Jumat, 31 Januari 2014

Momen Kumpul Keluarga yang Langka

Momen kumpul keluarga yang langka terjadi sejak kakak saya nomor satu, Mba Ika SMP ikut mbah di Kudus. Saat itu saya masih SD kelas 5. Kumpul keluarga yang saya maksudkan, keluarga komplit, saya, Papa, Ibu, beserta dua kakak dan seorang adik.

Sejak itu momen kumpul keluarga yang langka hanya terjadi pas libur sekolah aja, atau lebaran, biasanya setahun sekali. Waktu itu kami tinggal di Makassar, dan tiket pesawat Makassar - Semarang lumayan mahal, apalagi kalo dikalikan jumlah anggota keluarga yang berangkat yaitu lima orang.

Masuk SMA, Mba Lia kakak kedua menyusul kakak pertama ke Kudus. Begitupun pas saya SMA, di Kudus juga pisah sama ortu.

Ketika kuliah, kami juga berbeda kota. Mbak Ika di Solo, Mbak Lia di Jogja, dan saya di Semarang, semakin terpencar-pencarlah kami.

Pernah saya membatin, kira-kira bisa ngga ya, kami tinggal bareng lagi sekeluarga komplit. Ternyata bisa, tapi cuma sebentar. Yaitu pas Papa pensiun dan saya resign sebagai penyiar di Makassar. Kami berenam ngruntel di Kudus, rumah mbah. Cuma beberapa bulan, karena setelah itu saya menikah dan pindah ke Semarang.

Semarang - Kudus memang tidak seberapa jauh. Saya selalu mengusahakan pulang setiap bulan. Hari ini, udah rencana dari kemaren-kemaren pengen ke Kudus, ngepasi adek yang di Jogja pulang juga. Meskipun tidak komplit karena mbak Lia yang di Tangerang belum bisa pulang. Tapi mengingat banjir yang baru terjadi di Kudus, membuat saya mengurungkan niat. Takutnya jalan rusak sehingga mobil saya yang agak ceper itu susah lewat. Sebenarnya pengen naik bis, tapi mikir lagi, kayaknya agak ribet sambil bawa Hana. Ya sekarang emang intensitas hujan udah mulai menurun sih, tapi kalo tiba-tiba hujan repot juga.

Ya sudahlah, untuk kali ini, momen kumpul keluarga yang langka saya lewatkan :( Apakah momen kumpul di keluargamu langka juga?

@rahmiaziza

wisuda adek kurang mba Lia, mau pergi sekeluarga susah, karena udah pada berkeluarga juga :)

13 komentar:

  1. langka banget,, keluarga ku emang bakat LDR kayanya. dr 90-94 pas anak ibu bapak masih 2. trus 99-skarang pas anak bapak ud 4. ngumpul lengkap paling lama ya sebulan aja. ortu yg ke jawa ato anak2 yg ke papua.

    BalasHapus
  2. Kalo anak-anak dah pada gede emang keknya susah sih Mba rahmi bisa kumpul semua sekeluarga. Sama juga berarti y? Kirain cuman kami aja. Hehehe.

    BalasHapus
  3. Kumpul keluarga adalah kenikmatan yang tiada tara.
    manfaatkan untuk memperkokoh tali silaturahmi ya Jeng
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  4. Next time pasti bsa kumpul lengkap mbaaak :')

    BalasHapus
  5. berkumpul dengan keluarga memang hal yang menyenangkan mbak

    saya sangat beruntung karena masih bisa sering berkumpul dengan keluarga, bapak, ubik dan adek :D

    BalasHapus
  6. salam kenal.. kalau keluarga inti, meski berempat saja.. sangat langka.. karena si kecil susah sekali mengatur jadwal liburnya..

    BalasHapus
  7. Hick..jd inget keluarga di jawa..cm q yg jauh ;(

    BalasHapus
  8. Untuk lebaran bisa berkumpul semua 2 tahun sekali mbak kalau aku. Tahun ini jatah lebaran di Cikampek dulu jadi bisa ngumpul adik2ku semua

    BalasHapus
  9. 3 bersodara aja langka begini kumpulnya ya mba. apalagi aku 8 bersaudara (sebapak). hahaa... kayaknya malah belum pernah deh.
    itu tiga anak jadi JOGLOSEMAR, pas banget. hihihi

    BalasHapus
  10. Iya langka juga mba, dah sibuk masing2 sekarang...

    BalasHapus
  11. selalu ngiri mereka yang punya saudara banyak :( *nangis gerung2

    BalasHapus
  12. rumah Mbah selalu enak buat ngruntel anak plus cucu :D

    BalasHapus
  13. sama, termasuk langka banget buat saya :)

    BalasHapus