Jumat, 28 Februari 2014

Menghargai Pilihan Orang Lain

"Eh, tau nggak, itu ibu A masak ya anaknya waktu belum setahun ngga boleh makan yang pake garem sama gula, berasnya juga harus beras organik. Pantes anaknya ngga doyan makan. Orang dewasa kayak kita aja coba makan makanan kayak gitu, pasti ngga doyan, apalagi anak-anak."

Sebut saja itu ibu B yang cerita pada saya.

Menurut ibu B, sedari kecil anak seharusnya dikenalkan pada rasa, asin, manis, pahit, kecut dll. Jadi bagi dia tindakan ibu A salah. Tapi ibu A pun bukan tanpa alasan berbuat demikian. Menurut informasi yang dia baca di salah satu web terpercaya, ginjal anak di bawah usia satu tahun belum kuat menerima gula maupun garam.


Bukan hanya soal gula-garam, banyak hal yang seringkali menimbulkan perdebatan di kalangan ibu-ibu. Seperti ASI - Sufor, Ibu bekerja - ibu di rumah, dan masih banyak perkara lainnya.

Sewaktu si ibu B cerita seperti itu pada saya, saya hanya senyum. Sebenarnya saya ingin menyanggahnya, dengan bilang "Bu.. hidup itu penuh dengan pilihan. Adalah hak kita untuk memilih dan kewajiban kita untuk menghargai pilihan orang lain." Jadi ojo maido kalo orang jawa bilang, eng... bahasa Indonesianya apa yah...

Tapi ah dipikir-pikir lagi kok sungkan ya. Beliau termasuk orang yang harus saya hormati jadi saya lebih memilih menghindari konfrontasi.

@rahmiaziza

16 komentar:

  1. Aku juga kayaknya bakalan memilih diem aja deh Rahmi..
    katanya silence is gold yah...daripada malah jadi ribut...hihihi...

    Yang penting mah kita gak perlu ikutan2 ngomongin keputusan orang lah...
    Insya Allah pasti mereka tau yang terbaik buat anak mereka kok :)

    BalasHapus
  2. Betul, Mak. Semua memang pilihan. Banyak banget orang/ibu-ibu yang menuduh/menilai ini lebih baik dari itu. Asal jangan kita aja deh yang gitu. Dan diam utk menyikapi yang begitu lebih baik daripada berdebat malah jadi 'ribut'. :)

    BalasHapus
  3. Sebenarnya kalaupun dia bermaksud mengingatkan, baiknya ngomong langsung ke orang yang bersangkutan, empat mata aja. Kalo koar-koar di belakang bisa gaswat :-) IMHO lho

    BalasHapus
  4. kalau diem bisa membuat damai kenapa gak ya mbak

    BalasHapus
  5. postingan ini semacam statusku kapan hari di febuk euy hihihii...
    itu si Ibu A kenal ama aku bisa ngomel2 lho Mak Rahmi, lah aku ini ndablek banget gak mau ikutin pakem membuatkan makanan yg benar utk anak2ku. Kenalke wae aku am Ibu B, cocok nih kayaknya mojok ama aku hahahaaa... rusuuuhhh rusuuuuhhh

    BalasHapus
  6. Saya juga bakalan pilih diam. Ehtapi apa saya bakalan cerita kalo pilihan saya sama kayak Ibu A ya? Hahahaa. Biar debat sekalian aja sih. :P

    BalasHapus
  7. Dari kemarin "pilihan org" bikin rusuh aja ya, Mak.
    Padahal tiap Ibu (khususnya) pastinya punya alasan dan perjuangannya sebagai Ibu tentunya berbeda pula.

    Kadang suka mikir sama org begitu,"ih,ribet banget lu orang", hehe

    Lho kok malah curcol :D

    BalasHapus
  8. setju mak..menghargai pilihan orang lain itu yang paling bijak....

    BalasHapus
  9. Senyam senyum aja ya mak? :)

    BalasHapus
  10. kadang yang menurut kita baik belum tentu baik juga di mata orang lain..
    intinya sih gitu yah mbak hehe

    BalasHapus
  11. masing-masing orang punya rasa, selera berbeda-beda antara satu sma lain. lebih bijak menghargai pilihan orang lain

    BalasHapus
  12. Jangan menyalahkan org lain tuh aja maido. Bner gak sih. Ahahahha

    Itu Ibu lagi free bgtt, jdi ngomongin org lain yaaa, Mba Rahm. . . :)

    BalasHapus
  13. Betooolllllll....setuju..semua pilihan ^^
    Never ending kayak gini dahhh :v

    BalasHapus
  14. Masing2 punya pilihan & masing2 punya alasan juga kenapa memilih seperti itu.

    Sama tuh, saya juga lebih memilih diam kalau ada yang seperti ibu B itu.

    BalasHapus