Selasa, 18 Februari 2014

Akhirnya ke Kudus Juga

Ke Kudus, saya sudah mengidam-idamkannya sejak lama. Asalnya mau barengan adek pas tanggal 30 Janari kemaren, yang mana bertepatan dengan annyversary nya Papah dan Ibu, tapi batal, karena Kudus baru aja banjir, jalanan menuju ke sana rusak parah.

Habis itu udah diniatin banget tanggal 16 Februari mau ke Kudus. Kalo ngga bisa naik mobil sendiri, wislah rempong dikit naik bis. Apalgi ada temen baik yang melangsungkan resepsi pernikahan di tanggal itu. Maksudnyah pengen numpang reuni hihihih. Eh malah dua hari sebelumnya badan Thifa anget, udah gitu hujan abu dari gunung Kelud nyampe juga dikit-dikit ke Semarang dan Kudus, jadi ragu mau keluar rumah.

Untunglah sehari sebelum hari H rencana keberangkatan semua udah membaik. Hujan abu udah berhenti, Thifa juga udah adem badannya. Dan katanya, jalanan udah cukup aman dilalui mobil jenis sedan. Oke kalau gitu besok kita berangkat naik mobil sendiri aja, ngga jadi ngebis.

Perjalanan menuju Kudus Alhamdulillah lancar, waktu tempuh normal, sekitar 1,5 jam lah. Padahal temen cerita, kemaren kakaknya dari Semarang jam satu siang nyampe Kudus magrib.

Cobaan datang ketika kami sudah mau balik ke Semarang. Tiba-tiba mobil ngga mau distater. Tanya-tanya bengkel recomended untuk mobil jenis ini belum nemu. Takut salah penanganan, si ayah mau mendatangkan montir langganan ajah dari Semarang. Akhirnya pinjem mobil Papa, mobil kami ditinggal dulu di sana. Si emak pusing mikir bakal keluar duit lagi, si Thifa girang bukan kepalang, "Horeee naik mobil yangkung..."


5 komentar:

  1. Kudus.... suatu hari aku harus kesana!

    BalasHapus
  2. Thifa senang naik mobil eyang kungnya ya

    BalasHapus
  3. Tiffa seneng ya naik moning yangkungnya, tukeran aja kalua gitu hehehe

    BalasHapus