneng banget diajak ketemuan, kangen2aan gt eh ternyata selama kita ketemu dia nyerocos nawarin asuransi, aduuuh padahal aku kangen ngbrol soal kita....ilfil

    BalasHapus
  25. Saya juga sering ngalami hal yang seperti ini, Mak. Awalnya dulu saya suka sebel, tapi kemudian berusaha memaklumi, mungkin memang beginilah cara yang semakin sering dipraktekkan oleh banyak orang dalam menjaring dan menggolkan tujuan bisnisnya. Tapi, mbok ya pake basa basi dikit dulu napa? Jangan langsung to the point yaaa? Kan kitanya jadi ilfil gitu. Hehe.

    BalasHapus
  26. Pernah ngalami beberapa kali. *tepok jidat*

    BalasHapus
  27. hehe makasih ya teman2 untuk komennya, sebenarnya bukan menyalahkan bisnisnya, hak tiap orang mau ikut bisnis apapun kemudian mengajak orang lain juga, tapi kayak mba alaika bislang mbok ada basa-basinya hehehe, apalagi ini temen lamaaa bgt ngga ketemu, udah ge-er duluan eykeh

    BalasHapus
  28. pernaaaahh, sekarang nggak pernah ngubungi lagi, bisnisnya ditolak soale heheh

    BalasHapus
  29. Hahaah. .
    Bawaannya pasti ngemut BOM ya, Mba. Sabar wae, mungkin sisi romantisnya keluar kalau Mba Rahmi udah gabung dg bisnisnya, Hihihi

    BalasHapus
  30. atuh laaaaah..
    padahal kan daku pengen ngajakin dirimu bisnis MLM gituuuuh...
    Atau mungkin tertarik ikut asuransi di tempatkuh?...bhuahahaha....

    BalasHapus
  31. wah-wahhh... tp emang hal yg sperti itu udah biasa terjabi mba..
    followers 153 berhasil, follback ya

    BalasHapus