Kamis, 15 Agustus 2013

Nyobain Tahu Gimbal Semarang

Rasanya agak lucu. Secara udah 11 tahun tinggal di Semarang baru kali ini makan tahu gimbal.

Sebelumnya saya memang antipati sama tahu gimbal. Bukan karena udah pernah nyobain trus rasanya ngga enak, atau ada orang yang cerita jelek tentang tahu gimbal. Jadi ceritanya, jaman saya SMA n tinggal bareng mbah di Kudus, tiap hari mbah Putri selalu masakin mbah Kakung (alm) tahu bumbu kacang plus kecap. Kayaknya itu memang makanan favorit mbah kakung deh. Soalnya meskipu tiap hari makan itu ngga pernah komplain tuh.

Nah suatu hari, saya ikutan makan tu tahu kecap.Trus mbah Putri tanya, "kowe doyan to?". Saya sih mengiyakan aja, memang rasanya lumayan enak kok. Habis itu, tiap pagi mbah bikinin kita sarapan dengan lauk tahu kecap, ngga ada pilihan lauk lain kayak biasanya. Dan setelah kejadian itu saya berjanji ngga mau lagi makan yang namanya tahu kecap, trauma dakuh! hihihi lebay yah.

Setahu saya sih tahu gimbal itu hampir sama lah kayak tahu kecap, cuma mungkin ada tambahan gimbalnya aja kali ya. Jadi saya ngga pernah mau makan makanan itu.

Tapi kemaren kebetulan ada temen lama waktu jaman masih siaran dulu di Makassar datang ke Semarang. Namanya Dini. Tapi sering dipanggil Bundin, kayaknya sih singkatan dari "Bunda Dini". Emang orangnya keibuan sih. Bundin berlibur ke rumah buleknya. Kebetulan lagi rumah buleknya itu deket dengan rumah saya. Kita pun janjian ketemuan, setelah sekitar 6 tahun berpisah.

Abis itu saya ngajak bundin jalan. Sempet bingung mau makan apa ya yang khas Semarang. Penyetan, Bakso, atau Tahu gimbal. Akhirnya pilihan jatuh ke tahu gimbal yang ada di taman KB. Asalnya saya ngga mau ikutan pesen makanan itu, tapi setelah dipikir-pikir ngga ada salahnya juga mencoba.

Akhirnya kami pesen tahu gimbal tiga porsi. Trus minumnya saya sih pesen teh botol sosro ajah. Thifa minta es milo, ayah pesen es teler, dan bundin es dawet.

Keasikan ngobrol n foto-foto lupa motoin penampakan tahu gimbalnya deh, jadi nyomot dari google aja dah.

nyomot di google

yang ini dok.pribadi, makan tahu gimbal di taman KB

Ternyata oh ternyata es teler dan es dawet di tempat itu ada duriannya. Padahal ayah kan ngga doyan durian, bundin juga katanya lagi diet durian. Ada lima biji durian loh... eman-eman kalo dibuang. Akhirnya saya yang makan tiga bijinya, padahal kan katanya orang lagi hamil ngga boleh makan durian ya.. tapi daripada sodaraan sama syetan alias mubadzir hehehe.

Tiba giliran membayar, habisnya semua Rp.76.000. Dengan rincian tahu gimbal perporsi Rp.13.000. Es campur dan dawet masing-masing Rp.15.000. Es milo Rp.4000, dan teh botol Rp.3000.

Menurut saya sih tahu gimbalnya recomended, rasanya enak. Tapi kalo besok-besok beli lagi pesen tanpa telor ceplok ah. Rasanya kok agak-agak kurang matching gitu.

Kalo es teler sama es dawetnya kok rasanya mahal banget ya, malah lebih mahal dari menu utama si tahu gimbal. Mungkin karena pake duren kali ya. Padahal kalo es teler biasa aja, di deket rumah, rasanya enak cuma Rp.3000 doang.

