Senin, 30 Desember 2013

Met Ultah Matir

30 Desember 2013 sehari sebelum ultahku *halah woro-woro maksud loooh?!!!

Hari ini dari pagi cuaca menduung terus, sempet panas bentar sih lumayan lah bisa berjemur bareng Hana, biar kulit eksotis dikit haha.

Jadi inget, dulu jaman masih lajang en kerja jadi penyiar, hawa-hawa kayak gini ini bikin malas berangkat kantor. Bawaannya ngantuuk terus. Habis subuhan pengen tiduran lagi. Sampe ga berani tidur di kamar, takut bablas.

Ngomongin kantor jadi pengen nyeritain temen kerja dulu, namanya Ratih. Sebagian memanggil dia Matir alias emak tiri. Mungkin karena kelakukan dia persis ibu tiri yang di sinetron-sinetron kali yee.. *ampuuun jangan usir aku dari rumah buuu. Dia ultah hari ini.


mie, ratih, n amhy
Ratih ini orangnya paling perhatian. Tiap ada yang ultah dialah orang pertama yang bernisiatif jadi tukang palak, eh maksudnya tukang ngumpulin duit dari anak-anak lain, buat dibeliin kado. Mulia sekali ya, setidaknya sebelum kita tahu bahwa abis itu dia berbisik sama Rachel, "Weh, nanti kalo kita (maksudnya saya dan dia) yang ultah giliran kau itu yang jadi tukang tagih." Iya saya dan dia ultahnya emang cuma selisih sehari. Dia hari ini dan saya besok *halah pengumuman maneh.

Selain kami ada dua orang lagi yang ultah di bulan Desember yaitu Bu Emmy sang program director, dan Amhy yang dulunya marketing di radio. Harusnya sih masih ada seorang lagi yaitu si Fahda, tapi ntah kenapa belum juga selesai masa training di radio dia udah ngibrit duluan.

Selain perhatian sama orang yang ultah si Ratih ini juga perhatian sama  sobatnya yang sedang ngerayain hari besar agama. Waktu hari raya Idul Fitri dia ngasih saya dan Amhy bingkisan berupa kue. Ih so sweet ya. Tapi buntut-buntutnya dia bilang, "Weh besok kalo pas natal aku juga dibeliin kue ya."

Udah sekitar enam tahun saya ngga pernah ketemu lagi sama Ratih. Tapi kangen saya sedikit terobati tiap nonton kanjeng mami di Global TV. Maapkan daku Ratih, tapi emang pembawaanmu yang tukang tindas itu kok mirip ya sama kanjeng mami. Tenang, cuma pembawaannya doang, bodynya sih ngga terlalu hihihi.

Inget dulu, kalo suaminya ke luar kota, saya dan Amhy suka pesta pora di rumahnya. Mo makan pempek, tapi kuahnya keburu dibuang sama si Inah hahaha.

Kami sama-sama suka bawa bekel makan siang berupa nasi dan mie goreng, ceritanya karbo lauk karbo neh. Trus makannya numpang di warung makannya Atik, hihi dasar ga tau diri yak.

Postingan ini sekaligus sebagai hadiah ultahmu ya... jangan lagi daku kau tagih uang lima ribu perak untuk beliin kamu kado. Kangen dengan masa-masa jaya kita dulu yak :)


bareng Ihsan "Idol"

akuilah kalo kalian memang mirip

6 komentar:

  1. Hihihi... temennya jauh beda dari kanjeng mami kok mbak. Semoga persahabatan mbak langgeng ya ma si matir.

    BalasHapus
  2. hihihi disamain sama kanjeng mami. :D

    BalasHapus
  3. hahahahaha....duh,baca ini jadi inget teman2 dekatku yg di jawa mbk^^

    BalasHapus
  4. Hahaha, kanjeng mamiih. Iya ih, baca ini jadi kangen ama temen-temen jaman dulu...

    BalasHapus
  5. ya ampun aku kuper banget ya mbak gak kenal kanjeng mamih hehehe

    BalasHapus
  6. Nice posting Naya syg, jadi Kangen kalian semua

    BalasHapus