Jumat, 10 Januari 2014

You Are What You Draw

You Are What You Draw, kamu adalah apa yang kamu gambar. Begitulah yang seharusnya dikatakan psikolog saat melakukan tes kepribadian. Seharusnya? kok maksa hehe...

Jadi ceritanya waktu pulang ke Kudus kemaren, saya liat kakak saya yang sekolahnya psikolog ituh lagi riweuh sama kertas-kertas. Penasaran, trus ngintip, kok ada kayak gambar-gambar gitu. Apa dia lagi jadi juri lomba gambar anak TK ya? #ngawur.

"Mbak, ini apa sih" tanya saya penasaran.

"Oh, itu gambar orang-orang yang mau di tes kepribadian," begitulah kurang lebih jawabannya.

Tes kepribadian? kayaknya menarik, jadi pengen. Setelah setengah memaksa minta di tes juga, akhirnya Mbak Ika menyusruh saya menggambar di kertas ukuran A4. Gambar orang dan pohon. Masing-maisng kertas satu gambar. Note untuk orang, harus gambar dengan anggota tubuh yang lengkap.

Sementara pohonnya, harus pohon berkayu, tapi jangan pohon kelapa, pohon beringin, sama pohon apaa gitu satu lagi. Langsung bingung, perasaan saya gambar pohon apapun ntah itu pohon mangga, pohon beringin, pohon duku ya sama aja bentuknya.

Sempet nanya sama si mbak, biar penilaiannya bagus harusnya gambar kayak mana?*minta digeplak hihihi

Akhirnya menggambarlah saya, agak maksa dibagus-bagusin, biar nilainya bagus. Biasanya gambarnya ngga sebagus inih. Hah, kayak gini bagus?? yang ancur kayak apa yah???

bagusan mana sama gambar anakmu yang masih TK? hihihi

Setelah diliat sama Mbak Ika, akhirnya dianalisis sama dia. Katanya saya itu orangnya:

Cukup PD. Masih sebatas cukup, berarti ya lumayanlah, pas-pasan, masuih harus ditambah lagi kayaknya.

Emosi cukup stabil. Kira-kira semenjak kuliah, saya memang mulai menghindari konfrontasi dengan orang lain. Nggak meledak-ledak seperti jaman dulu (bayangin anak SD bertengkar sama sopir angkot). Sampai sekarang berkeluargapun begitu, imbasnya ya, si ayah yang suka jadi pelampiasan emosi hihihi.

Detail. Kayaknya bener deh. Saya memang cukup detail orangnya. Saya suka membanding-bandingkan harga di supermarket satu ke supermarket lain, bahkan sampai pasar dan warung tetangga sebelah. Saya lumayan paham di supermarket ini yang murah telur dan kopi, tapi sabun cuci agak mahal smentara di supermarket satunya sabun cuci murah banget tapi sembako mahal. Kemaren pas ada selisih uang yang ada di dompet sama di catatan saya tanyain ke Ayah, dianya lupa dipake buat apa. Trus saya tanya lagi tadi waktu bayar bakso dikasih ekmbalian uang sepuluh ribuan apa lima ribuan? Jawaban Ayah, "Ngga skalian tanya nomor seri uangnya?" Hahaha ide bagus.

Kontak sosial agak kurang. Beberapa orang menilai saya pendiam, tapi orang lain lagi menganggap saya cerewet dan pede banget. Ya itu tergantung seberapa dekat anda dengan saya. Emang sih saya seringkali ngga bisa langsung akrab sama orang, butuh proses, dan kadang itu agak lama. Tapi kadang ada juga yang langsung klik, nyambung bisa haha hihian. Dulu saya bercita-cita pengen tinggal di perumahan aja, yang orangnya agak cuek-cuek gitu. Jadi ngga harus "monggo-monggo" tiap ketemu orang. Tapi kenyataan berkata lain, saya tinggal di perumnas yang jarak antar rumahnya sangat berdekatan sekali dan di sini saya malah diangkat jadi ketua PKK *hiks apa salah dan dosaku. Meskipun udah mulai belajar bersosialisasi, sisa-sisa sifat pemalu masih melekat pada diri sayah. Kalo misalnya mau ke pasar gitu, trus saya liat ada bapak-bapak tetangga lagi nongkrong di jalan yang hendak saya lewati, yaah lebih baik putar arah deh meski lebih jauh, bingung juga mau nyapa pake kalimat apa hihihi

Perfeksionis. Ini bisa jadi sifat positf, bisa negatif juga. Perfeksionis negatif saya adalah suka menunggu sesuatu sempurna dulu baru dikerjakan. Misalnya mau jadi penulis tapi nungguin tulisannya bagus dulu. La ya kapan bisa bagus kalo akhirnya ngga nulis-nulis. udah tahu gitu kok ya, tapi ngga berubah haduuh...

Cukup Inisiatif. Ini juga bener, saya seringkali punya ide-ide tentang sesuatu. Misalnya ide membuat blog finansial yang baru-baru ini saya luncurkan yaitu Miss Hagemaru. Tapi...