Sekarang udah ga anti lagi nih sama tahu gimbal, malah saya bilang ke ayah besok-besok makan tahu gimbal lagi yukkks.

29 komentar:

  1. masa sih mbak baru nyobain tahu gimbal semarang :) aku pertama kali nyobain tahun 2005 setelah nikah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, gara2 trauma sama tahu kecap ituh hahaha

      Hapus
  2. aku sekali ke semarang, th 2011. Diajak makan tahu gimbal, rasanya enak ternyata. Acarnya unik, dari lobak.

    BalasHapus
  3. Karena bilang suka trus dibikinin tiap hari ya mbak? hehehe. Aku suka banget es teler atau minuman apa gitu yg pake durian es krim durian juga suka...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba... kalo aku lebih suka maklan langsung duriannya, tanpa dicampurin es

      Hapus
  4. hihihihi trauma tiap pagi makan tahu+kecap yaa mbak, kalau di tempat ibu tiap pagi tempe penyet sama sambel bawang ndak pernah bosen :D

    eeh kok pake telor segala yaa tahu gimbalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo tempe plus sambel sih ngga pernah bosen, ntah kenapa :D

      Hapus
  5. Ga sia-sia kn msk trauma mkn tahu kecap berakhir berkat tahu gimbal hehehe...
    Namanya hamil dlu aku Ngidam tahu gimbal di taman KB.. Dasar wong Semarang. Hahaha...
    Pkoknya i love tahu gimbal deg mak.. N i love u too krn sdh mempromosikan mknan kesukaan ku ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang udah ngga di semarang lagi toh mak, aku juga skrg jadi love sama tahu gimbal haha

      Hapus
  6. Jadi Gimbal itu apanya toh kak amie? hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. gimbal itu semacam peyek tapi ada udangnya

      Hapus
  7. kirain tahunya gimbal kaya penyanyi rege, kalau yang begituan mah kedoyanan sayah atuh, disini disebutnya "karedok nyongclo"

    BalasHapus
  8. uhukkk..saya juga penasaran abis sama tahu gimbal ini (pikirku tahunya pasti kruwel-kruwel kayak rambut gimbal), eh ternyata tahu ini di-mix hampir mirip ketoprak (imo) :D

    Sayangnya,beli ini detik2 mau pulang, eh basi deh karena di jalan sayanya tidur pulas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaah.. sayang, ayo ke semarang lagi kita makan tahu gimbal bareng :)

      Hapus
  9. Pokoknya segala macam menu tahu, saya suka deh...
    Biar gimbal juga pasti enak. :D

    BalasHapus
  10. Di Alun2 Banjar juga ada Tahu Gimbal, Mba. .
    Rasanya ya gitu deh. . . :)

    Dawete memang mahal tuh. . .
    Di Banjar 5ribu. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama ngga ya rasanya dengan yg di semarang...

      Hapus
  11. Saya pernah mau nyobain tahu gimbal waktu ke Semarang, tapi malah gak jadi. hiks..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaah sayang banget, ayo ke semarang lagi mba

      Hapus
  12. durennya buat aku sajo toh, Rahmi :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya kemaren durennya dibungkus ya, trus kirim ke rumahmu mak hehe

      Hapus
  13. pantes aja jadi anti tahu gimbal, ternyata ada sejarahnya toh :D
    penasaran saya, jadi pengen nyoba juga tahu gimbalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi iya mba.. ayuk ke semarang nyobain tahu gimbal, enak looo

      Hapus
  14. Berarti di sana juga ada tahu cepak dan tahu rebounding yo mbak?

    eh minal aidzin ya buat emake Thifa, bapake dan si cantik Thifa..

    nitip angpao buat ponakanku loh :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahah ada2 aja uncle... angpao nya fiktif nih hihihi

      Hapus
  15. Disebut gimbal kenapa ya? Gimbalnya terbuat dari apa? Haha katrok saya blm pernah ke semarang

    BalasHapus