Jumat, 27 September 2013

Sifat Bawaan Gender

Yang namanya hidup berkeluarga, ada bertengkar-bertengkar kecil, wajarlah ya... Kata orang anggap aja itu seperti pemanis, atau bumbu penyedap, asal jangan MSG ya, racun ituh!

Sama halnya dengan my parent. Belakangan, mungkin karena anaknya udah gede-gede ya, papa kadang suka curhat kalo lagi bertengkar sama ibu. Masalahnya sih sepele. Misalnya ibu ngambek, gara-gara Papah ke tempat Pakde yang berjarak hanya sekian meter aja dari rumah tapi lupa pamit sama ibu. Padahal sih udah pamitan sama anak-anaknya yang kebetulan keliatan. Atau Papa sebel karena ibu kadang mengungkit kembali masalah-masalah kecil yang udah lewat. Papa kayaknya lupa nih, kata Mario Teguh kebanyakan wanita itu kan ahli sejarah, hihihi.

Ketika Papa curhat, itu seperti de javu, kayak pernah ngalamin kejadian ituh, alis seperti sedang bercermin. Soalnya saya sama si ayah juga gitu sih, hihihi.

Jadi makanya saya sering menasihati Papa dengan bijaknya. Tenang Pa, Papa tidak sendiri, masih banyak laki-laki lain yang mengalami hal kayak gini, salah satunya ya suami saya sendiri, menantu Papa hihihi. Kalo saya menyebutnya sih sifat bawaan gender. Jadi emang ada yang namanya sifat umum laki-laki dan sifat umum perempuan (pada umumnya ya.. bukan smua), yang susah untuk dirubah. Jadi harap maklum ya... *mencari pembelaan

Walhasil, Papa yang akhirnya malah menasihati saya panjang lebar. Bagaimana seharusnya saya bersikap sebagai istri kepada suami, dan yang namanya sifat bawaan gender itu, kata Papa, kalo udah tahu ngga baik ya harus dirubah. Beuuh Papa udah kayak ibu kita Kartini aja, pembela kaumnya, untuk merdeka...

Sebenarnya sih permasalahan antara peremuan dan laki-laki itu kadang simple aja. Laki-laki sering menganggap perempuan itu ribet, suka mempermasalahkan hal-hal kecil, sementara perempuan menganggap laki-laki itu kurang peka. Pernah saya bikin juga postingannya di marih.

Hal-hal kecil menurut laki-laki itu kadang menjadi hal besar bagi perempuan lo. Misalnya waktu Ayah saya mintain tolong ngelap kasur yang ketumpahan susu Thifa, masa yang dia pake kain pel buat ngepel lantai. Mungkin menurut ayah, wong sama-sama lap gitu ya, tapi dalam batin saya, mosok gitu aja ndak tahu.

Atau ketika ayah membantu mencucikan popoknya Thifa yang bekas ompol, pas masih bayi dulu. Karena kuatir Ayah kerjanya ngga bener, saya berdiri bak mandor di belakangnya Ayah. Mungkin karena jengah akhirnya ayah bilang, "Ngapain sih kamu di situ, mending kan kamu ngerjain yang lain gitu kek." Lalu saya jawab, "Ya pengen tahu aja gimana kamu nyucinya, bener apa salah." Hihihi ngga percayaan banget ya.

Beberapa contoh kasus lain juga udah pernah saya beberkan di postingan terdahulu. Yang kepo monggo ke tekape *berasa artees.

Ada satu lagu yang kata ayah pas banget dia tujukan untuk saya. Itu lho lagunya Abdul and the Coffee Theory.

Meski ku sering mengeluhTentang semua tingkah lakumuMaunya selalu mengatur akuTapi kau sangat perhatianApa pun yang aku lakukanKau ingatkanku jangan lupa makan
Walau pun kamu sangat bawelKau kometar ini ituDan ku tak tahu apa maumuKadang bajuku kurang rapiKadang sepatuku kurang matchingAtau rambutku yang berantakan
Karena kamu selalu loveable buat aku
Samma dong yah.. meskipun kamu suka nyebelin, tapi aku tetep cinta kok. Annoying but loveable lah..

Suatu hari sehabis mandi, karena rempong urus sesuatu, saya lupa narok handuk di jemuran, jadi saya geletakin gitu aja di kasur. Pas balik ke kamar saya menemukan tulisan di secarik kertas "Ini handuk siapa ya..."

