Kamis, 12 Desember 2013

The Last Day

Saya emang pernah berencana mau meng home schooling kan Thifa. Pertama tentu saja mencoba dari PAUD dulu. Kalo PAUD kan cuma main-main doang kan ya biasanya, jadi saya pikir ngga perlu sekolah lah. MAin kan bisa sama tetangganya di sini, atau di ajak ke arena bermain gituuh.

Tapi.. semua itu buyar ketika ada sekolah gratisan. Iya, gratis. Bayarnya pake potongan dus susu gitu. Jadi patut dipertanyakan yak, emang niat bener pengen homeschooling apa cuma karena ngga mau bayar uang sekolah? Hihihihi..
di depan kelas

Seharusnya sih Thifa udah mau naik kelas, karena kan Januari ntar dia tiga tahun. Tapi belum sempat itu terjadi sekolahnya udah bubar. Katanya sih ada pergantian pimpinana gitu, dan beliau nya punya konsep baru, jadi sekolahannya dibubarkan dulu.

Jadi hari ini terakhir saya ke sekolahannya Thifa buat ambil sertifikat. Minggu kemaren terakhir aktivitas di kelas untuk anak-anak. Untungnya dua hari sebelumnya, tetangga yang anaknya di situ juga udah ngasih tahu kalo sekolahnya mau tutup, dan karena hari terakhir diperkenankan kita motret-motret atau memvideokan aktivitas anak di kelas buat kenang-kenangan. Biasanya kan ngga boleh.

Banyak yang gelo karena pada ngga bawa kamera ato gadget gitu buat foto-foto. Gurunya kan ngasih tahu dadakan, pas hari terakhir, hari itu juga diumumkannya. Smentara minggu lalunya pengumuman juga belum ditempel di papan, jadi pada ngga tahu. Karena saya udah tahu duluan, saya udah siapkan memang tab dari rumah.

Banyak juga yang menyayangkan berhenti beroprasinya sekolah ini. Katanya anaknya udah terlanjur suka sekolah di sini, disuruh bolos aja ngga mau. Thifa juga gitu sih, udah keliatan menikmati. Dulunya kan kalo mau nnyanyi, narik tangan mamanya. Naik-naik tangga juga harus dipegang mamanya.

Habis ini kalo Thifa emang masih pengin sekolah ya dicariin sekolah. Kalo ngga ya diajak aja dia ke perpustakaan daerah sini yang ada tempat khusus anaknya. Di sana kan ada arena bermainnya juga kayak di sekolahannya. Pernah sekali dia diajak ke sana dan suka. Ya pokoknya terserah dia aja mau sekolah lagi apa ngga.


di kelas lagi nyanyi-nyanyi

di ruang ganti, mau pentas

26 komentar:

  1. hihihih..lucunya sih thifa ini,uwaaa jadi inget murid2ku PG dulu huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thifa skolah sama bu guru Hana aja yaa hihi

      Hapus
  2. Balasan
    1. yang ga mau bolos temennya kok Pak, kalo thifa sih manut mamahnya aja :p

      Hapus
  3. sekolah biasa aja mba.. biar banyak temennya.. biar Thifa belajar sosialisasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih menimbang-nimbang nih Syifa, ada yg bilang jgn terlalu cepet di sekolahin

      Hapus
  4. sayang banget ya sekolahnya ditutup dulu, semoga Tiffa dapat sekolah lagi ya. Kok nanggung ya mbak gak diakhir ajaran aja

    BalasHapus
  5. Aiiih gemes liat si Thifa yang unyu-unyu, helooow kaka Thifa :)

    BalasHapus
  6. Jadi para wali murid gak ada usulan gimana gitu biar sekolah tetep beroperasi ya, Mbak?
    Sayang kan ya...padahal anak-anak banyak yang suka...

    BalasHapus
    Balasan
    1. manut aja, namanya juga skolah gratis mbaa hehe

      Hapus
  7. potongan dus susu SGM ya mbak? anakku dulu juga pernah ikut :) trus kalo misalnya anak kita udah ga mau lagi sekolah, potongan dus susunya masih bisa dituker hadiah. aku pernah dapet tumbler, tas, kaos... hehe... sesuatu banget yak :D
    sayangnya sekarang anakku ga mau lagi minum susu SGM jadi ganti susu lain :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya maak, ketauan deh :))

      tapi aku kok ngga tau kalo bisa dituker hadiah ya..

      Hapus
  8. Tapi kalau menurut saya jangan terlalu dini sekolah, mungkin saat itu ia begitu bersemangat namun ia akan menemui titik jenuh pada saat ia memasuki sekolah yg sebenarnya yaitu sd

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya saya juga pernah dengar ada yg bilang ky gituu

      Hapus
  9. Enak bgt Mbak sekolah cuma Byr pake potongan dus susu, sekolah nya jg Kyanya bagus yah, emang bgt di tutup. Wali murid ga pada rembukan mq pihak sekolah?? Moga2 tiga segera spt sekolah baru ya, lmyn mbak blj sosialisasi drpd di rmh nti Mbok mbok'en (bisanya ga jls gtu) :-P

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya skolahnya emang bagus banget mak, apalagi mbayarnya cm pk dus hehehe

      Hapus
  10. Wah, Thifa cari sekolah baru lagi dong :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkinm ntar aja mak kalo udah agak gedean

      Hapus
  11. anak pertama saya sudah minta sekolah sejak belum genap 2 tahun.
    akhirnya karena dia semangat... sayang momentnya,... disekolahkan ke PG pada saat umur 2,5 kurang... itu aja dia yg paling muda

    namanya anak, mood-mood-an itu biasa... jadinya ada kalanya dia semangat sekolah, kadang gak mau sekolah..
    masalahnya, kadang kalo dia pas malas sekolah, bisa berhari-hari, pernah anak saya sampai 1,5 bulan gak mau sekolah...

    alhamdulillah sekarang dia sudah TK A... namun pelajaran yg dpt saya ambil... anak jangan sampai dipaksa... kalau dia mau, sekolah, kalau lagi gak mau.. ya sudah...

    dari pengalaman itu... anak saya yg kedua, saat ini hampir 2,5 tahun, inshaa Allah tidak akan saya sekolahkan PG lagi, namun langsung TK aja... itu pun kalau dia mau.. kalau tidak mau.. ya tidak dipaksa

    tentang SD anak-anak nanti... saya juga pinginnya homeschooling saja....

    sekarang masih berburu info dan berusaha meyakinkan diri sendiri, juga pasangan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. suami juga pengennya anak home schooling, tp saya masih mikir2, pasti banyak yang ga stuju ntar

      Hapus
  12. halloo Thifa, salam kenal yaa, anakku juga perempuan usianya 2 tahun 3 bulan :)
    wahh sayang ya mak sekolahnya harus tutup..

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam knal juga maak, iya sayang banget apalagi bayarnya cm pake dus susu hehe

      Hapus