Ada keraguan dalam meraih keinginan. Nah ini dia nyambung yang di atas, tiap inisiatif yang saya miliki, saya suka ragu untuk mewujudkannya. Blog Miss Hagemaru udah stahun lalu lo saya bikin tapi baru aja berani launching. Ragu, takut orang ngga suka, takut ntar jarang update, dan nungguin tampilannya perfect dulu.

Begitulah sekelumit tentang saya yang berhasil diungkap oleh Uya, eh mbak Ika. Jadi sekarang, siapa diri kita ngga cuma bisa dinilai dari apa yang kita baca, makan atau kenakan. You Are What You Draw. Mau di tes kepribadian juga? Bisa contact me ya.. hahah lagaknya kayak makelar :D

35 komentar:

  1. Bayar gak Mba kalo mau tes kepribadian? Saya mauh. Hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung siapa yang minta di tes mas :D

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. saya mau mbaa
    hihihihihi

    BalasHapus
  4. aq kurang bisa gambar mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gapapa mba, bukan berrati kalo gmabar jelek kepribadian jelek. Yang diliat kan dari garis2nya gitu

      Hapus
  5. Hihihi...ini kerjaan saya mbk hehe...tes HTP dll ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya minta di tes bakat doong mak, kemarin minta sama si mbak, katanya ga ada alatnya.

      Hapus
  6. wahh kalau aku disuruh gambar.. pasti gambar aku lebih hancur.. xixixi

    BalasHapus
  7. senengnya punya kaka psikolog... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah bisa minta di tes gratis hehehe

      Hapus
  8. detail sama perfect itu bedanya apa ya, mbak Rahmi :)

    saya pernah baca, seorang anak yang terbiasa mengambar dengan detail maka tuh anak cenderung perfect, gimana tuh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Susah mengungkapkan dengan kata2 mba bedanya, mungkin kalo perfect itu biasanya detail, tapi detail belum tentu perfect.

      Hapus
  9. dari dulu kepengen tau kenapa gambar pohon mangga, pohon nangka dan pohon-pohon berkambium lain bisa dapetin kepribadian kita apa
    aku udah 4 kali kayanya tes ini dan kepribadianku koleris sanguinis

    sampe bosen rasanya nggambar hahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku aja nanya ke kakak kenapa bisa gitu artinya, dia bilang rahasia :p

      Hapus
  10. ingat jaman pertama kali masuk kerja nih mbak, aku dites seperti ini juga Allhamdulilah langsung masuk diterima kerja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku belum pernah psikotes sih mbak waktu ngelamar kerja jadi ini pengalaman pertama :D

      Hapus
  11. mak Rahmi, tolong kasih bocoran donk, tanyain coba ke Mba Ika, gimana biar hasil testnya menggambarkan kepribadian yg antagonis huehehehe... aku mau berguru nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga perlu dites, aku percaya dengan keantagonisanmu huehehehe

      Hapus
  12. Pernah juga sih ikut test gini, jaman ikutan tes di garuda. Latihan dulu ama teman yg profesinya psikolog, biar lulus. Eh gak lolos saat wawancara :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga sbelumnya nanya ke kakaka, biar penilaiannya bagus gambarnya harus kayak apa? hihihi

      Hapus
  13. ga sekalian gambar rumah pohon manusia mba...?hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. gambar yang kayak gitu juga mak, cuma hasilnya ga kuposting, ntar kepanjangan hehehe

      Hapus
  14. nah, aku ngga bisa nggambar mba,,duuhh,,penasaran niihh,,mo diliat jg,,jd bisa introspeksi diri,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua orang pasti bisa nggambar lah mak, cuma gambarnya bagus atau ngga itu aja masalahnya. Tapi ngga masalah kok gambarnya kayak apa, bukan berarti gambar jelek kepribaian jelek loo

      Hapus
  15. pengen deh mak, tau hasil tesku kemaren. aku ngambar pak tani seluruh badan lengkap dengan sawahnya dan ada pepohonan yang rindang gitu, tanyaain dong :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus diliat gambaranya secara langsung maak

      Hapus
  16. iya katanya yang penting gambarnya harus jelas dan lengkap.
    kalo gambar orangnya model yang cuma garis2 doang, itu pasti jelek hasil penilaiannya. hehe.

    BalasHapus
  17. aku pernah nih mak tes yang beginian.. buat masuk kuliah dan tes seleksi kerja.. tp ga pernah tahu sih hasilnya gimana.. hihihi..

    BalasHapus
  18. Wah kayanya harus buka akun khusus utk limpahan gambar2 orang yg mau dites (soal bayaran kayanya bs diatur). Itu gambar pake batasan waktu ga, soalnua aq gambar sesuai dateline aja. Hehehe ... Bakat mengulur2 waktu atau justru suka tergesa2 ...

    BalasHapus
  19. Wah penting ni mbok aku dibocorin yg bagus gambar orang n pohonnya kya gmn? Dalam waktu deket ni aku mo psikotes juga

    BalasHapus
  20. Waduh...lha aku kalo nggambar acakadul e...berarti akuu?? *penuh tanda tanya

    BalasHapus