Hahaha asli pengen ketawa. Teringat kapan hari itu pernah marah-marah sama Ayah, waktu dia meninggalkan begitu saja handuknya di kasur. Tapi bukan saya namanya kalo ngga bisa ngeles. "Lho, aku kan tadi buru-buru mau ngerjain sesuatu, ini balik kamar juga mau beresin tempat tidur skalian narok handuk di jemuran." Padahal....

Kisah pernikahan ini diikutsertakan pada Giveaway 10th Wedding Anniversary by Heart of Mine. Moga langgeng dan bahagia slalu ya mak....




34 komentar:

  1. Hahaha setuju banget kata annoying but loveable :-)

    BalasHapus
  2. Rasa seperti apa itu? Aku kok tidak tau? Ya iyalah.. kan aku belum nikah :D ., baiklah.. ini akan jadi pembelajaran yangn super sekali ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. siap2 aja, jd ntar kalo udah nikah ngga kaget dengan kondisi kayak gini, malah jadi lucu2an hihi

      Hapus
  3. hahahahah lucuuu banget mak :D sama kayak aku dong kadang suka mandorin hyahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, namanya juga sifat bawaan gender mak :D

      Hapus
  4. gak murni karena gender kalo gua bilang. tapi intinya setiap orang emang beda2. jadi ya wajar lah ada perbedaan dalam suami istri itu. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga semua sih, tapi 8 dari 10 wanita, halah malah kayak iklan pembalut hihi

      Hapus
  5. Gak pa-palah. mumpung masih bisa mandorin suami :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi mak Leyla juga kayak gitu mesti

      Hapus
  6. Ibunya mbak Rahmi persis ibu saya ... tapi kalo ayah saya .... tidah komplen dengan hal2 begitu malah saya yang komplen dalam hati, Ayah koq sabar banget sih hehehe
    Moga menang ya

    BalasHapus
  7. Sering dapat tulisan-tulisan kejutan seperti soal handuk itu nggak mbak? Hihihi.. bercanda suami istri memang bener-bener bumbu.

    BalasHapus
  8. Becanda ma suami mang bumbu yg selalu berhasil bikin hubungan makin siip yah mak, bkin awet muda jg :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hal2 yang bikin berantem kalo diinget2 lagi kok lucu ya mak hihi

      Hapus
  9. Loveable! ternyata suka abdul juga hihihi semoga longlast ya sampai kakek nenek ya mak ;)

    BalasHapus
  10. ternyata sama aja ya. . . Suami sering bilang saya cerewet, suka ngatur, pingin menang sendiri. Pertengkaran2 kecil sering terjadi tapi baikan lagi. Emak saya sampek heran, kayak tom n jerry aja katanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti bener kan mak, sifat bawaan gender ituh benar adanya hihi

      Hapus
  11. Soal ketinggalan handuk bekas mandi di tempat tidur, hehehe..aku juga sering mengalamiya, Mbak. Padahal kalau suami yang melakukan aku reseh banget. Jadi pas ketangkap basah suami cuma ngomong, "semut di seberang lautah kelihatan...." tanpa meneruskan gajahnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, banyak juga ternyata yang mengalami kisah "handuk" itu

      Hapus
  12. ternyata... sama saja ya.. itu kenapa aku ogah nikah ama cewek dulu,, rempoh mah.. #waa? ya iyalah emang ga normal... tapi baca ini jadi merasa senasib dan sepenanggungan... hahaha..

    BalasHapus
  13. Sepertinya memang bener-bener bawaan yah *nunjuk diri sendiri :D

    BalasHapus
  14. Khas banget ya mak. aku juga sering ngeles meski tahu salah. contohnya ya sama, asal geletakin handk di kasur atau lupa nutup lemari. "ya pa, maaf tadi burur2. Ini baru mau beresin." padahal.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. KIta memang pintar dalam hal mencari2 alasan ya mbak hihi

      Hapus
  15. Balasan
    1. Iya.. harus dimaklumi dong, tapi kalo suami yang lupa ngomelnya panjang kayak kereta api hihihi

      Hapus
  16. oiii emak Thifaaa... thks utk partisipasinya yaaa...
    Kasus handukmu sama dengan kasus cotton bud-ku hihiiii..

    Good luck utk tulisannya :)

    BalasHapus
  17. gara-gara handuk, bisa-bisa jadi mesra, ya, mbak :)
    tulisannya renyah, mbak!

    BalasHapus