Sabtu, 11 Januari 2014

Home Sweet Home

Sebelum melahirkan Hana, dalam pikiran saya memang akan tinggal di tempat mertua dulu dalam satu atau dua bulan, baru balik ke rumah sendiri. Mertua malah menyarankan, masuk bulan ke sembilan kehamilan langsung tinggal di sana, tapi sayanya masih betah di rumah, jadi bolak-balik aja gitu.

Sekedar inpo rumah saya dan mertua meski masih satu kota, tapi jarak yang terbentang cukup jauuuh, ujung ke ujung. Perjalanan naik mobil sendiri aja bisa memakan waktu 45 menitan kalo lancar.

Setelah Hana lahir, dari RS sesuai rencana saya balik ke rumah mertua. Ayah pulang ke rumah ortunya ini dua hari sekali, itupun baliknya biasanya malem banget, sisanya nginap d tempat kerja. Karena tempat kerja dekat dengan rumah kami, tapi jauh dari rumah mertua.

Akhirnya yang nyuci dan setrika popoknya Hana ya ibu mertua sesekali dibantu ayah mertua dan istrinya adik ipar. Saya masih belum sanggup bangun dari tempat tidur terlalu lama. Pulang dari RS entah kenapa kepala sampe ke leher rasanya sakit banget kalo dibuat bangun. Kayak ngga kuat ngangkat kepala. Jadi ya banyak tidurannya, kecuali mau makan dan mandi.


Hari ke dua belasnya Hana, kondisi badan udah lumayan mendingan. Hana udah di aqiqah juga. NGanterin berkat ke teangga udah beres smua. Saya putuskan mengantar Thifa ke sekolah hari itu, skalian penegn balik ke rumah sendiri, udah kangen. Saram dari ibu mertua sih, boleh aja pulang ke rumah, tapi jangan lama-lama abis itu balik rumah mertua lagi. Soalnya Thifa kan masih butuh perhatian, kalo perhatian saya tercurah ke Hana kasian ntar Thifa nya. Takutnya cemburu sama adiknya juga. Kalo di rumah mertua kan banyak orang, banyak yang bisa bantu. Sementara di rumah sendiri saya juga ngga punya asisten.

Acara potong rambut Hana
Setelah ngerasain tinggal di rumah sendiri ngurus dua bocah, rempong sih, but home sweet home. Saya kok ngerasa tetep lebih nyaman di rumah sendiri yaa. Beberapa hari kemudian saya balik lagi ke rumah mertua, tapi rencananya di sana juga ga terus-terusan, tiap Thifa mau sekolah (Thifa skolahnya kan seminggu sekali) saya nganterin sekalian pulang rumah, trus minggunya balik ke mertua lagi.

Mertua sempet bilang kasihan Hana bolak-balik mulu, apalagi ini musim hujan. Maksudnya pastilah disuruh tinggal di rumah mertua dulu sampe berapa bulan gitu. Duuh dilema. Antara ngga enak menolak tawaran mertua, tapi seperti yang saya bilang tadi home sweet home. Apalagi kalo di rumah mertua saya ngga bisa nulis. Pertama, laptop satu punya adek ipar dipake rame-rame, kedua, ya lebih enak kalo nulis itu pas di rumah sendiri. Apalagi ngga bisa ketemu ayah tiap hari juga. Ayah pulang syaa udah tidur, berangkat lagi besoknya juga pagi-pagi. Jadi ngga sempet ngobrol santai.

Akhirnya saya kemukakan alasan-alasaan itu ke mertua, saya memang tidak bisa tinggal di rumahnya lama-lama ya karena itu.

Kalo dibandingkan pas ngelahirin Thifa dulu, usia kandungan tujuh bulan saya udah tinggal di mertua sampe Thifa hampir tiga bulan baru balik ke rumah sendiri. Waktu itu rumah masih jadi satu sama kantor. Emang agak kurang nyaman. Tapi ya balik lagi tetep aja home sweet home. Mau ngkang-ongkang kaki kek atau keramas pagi-pagi *uhuk nyante-nyante aja. Padahal sebenarnya d rumah mertua juga gapapa sih, ibu, ayah mertua dan adik ipar saya semua baik-baik banget kok. Cuma saya aja ngga enakan sendiri.

Ada yang punya pengalaman tinggal di rumah mertua juga kayak saya? Share dooong :D

bersama sama ayah ibu mertua dan adik ipar di simpang 5


@rahmiaziza

6 komentar:

  1. bener banget.. gimana2 ya pasti enakan di rumah sendiri lah... :)

    BalasHapus
  2. Bener. Mau telentang depan tipi belum mandipun gak segen ya mbak heheheee

    BalasHapus
  3. Saya blm prnah.pas pilkam aja tinggal drumah mertua hehe

    BalasHapus
  4. walau mertua sangat baik sekali, perasaan tidak enak itu ada saja dan pastinya lebih nyaman tinggal di rumah sendiri :)

    BalasHapus
  5. maaf mbak aku gak punya pengalaman tinggal sama mertua

    BalasHapus