Jumat, 17 Januari 2014

Tentang Mindset

Ngomongin tentang mindset, again... Sebelumnya di blog satunya saya juga pernah membuat tulisan berjudul "Mindset, Ketika Yakin Bisa, Pasti Bisa".

Kali ini saya makin yakin akan dahsyatnya efek dari mindset itu sendiri. Ceritanya beberapa hari lalu saya melihat adik-adik saya sahur, mau puasa sunnah Senin kamis. Saya jadi terhenyak, merasa malu, duh sayakan masih punya utang puasa.

Selama ini selalu saja ada alasan saya untuk tidak puasa. Entah itu lagi nyusuin lah, atau lagi hamil. Tapi kali ini kok tergerak pengen puasa ya, agak penasaran juga bisa ngga saya puasa saat lagi menyusui Hana yang baru berusia 2,5 bulan.

Dulu, waktu masih nyusuin Thifa, ibu mertua pernah menyarankan kasih susu formula tambahan untuk Thifa, karena pasti ntar ASInya kurang. Tapi saya berskeras ngga mau kasih apalagi Thifa kan udah di atas enam bulan, udah ada MP-ASI.

Nah kalo untuk bayi yang dibawah enam bulan ini kan baru ASI aja ya. Jadi banyak emak-emak yang takut ngga kuat, atau bayinya rewel saat berpuasa.

Habis Sahur, sempet sih terbersit pikiran, "Ntar kalo ngga kuat, saya mau buka aja." Tapi buru-buru saya tepis pikiran itu. Karena menurut saya pemikiran itu dapat melemahkan saya, jadi lebih baik saya berdoa minta dikuatkan.

Alhamdulillah, saya dapat menahan lapar serta dahaga sampai waktu berbuka. ASI pun tetap mengalir lancar.

Oke, dalam hal ini yang mau saya bahas BUKAN tentang puasa dan menyusui ya atau berbagi tips gimana caranya kuat menyusui saat puasa. Saya ngga ada maksud juga merendahkan orang-orang yang ngga puasa pada saat menyusui. Soalnya kondisi tubuh tiap orang kan beda juga.

Saya hanya mengambil makna yang tersirat untuk diri saya sendiri. Ya tentang mindset.

Soalnya pernah, saya ngga kuat puasa waktu masih menyusui Thifa padahal waktu itu Thifa udah mulai makan. Saya ingat ketika itu memang tekad saya agak kurang kuat, berasa makan sahurnya masih kurang gitu, masih pengen nyemil tapi udah imsak hihihi jadi terbersit "Ntar kalo ngga kuat buka aja ah." Dan bener belum sampe tengah hari saya udah nyerah.

Mindset adalah hal yang berperan sangat penting dalam pencapaian tujuan, selain usaha, doa, dan tawakkal. Mindsetnya yakin bisa puasa sampe magrib, yakin ASInya akan tetep lancar. Usahanya dengan makan sahur yang cukup. Doanya minta dikuatkan dan dilancarkan segala sesuatunya oleh Alloh. Dan tawakkal, berhasil atau tidak, biar menjadi urusan Alloh.

Tentunya ini juga bisa diterapkan pada hal selain puasa. Menulis misalnya. Ketika ingin menerbitkan sebuah buku. Yakin dulu, pasti bisa. Usahanya, ya nulis tiap hari dan disiplin, kalo udah kirim ke penerbit atau terbitkan sendiri. Berdoa minta dilancarkan proses menulisnya. Hasilnya, terbit atau ngga, yakinlah Alloh tahu mana yang terbaik untuk kita. Kalaupun gagal bukan berarti Dia tidak mengabulkan doa kita. Dia pasti sudah punya rencana yang lebih indah.

Jadi, Rahmi.. kapan mau menerbitkan buku? ;)

@rahmiaziza

13 komentar:

  1. Sanat inspiratif...soal menyusui, istriku pasti setuju banget sama panjenengan. Soal menulis....100% I push myself to do the same..memang harus ada mindset dan juga affirmasi, pasti setiap hari ada hal baru yang bisa dijadikan inspirasi untuk menulis.... :) . Nice writing sis... :)

    BalasHapus
  2. setuju, Mak. Penting banget, tuh, yang namanya mindset. Ditunggu bukunya hihihi

    BalasHapus
  3. Bener bgt, peranan mindset itu penting bgt... Semua itu kekuatan pikiran ya...

    BalasHapus
  4. Makasih Mba Rahmi dah diingetin.. :)

    BalasHapus
  5. Mindset.mirif dgn sugesti kali yah.klo kita puasa lalu mengatakan AH PUASA NGGA NGERASA LAPAR.mk yg terjadi tdk merasakan lapar.mungkin bedanya mindset ada motivasi didalam.sdg sugesti mengaburkan suatu kenyataan/abstrak

    BalasHapus
  6. Dan,semuanya itu kembali ke Niat ya mbk.....kalo niatnya kenceng pasti deh sukses,godaan sebesar apapun g ngaruh hehehe....

    BalasHapus
  7. mindset atau afirmasi ya harus bisa, pasti bisa, Insya Allah bisa :)

    BalasHapus
  8. haha,, seru juga ni bahasan mak rahmi tentang mindset.. jadi ingat sama penjelasan dosen favorit tentang mindset..

    kalo kita yakin bisa, pasti bisa, inshaa Alloh..

    BalasHapus
  9. yg penting istiqomah dan konsisten ya mbak...nah itu yg susah

    BalasHapus
  10. pertanyaan pamungkasnya jleb bangeeet -___-

    BalasHapus
  11. Kadang susah banget mengubah cara pandang nih, Mba. Saya sering lho.
    Padahal udah tau, kalau yakin bisa, pasti ada jalan. Tapi, emagn dasarnya saja saya pesimisan. :D

    BalasHapus
  12. Wowww keren planningnya... semogaa cepat launching bukunya ya :)

    BalasHapus