Kamis, 11 Juli 2013

Waspadalah... Waspadalah...!!!

Sebelum posting mau ngucapin met puasa dulu ahhh, biar kayak orang-orang pada umumnya hehehe....

sumber gambar: google
Kali ini mau cerita tentang modus penipuan!

Jadi ceritanya, beberapa waktu lalu, yah mungkin sekitar 10 menitan stelah ayah pamit berangkat kerja (yang mana tempat kerjanya dengan rumah itu deket banget, bisa ditempuh 5 menit dengan motor) telepon rumah berdering.

Tebakan saya, paling ayah yang nelpon, mau konsultasi celana dalam apa yang sebaiknya dia beli, yang merek apa dan batas harga maksimal yang saya tetapkan berapa. Takut kali saya ngomel kalo harganya kemahalan. Emang, sebelum berangkat kantor, ayah berencana mampir dulu indomaret karena CD nya pada belom kering, istrinya kalo nyuci seminggu sekali sih hihihi *buka aib*.

Pertama kali yang angkat telponnya si Thifa, saya biarin dia yang angkat, karena mengira ayahnya yang telepon. Tapi begitu kedengeran suaranya beda langsung saya ambil alih.

Saya           : Ya halo..
Penelepon  : Benar ini rumah Bp.Alfa?
Saya           : Iya.. benar..
Penelepon   : Saya bicara dengan siapa?
Saya           : Istrinya.
Penelepon  : Begini bu.. bapak Alfa kecelakaan
Saya           : Dimana?
Penelepon   : Di tempat kerja
Saya           : Tempat kerjanya di mana?

Tut.. tut.. tut...

Tiba-tiba telepon terputus. Saya rasa orang itu tau kalo modus penipuannya kali ini gagal. Meskipun sadar ditipu, saya tetep menelepon HP ayah untuk memastikan dia baik-baik saja.

Ini adalah kali kedua, saya menerima telepon penipuan. Sebelumnya, pernah ada yang menelepon ke sini. Dia memang ngga menyebut dari siapa. Tapi suaranya mirip banget kayak suara temennya ayah yang biasanya dolan ke sini. Dia bilang habis nabrak orang, dan orangnya meninggal, sehingga dia butuh uang. Waktu saya bilang, coba saya kasih tahu dulu anak-anak lain (maksudnya ayah dan kawan-kawannya) siapa tahu bisa bantu, dia mencegah. Jangan bilang-bilang orang lain dulu, katanya. Habis itu dia tanya saya punya uang berapa, untungnya saya waktu itu ngga punya uang.

Alhamdulillah saat itu Alloh masih melindungi saya dari segala bentuk tipu daya. Untuk temen-temen lainnya.. waspadalah... waspadalah...!!! karena modus seperti ini emang klise, kesannya basi. Tapi percaya ngga percaya, masih ada juga lho yang tertipu...

23 komentar:

  1. Penipunya kok bisa tahu nomor telp rumah ya. Mudah-mudahan jangan sampai kena ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kemungkinan sih dr buku daftar telepon yellow pages mbak

      Hapus
  2. pernah juga gitu ditelpon bilangnya adek saya ditangkap polisi wkwkwk :D
    memang harus hati2 banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduuh ada2 aja ngarangnya si penipu

      Hapus
  3. iya kayaknya sih emang ada aja yang ketipu makanya masih ada aja yang nipu ya... emang mesti waspada...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hooh padahal udah banyak cerita yang beredar tentang modus ini

      Hapus
  4. keluarga om sy pernah hampir ketipu sp udah pada histeris, mereka blm pernah denger ttg ini sebelumnya. Trus sy ingetin supaya hati2 dan ternyata bener penipuan. alhamdulilla gak kena.

    Kl sy sp 2x ditelpon sm penipu yg ngaku2 polisi dan udah nangkep adik sy krn pake narkoba. Tp krn tau itu penipuan, kejadian pertama sy bentak balik yg kedua langsung sy tutup telponnya.

    Emang zaman skrg harus kepala dingin kl terima telp, gak boleh panikan. Krn penipu berkeliaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak, sekarang tiap ada apa2 jadi gampang curiga, jangan2 penipu..

      Hapus
  5. Ngeriii...tanteku kena tuh, sampe dia mo jantungan en ke igd karena dibilang anaknya kecelakaan dan ndilalah hp anaknya yg lg ngekos di smg ngga bisa dihubungi, ternyata anaknya dah tidur, kebayang kan paniknya huhu...

    BalasHapus
  6. Modus lm msh dipke jg???untg mbk pinter jwbny jd ketipu sndiri tuh orgnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang mau pinjem suit krn habis nabrak rang itu aku hampir ketipu lo, krn suaranya emang mirip bgt sm temen suami, tapi untunganya aku ga punya duit

      Hapus
    2. hihi iya, tp hrs tetep waspada

      Hapus
  7. lha itu mah parah mbak, kok bisa tahu nomor dan nama, mungkin orang yang kenal ini yang melakukan penipuan

    BalasHapus
    Balasan
    1. kyknya dr buku daftar telepon yg diterbitkan telkom

      Hapus
  8. Yang seperti itu sudah sering mak. Pernah pula yg telpon tiba2 sok akrab, langsung aku tutup telponnya.

    BalasHapus
  9. hadddeeehhh... ada-ada aja tuh orang yaa...

    BalasHapus
  10. Aku juga pernah mbak, dia bilang suamiku, padahal kan aku belum nikah hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahaha harusnya dia ngecek Kartu Keluarga dulu yaa

      Hapus
  11. ihh sereemm.. untung ga punya telpon rumah..

    BalasHapus
  12. Hahaha. Parah, ketahuan banget penipuannya.

    BalasHapus
  13. Yaaah, lagian Miss Hagemaru mau dimintain uang.. ya ga bakalan ngasih lahh :p hihi.. *salah fokus*
    Alhamdulillaah ya mak, ga sampe ketipu..

    BalasHapus